Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 1 Oktober 2016 22:23
Sapaat Terpilih Jadi Ketua Kemari Chevron

Sabtu, 1 Oktober 2016 18:51
Diskusi Kesetaran Gender,
Anggota DPRD Riau Hadirkan Eni Lestari


Sabtu, 1 Oktober 2016 18:40
Penerima Beasiswa RAPP Ukir Prestasi di ATPK

Sabtu, 1 Oktober 2016 17:05
Sambut Tahun Baru Islam, Laskar Melayu Bersatu Pelalawan Gelar Sunatan Masal

Sabtu, 1 Oktober 2016 16:12
Setelah Minum Air Tebu,
Kakek Sebatang Kara Ditemukan Tewas di Pelalawan


Sabtu, 1 Oktober 2016 15:09
Tradisi Pisah Sambut Kapolda Riau,
Brigjen Pol Zulkarnain Ditepungtawari LAM Riau


Sabtu, 1 Oktober 2016 14:54
Swiss Belinn Hotel Meriahkan Coffee Day dengan Buy 1 get 1



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 19 Juni 2013 15:21
Pemko Diminta Proaktif Antisipasi Bahaya Kabut Asap

Kabut asap dikhawatirkan menjadi ancaman kesehatan masyarakat, karena itu Pemko Pekanbaru diminta proaktif mengantisipasinya.

Riauterkini-PEKANBARU-Menyikapi kondisi kabut asap di Kota Pekanbaru yang dinilai semakin membahayakan, dewan menghimbau kepada pemerintah kota (Pemko) agar pro aktif menyikapi permasalahan yang dianggap serius itu.

Himbauan itu disampaikan oleh Wakil Ketua DPRD Kota Pekanbaru Sondia Warman, Rabu (19/6/13) kepada riauterkinicom di kantornya. Ia meminta Pemko serius menaggani kondisi lingkungan yang sudah hampir setiap tahunya terjadi.

"Pemko, dalam hal ini Dinas Kesehatan harus pro aktif. Jangan diam saja, harus segera mengeluarkan himbauan dan juga harus mengambil tindakan aktif, seperti membagi-bagikan masker gratis," jelasnya.

Selain itu, kepada masyarakat ia meminta agar mengurangi aktifitas di luar lapangan. Khusus lagi bagi anak-anak dilarang untuk bermain di luar rumah.Sebab menurut Sondi, kondisi saat ini lebih rentan mengganggu kesehatan kepada anak.

Menanggapi himbauan dewan, Wakil Walikota Pekanbaru Ayat Cahyadi melalui riauterkinicom, mengaki nelum mendapat laporan resmi dari satuan kerja (SKPD) terkait bagai mana kondisi saat ini. Namun ia memang merasakan langsung kondisi saat ini lebih berbahaya dibandingkan hari sebelumnya yanh masih dalam kondisi sedang.

Untuk itu ia juga menghimbau kepada masyarakat yang terpaksa melakukan aktifitas di luar ruangan agar menggunakan masker. Guna mengurangi dampak ditimbulkan kabut asap yang mungkin berpengaruh tidak langsung.***(tam)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Harimau Sumatera di TNBT Inhu Terancam Perburuan
- Dua Heli Lakukan Water Bombing,
Ratusan Hektar Lahan Kosong di Bukit Candra Rohul Terbakar

- Bengkalis Waspadai Terjadinya Kembali Karlahut
- 80 Hektar Kawasan Hutan di Pelalawan Ditetapkan sebagai Hutan Kota
- Sudah Sepekan Genangan Air dan Galian Kabel PLN Macetkan Jalan Soeta
- Dishutbun Rohul Normalisasi Sungai Mahato Kanan di Rawa Seribu
- Upaya Tekan Laju Abrasi Pulau Bengkalis,
KKP dan DKP Gelar Bimtek Penanaman Vegetasi Pantai



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.235.46.164
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com