Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 21 Januari 2017 14:00
Proyek Jaringan Internet Rp2 Miliar Pemko Dumai Diduga Tak Prosedural

Sabtu, 21 Januari 2017 13:23
Fly Over Ska Batal, Diganti dengan Underpass

Sabtu, 21 Januari 2017 13:19
Digelari Bapak Pembangunan Desa yang Religi,
Masyarakat GAS Dukung Wardan Lanjutkan Pembangunan Inhil Lima Tahun Lagi


Sabtu, 21 Januari 2017 11:43
Bupati Inhil Kukuhkan Forum Kepala Desa dan Relawan GAS di Teluk Pinang

Sabtu, 21 Januari 2017 11:02
Hamdan, M Nasir dan Surya Irianto Tiga Nama Hasil Pansel Calon Sekko Dumai

Sabtu, 21 Januari 2017 10:41
Kebakaran Ludeskan Rumah dan Ranmor Warga Pulau Kijang, Inhil

Sabtu, 21 Januari 2017 07:26
Segera Dilantik jadi Pj Wako Pekanbaru, Edwar Sanger Minta Dukungan

Sabtu, 21 Januari 2017 07:22
Diduga Masih Beli Kebun Kelapa Warga GAS,
PT CPK Dianggap Langgar Komitmen dengan Bupati Inhil


Sabtu, 21 Januari 2017 07:19
Ketua Demisioner IPRY Kuansing Desak Forkomakusi Gelar Mubes

Sabtu, 21 Januari 2017 07:13
Bertemu Kader PKB,
Irvan Herman Tegaskan Pentingnya Pemimpin Setia Satu Istri




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 17 Juni 2013 16:21
Serahkan Penghargaan Lingkungan Hidup,
Wagubri Sampaikan Pesan Bahaya Sisa Makanan


Sejumlah penghargaan lingkungan hidup diserahkan Wagubri. Ia juga menyampaikan pesan Menneg LH terkait bahaya limbah dari sisa makanan.

Riauterkini-PEKANBARU-Hasil studi kementerian Lingkungan Hidup tahun 2012 menunjukkan indeks Perilaku Peduli Lingkungan masih berkisar pada Angkat 0,57 persen. Angka ini mengindikasikan masyarakat Indonesia belum berprilaku peduli lingkungan dalam menjalankan kehidupan keseharian.

Hal ini dikemukakan Wakil Gubernur Riau R Mambang Mit saat menyampai sambutan dan pesan tertulis Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia pada Peringatan Hari Lingkungan Hidup Se Dunia di Halaman Kantor Gubernur Riau, Senin ( 17/6 ).

Menurut Balthasar Kambuaya prilaku konsumsi masyarakat dalam pemenuhan kebutuhannya 49,3 persen berupa bahan makanan yang berasal dari luar daerah. Kondisi ini tentunya akan memberikan dampak bagi lingkungan, seperti meningkatnya emisi karbon kegiatan pengangkutan bahan makanan tersebut dari daerah asal ketempat tujuan.

Sedangkan dalam mengkonsumsi produk yang dihasilkan daerahnya sendiri baru tercatat 36,4 persen masyarakat mengkonsumsi makanan dari produk sayuran dan umbi umbian lokal, ungkap Kambuaya.

Sisi lain kata Kambuaya yang patut dipertimbangkan adalah prilaku " membuang" makanan bukan hanya berdampak pada pemborosan keuangan, tapi limbah makanan juga akan menyebabkan ; pertama pencemaran lingkungan. Sisa sampah organik yang berasal dari makanan hanya 2,2 persen yang dikomposkan, selebihnya dibuang dan menjadi beban pencemaran lingkungan; kedua pemborosan konsumsi bahan bakar yang telah digunakan untuk transportasi , penyimpanan dan pendistribusian.

Ketiga penggunaan bahan kimia, seperti pupuk dan pestisida yang telah digunakan selama masa penumbuhan tanaman; keempat makanan membusuk menciptakan lebih banyak metana ( salah satunya penyebab gas rumah kaca dan kontribusi terhadap pemanasan global. Ia menambahkan; dalam jumlah yang sama, metana 23 kali lebih kuat dari CO2 menyumbang pembentukan emisi gas rumah kaca. Karenanya besarnya mumlah makanan terbuang ke tempat sampah secara signifikan berkontribusi terhadap perubahan iklim yang terjadi selama ini.

Dibagian lain kata Balthasar Kambuaya, pada tahun ini juga telah dilaksanakan Pekan Lingkungan Indonesia yang diselenggarakan di Jakarta Convention Center dari tanggal 30 Mei sampai 2 Juni 2013 dengan menerapkan prinsip zero waste event. Artinya kata Menteri Lingkungan Hidup selama penyelenggaraan PLI akan bersih dari sampah yang berserakan dan mendaur ulang semua sampah, termasuk sisa makanan dan botol air kemasan. Dan pada akhir PLI kata Kambuaya akan diketahui berapa jumlah sampah yang dihasilkan, jenis sampah yang dihasilkan (organik, anorganik, kaca, B3 dan lain lain serta pengelolaan sampah sampah, ungkap Kambuaya.

Pada saat itu Wakil Gubernur Riau juga menyerahkan beberapa penghargaan di bidang lingkungan hidup tahun ini berupa : Kalpataru kepada Soffia Seffen staf Pusat Pengelolaan Ekoregion Sumatera. Sementara untuk Adiwiyata Mandiri tahun 2013 ini diterima oleh SMK Negeri I Dumai, SMA Negeri 2 Siak Hulu Kampar, SMA Negeri 1 Bangkinang Kabupaten Kampar, SMK Negeri 2 Taluk Kuantan, Kuantan Singingi.

Dan untuk Adiwiyata tingkat Provinsi juga diserahkan kepada ; SMK Negeri Pasir Penyu Kabupaten Inhu, SMK Negeri 4 Pekanbaru, SMK Negeri 1 Bandar Sikijang Pelalawan, SMP Negeri 1 Bangkinang, SD Negeri 150 Pekanbaru, SMP Negeri 6 Kandis Kabupaten Siak, SMA Negeri 3 Tapung Kabupaten Kampar, SMK Taruna Dumai, SMP Negeri Kampar Kiri Tengah Kab Kampar, SMP Negeri 2 Pangkalan Kerinci Pelalawan, SMK Negeri 2 Pekanbaru, SMA Negeri 5 Pekanbaru, Madrasah Tsanawiyah Negeri Kuok Kabupaten Kampar, SMP Negeri Sei Lala Kabupaten Inhu, SD Negeri 6 Dumai, SMK Negeri 4 Dumai, SMP Negeri 1 Taluk Kuantan Kab Kuansing, SD Negeri 01 Bengkalis.

Sementara itu Wakil gubernur Riau juga menyerahkan penghargaan kepada perusahaan yang berpridekat biru hasil Program Peringkat (PROPER) kinerja Pengelolaan Lingkungan Perusahaan tahun 2012 yang lalu kepada ; PT.Gandaerah Hendana, PT Multi Palma Sejahtera, PT Lembah Sari Subur II ( Pelalawan), PT.Citra Riau Sarana I, PT Mustika Agro Sari, PT Tri Bakti Sarimas (Kuantan Singingi); PT Murini Sam Sam, PT Adei Plantation ( Bengkalis ); PTPN-V Lubuk Dalam Siak. PT Bahana Nusa Interindo, PT Darma Wungu Guna, PT Gunung Mas Raya Sei Bangko, PT Salim Ivo Mas Pratama Sei Dua (Rokan Hilir); PT Padasa Enam Kalsa, PT Rohul Sawit Industri (Rokan Hulu); PT Arindo Tri Sejahtera, PT Tunggal Yunus Estate, PTPN-V Sei Garo (Kampar) dan PT Indirplan Indragiri Hulu.

Disamping itu menurut Kepala Badan Lingkungan Hidup Provinsi Riau Kasiarudin, SH pada peringatan Hari Lingkungan Hidup se Dunia, Institusi BLH Riau memberikan penilaian dalam bentuk Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) bagi kabupaten dan kota se Riau. Ia menambahkan ; SLHD adalah kumpulan data dan informasi lingkungan yang menggambarkan keadaan lingkungan hidup, baik penyebab, dampak dan permasalahan maupun respon pemerintah, masyarakat dan pihak lainnya dalam upaya meningkatkan Kualitas lingkungan Hidup.

Kabupaten yang mendapat penghargaan adalah Kabupaten Kampar dengan nilai 74,742, Kabupaten Rokan Hulu mendapat nilai 70,482 sedangkan Kabupaten Kuantan Singingi dengan nilai 61,207. Ia menambahkan, Badan Lingkungan Hidup Provinsi Riau pada Pekan Lingkungan Indonesia yang diselenggarakan di Jakarta Convention Center 30 Mei hingga 2 Juni 2013 yang lalu meraih peringkat II. ***(rls MC Riau )





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Seorang Warga Inhu Tewas Dililit Ular
- Jalan Penghubung Antardesa di Kerintang, Inhil Bertahun Dibiarkan Rusak
- Ini Keterangan Polres Inhil Penyebab Kebakaran SPPB PT Era Mandiri di Desa Sungai Perak
- Mulai 16 Januari-31 Mei 2017,
Pemkab Rohul Tetapkan Status Darurat Bencana Asap Karlahut

- Satu Korban Meninggal,
Kebakaran SPBU Diduga Dipicu Pengelasan yang Sedang Dilakukan Korban

- Jembatan Sumpur Diresmikan Gubri,
Buka Isolasi dan Dekatkan Rohul ke Pasaman, Sumbar

- 5.000 Hektare Padi di Kuansing Terancam Fuso


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 174.129.78.73
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com