Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Rabu, 24 Agustus 2016 22:32
Yuandi Nyatakan Siap Berkompetisi dalam Musda KNPI Inhu

Rabu, 24 Agustus 2016 22:28
Pilkada Kampar, DPP PKS Perjuangkan Rekomendasikan Azis Zaenal

Rabu, 24 Agustus 2016 22:22
Tewas Saat Bertugas Padamkan Karlahut,
Dewan Sebut Pratu Wahyudi Layak Disebut Pahlawan Masyarakat Riau


Rabu, 24 Agustus 2016 22:16
Aulia Hospital Pastikan Grand Opening Akhir September

Rabu, 24 Agustus 2016 20:25
HUT ke-61 Polantas,
Polres Inhil Gelar Lomba Polisi Cilik


Rabu, 24 Agustus 2016 20:21
Besok, Anggota DPRD Riau Mulai Reses

Rabu, 24 Agustus 2016 20:18
Gaji Dipotong Sepihak,
Ratusan Guru Honorer K2 Sasaki Kantor Walikota Pekanbaru




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 21 Mei 2013 19:33
Dishut Dumai Temukan 10 Titik Api

Kebakaran hutan dan lahan mulai terjadi di wilayah Kota Dumai. Dinas Kehutanan setempat menyebut ditemukan 10 titik api.

Riauterkini -DUMAI- Sebanyak 10 titik api yang menimbulkan kabut asep ditemukan Unit Polisi Kehutanan pada Dinas Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan Kota Dumai, di sejumlah eks areal hutan hak penguasaan perusahaan.

Kepala Polisi Kehutanan Dumai, Tengku Ismet, mengatakan, temuan 10 titik api ini terjadi di lahan eks hak penguasaan hutan (HPH) dan hutan tanamaan industri (HTI) sejumlah perusahaan beroperasi di bidang kehutanan yang ada di Dumai.

"Temuan titik api ini berdasarkan pantauan yang diperoleh dari satelit NOAA-18 tanggal 20 Mei kemarin di kawasan hutan hak penguasaan perusahaan di sejumlah kecamatan," kata Ismet kepada sejumlah wartawan, Selasa (21/5/13) di Dumai.

Dia menjelaskan, selain ditemukan kejadian kebakaran hutan dan lahan, pihaknya juga memantau terjadinya pembakaran lahan kosong milik masyarakat di kelurahan Purnama, Kecamatan Dumai Barat seluas kurang lebih 1 hektar.

Upaya pengendalian kejadian karhutla di eks lokasi hutan penguasaan hutan perusahaan, lanjut Ismet, dilakukan dengan berkoordinasi ke pihak perusahaan terkait dengan meminta secepatnya dilakukan penanganan.

Kemudian terhadap kemunculan titik api di lahan masyarakat untuk penanganannya langsung, Ismet mengatakan dilakukan dengan menerjunkan petugas Polhut Dumai ke lokasi dan dibantu dengan masyarakat setempat dan regu pemadam di Kecamatan.

Keberadaan titik api yang terpantu NOAA-18 berada di lahan PT Diamond Raya Timber sebanyak 1 titik, HTI PT Suntara Gaja Pati sebanyak 6 titik, PT Ruas Utama Jaya dengan 2 titik, exs PT Surya Dumai Agrindo dengan keberadaan 1 titik api.

"Kemunculan titik api di sejumlah wilayah hutan dan lahan hak perusahaan mungkin disebabkan adanya aktivitas masyarakat diatas lahan yang menguasai untuk suatu kegiatan bercocok tanam. Namun kita tidak mendapati pelakunya dan penanganan api telah dilakukan," terangnya.

Akibat kebakaran hutan dan lahan di beberapa wilayah menyebabkan munculnya kabut asap dengan ketebalan cukup pekat, Selasa pagi di sejumlah kawasan ruas jalan dan pemukiman masyarakat hingga pukul 10.00 WIB.***(had)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Dugaan Pencemaran Sungai,
BLH Rohul Belum Ambil Hasil Uji Sampel Limbah PTPN V Sei Tapung

- Bangunan Dermaga Kantor Camat Pelangir Roboh Diterjang Angin Kencang
- Puluhan Rumah Warga Mandah, Inhil Rusak Diterjang Angin Puting Beliung
- Plt Bupati Rohul dan Dandim 0313/KPR Tinjau Pemadaman Karlahut di Bonai Darussalam
- Satelite Terra Aqua Pantau 34 Titik Panas di Riau
- Beruang Liar Jadi Momok Warga Buluh Manis, Bengkalis
- Plt Bupati: Karlahut di Rohul Belum KLB


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.144.44.9
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com