Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 15 Desember 2017 13:00
Demi Kepastian Hukum,
RAPP Ajukan Permohonan Pembatalan SK 5322 ke PTUN


Jum’at, 15 Desember 2017 12:14
Mayat Dalam.Sumur Ditemukan Warga Hendak Wudhu di Duri

Jum’at, 15 Desember 2017 11:02
6 Kades di Gauang Dikantik, Bupati Inhil Pesan Memimpin Sesuai Ketentuan

Jum’at, 15 Desember 2017 08:33
Innalillahi Wainnalillahi Rojiun, Ayah Bupati Rohul Suparman Wafat

Jum’at, 15 Desember 2017 06:18
Gubri Yakin Sagu Bisa Dijadikan Alternatif Pangan, Solusi Alih Fungsi Lahan

Jum’at, 15 Desember 2017 06:07
Kebut Kerja Akhir Tahun, DPRD Riau Sahkan 4 Perda

Kamis, 14 Desember 2017 21:20
Expo Karya Pendidikan Tahun 2017, Bupati Inhil Sesalkan Minim Peran Serta SMA Negeri

Kamis, 14 Desember 2017 21:14
Reses di Mandau, Syaiful Ardi Beri Bantuan dan Janjikan Sejumlah Insfrastruktur

Kamis, 14 Desember 2017 21:07
Dugaan Korupsi Dermaga Sungai Tohor Barat,
Mangkir, Kejari Bakal Ajukan Surat Pencekalan Mantan Kadishub Meranti


Kamis, 14 Desember 2017 20:58
Tak Kunjung Disahkan, Dewan Sebut Menteri Siti Nurbaya Sengaja Memperlambat RTRW Riau




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Kamis, 11 April 2013 17:45
Riau, Salah Satu Penyumbang Kabut Asab di Indonesia

Petani Riau masih suka membuka lahan dengan membakar hutan. Ini menjadi penyumbang kabut asab di Indonesia.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Direktur Jenderal Bidang Perlindungan Perkebunan Kementrian Pertanian (Kementan), Joko Suhardianto, mengatakan, Provinsi Riau masuk sebagai salah satu daerah penyumbang kabut asap di Indonesia.

Bukan hanya kawasan hutan gambut yang sebabkan kabut asap, tapi kawasan hutan non gambut turut sebabkan kabut asap di Indonesia hingga sampai ke Negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura.

Menurut Joko, kabut asap di Riau akibat masih maraknya petani yang membuka kawasan hutan dan areal untuk dijadikan areal perkebunan atau ladang dengan sengaja mengambil jalan pintas yakni melakukan aksi pembakaran.

Sedikitnya tiga kabupaten di Riau menjadi perhatian khusus dan fokus pihak Kementan, karena masih marak aksi pembukaan lahan dengan cara dibakar meliputi di Kabupaten Pelalawan, Rokan Hilir, dan Kabupaten Rokan Hulu.

"Areal perkebunan di Rokan Hulu beda dengan Rohil atau Pelalawan. Karena arealnya non gambut, perilaku petani membuka lahan dengan sengaja membakar untuk membuka ladang masih tinggi, apalagi sebagai daerah penyumbang kabut asap di Riau," jelas Joko kepada riauterkinicom saat berkunjung ke Rohul, Kamis (11/4/13).

Untuk meminimalisir semakin tingginya aksi pembukaan lahan disertai pembakaran, diperkirakan Mei atau Juni mendatang, Kementan RI akan menggelar sosialisasi di Riau seperti di Pelalawan, Rohil, dan Rohul.

"Sosialiasasi yang akan lakukan di Riau yaitu membangun kesadaran petani kita agar tidak membuka lahan tanpa dibakar. Kata bupati petani masih mampu membuka lahan tanpa aksi pembakaran, sehingga kita tidak bisa dogmatis melalui penekanan," kata Joko.

Fakta selama ini, ungkap Joko, petani melakukan aksi bakar lahan secara acak. Kayu basah sengaja ditumpuk dan selanjutnya dibakar sehingga menyebabkan asap menyebar sampai ke Negara tetangga.

Rencananya, Kementan RI akan menggelar sosialisasi tersebut pada Mei atau Juni mendatang, namun saat ini masih menunggu keputusan Provinsi Riau soal dana untuk sosialisasinya.

"Kita akan lakukan secepatnya, sebab diprediksi Juni dan Agustus sudah memasuki musim kering. Biasanya pada bulan ini banyak petani yang melakukan aksi pembakaran saat membuka lahan." ujarnya.

Sosialisasi juga sebagai langkah pemerintah tidak memanjakan petani, pasalnya jika petani terus diberi bantuan rutin, akan sebabkan petani cengeng alias manja.

Joko mengaku masih sulit menangkap pelaku aksi pembakaran areal untuk dijadikan areal perkebunan, pasalnya saat petugas berada di lokasi kebakaran, pemilik lahan tidak berada di tempat sehingga tidak ada yang bisa disalahkan.

"Sanksi hukum tetap kita berlakukan dan tidak ada kesan membiarkan. Untuk menangkap tangan memang masih sulit, pasalnya saat kebakaran, petani sudah tidak berada di tempat," ungkap Joko lagi.***(zal)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
rekan riau terkini
tlg diedit dulu... masa kata " asap" ditulis "asab" kayaknya kurang pengawasan nih Riau Terkini..

Oran Riau
maksudnya kan baik,agar petani tidak bakar lahan, apa anda juga pembakar lahan juga ya? ketahuan.

KENTUTLAH
BEGINILAH ANEHNYA ORANG PUSAT, RIAU PENGHASIL KABUT DIBERITAKAN, TAPI PENGHASIL MIGAS TERBESAR DI INDONESIA DANANYA SEMUANYA DIAMBIL DAN TAK PERNAH MASYARAKAT RIAU MERASAKANNYA, KENTUTLAH ORANG PUSAT TAUNYA YANG NEGAT4VE AJA KOMENTARNYA.


loading...

Berita lainnya..........
- Kelola Cagar Alam Bukit Bungkuk, BBKSDA Riau Gelar Konsultasi Publik
- Jikalahari Nilai Kapolda Riau Lamban Tangani Kejahatan Lingkungan dan Kehutanan
- Kelapa Dirusak Kumbang,
Warga Pebenaan, Kecamatan Keritang Datangi Kantor Bupati Inhil

- KTT Perubahan Iklim di Paris, KLHK Libatkan Wakil DPRD Noviwaldy Jusman
- Tenggelam di Sungai Rokan,
Sudah Dua Hari Kernet Truk Angkut Sawit di Rohul Belum Ditemukan

- Kelaparan, Gajah Liar di Duri  Rusak Rumah dan Makan Beras Warga
- Tata Taman Nasional Zamrud Siak, BBKSDA Riau Lakukan Konsultasi Publik


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.82.79.109
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com