Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Kamis, 23 Maret 2017 21:11
Kemenpan-RB Tegaskan Batas Usia Honorer untuk CPNS 35 Tahun

Kamis, 23 Maret 2017 20:29
Seorang Warga Pekanbaru Meninggal di Warung Lontong Bengkalis

Kamis, 23 Maret 2017 20:14
Gubri Sampaikan LKPJ 2016 di Hadapan Dewan

Kamis, 23 Maret 2017 19:37
Kejari Bengkalis Terima Pelimpahan Korupsi ADD Tanjung Punak

Kamis, 23 Maret 2017 19:28
Diduga Acuhkan Perizinan,
Perusahaan Penumpukan Cangkang Sawit di Siak Leluasa Beroperasi Hingga Ekspor


Kamis, 23 Maret 2017 19:18
Maksimalkan Potensi Perikanan Laut, Gubri Sambangi Kementerian Kelautan dan Perikanan

Kamis, 23 Maret 2017 19:04
Cerenti, Diwilayah Perdaran Ganja Tertinggi di Kuansing

Kamis, 23 Maret 2017 19:00
Tim Propam Polri Kunjungi Polres Kampar

Kamis, 23 Maret 2017 18:53
Besok, Anggota DPRD Riau Mulai Reses

Kamis, 23 Maret 2017 18:13
Perbaiki Gondala di Honda Soekarno Hatta Pekanbaru, Dedi Tewas Kesetrum



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 19 Maret 2013 18:18
Kabut Asap Kebakaran Lahan Selimuti Wilayah Kota Dumai

Kebakaran hutan dan lahan mulai merebak di sejumlah kawasan. Dampaknya mulai dirasakan masyarakat Dumai. Kabut asap menyelmuti kawasan tersebut.

Riauterkini-DUMAI- Beberapa hari belakangan ini Kota Dumai dan sekitarnya dilanda kemarau. Alhasil, menyebabkan lahan di sejumlah area Dumai mengalami kebakaran. Kondisi tersebut menimbulkan dampak yakni kabut asap baik yang muncul pada malam dan pagi hari.

Kabut asap terlihat tebal pagi Selasa (19/3/13) hingga pukul 07.00 WIB. Beruntung muncul angin dan dilanjutkan dengan hujan. Kabut asap tersebut secara perlahan menghilang. Meskipun demikian, keberadaan cukup menganggu masyrakat.

Abdul Razak, warga Siderejo kepada riauterkinicom mengatakan, kabut asap sudah mulai terlihat sejak beberapa hari belakangan namun masih tipis. Meskipun demikian ia sudah menebak kondisi tersebut akan semakin parah, jika tidak turun hujan.

"Ini sudah dapat diprediksi. Kabut asap di Dumai ini bukan sekali dua kali terjadi. Kalau sudah mulai muncul asap tipis, beberapa hari kemudian siap-siaplah bakalan muncul lebih tebal. Ternyata benarkan?," kata Abdul Razak.

Meskipun mengaku sudah terbiasa, namun tetap merasakan khawatir. Pasalnya ia memiliki bayi yang masih berumur satu tahun. Keberadaan kabut asap tersebut dipastikan akan menganggu kesehatan anaknya.

Sementara keterangan pihak dari Dinas Pertanian Perkebunan dan Kehutanan (Distanbunhut) Kota Dumai menyatakan, terdapat tiga titik api di Dumai. Jumlah titik api tersebut menurun dibandingkan beberapa hari sebelumnya yakni sebanyak enam titik.

Kepala Distanbunhut Kota Dumai, Surianto menjelaskan, Sejak Sabtu (16/3) telah terjadi kebakaran di beberapa areal di Dumai. Lokasi-lokasinya itu diantaranya adalah di lahan masyarakat yang terdapat di Bukit Timah dan Bukit Jin.

“Kita sudah langsung turun ke lokasi memantau dan melakukan pemadaman. Dua lokasi ini adalah lahan masayarakat. Memang kita melihat ada yang mengambil kayu akasia dilahan tersebut tapi yang mengambilnya masayarakat lain dan bukan pemilik lahan,” katanya.

Selain dua lokasi tersebut, pihaknya juga mendapatkan kebakaran lahan di areal pembukaan lahan baru untuk perkebunan di Rawa Panjang. Ditempat itu tidak ditemukan pelaku hanya mendapatkan tumpukan sisa pembersihan lahan yang dibakar di atas lahan gambut.

Lokasi kebakaran lain juga di temukan di perbatasan Dumai-Rohil dekat daerah Mamugo, tapi masih masuk dalam wilayah Dumai. Sementara titik api yang ditemukan pada Selasa (19/3) ditemukan di Bukit Timah, Bukit Kapur dan Basilam Baru.

“Kita menghimbau seluruh masyarakat untuk tidak membakar lahan untuk kepentingan apapun. Selain itu juga berhati-hati termasuk membuang puntung rokok. Sebab dengan musim panas sekarang ini sangat mudah menyulut api,” katanya.

Ia juga mengakui telah menyurati seluruh perusahaan pengelola hutan yang menguasai sejumlah area hutan. Intinya pemerintah minta perusahaan untuk menjaga areal pengelolaan mereka. Termasuk mengawasi aktivitas masyarakat yang ada di dalam kawasan pengelolaan hutan mereka.***(had)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Pemko Pekanbaru tak Punya Anggaran Penanggulangan Banjir
- Sungai Kampar Surut, Justru 12 Sekolah di Pelalawan Kebanjiran
- Longsor di Tebing Sungai Kuantan Disebabkan PETI
- 2016, Kasus HIV/Aids di Pekanbaru Meningkat
- Tiga Unit Rumah Ludes Terbakar di Tembilahan
- Meski Terendam Banjir, Tanaman Petani Rohul Aman dari Puso
- RGE Kedepankan FFVP RAPP di Diskusi Panel FFA


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.157.210.33
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com