Untitled Document
Sabtu, 11 Sya'ban 1436 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 30 Mei 2015 20:23
Remaja Rohul Mulai Ikut-ikutan Lupa Bahasa Daerah

Sabtu, 30 Mei 2015 20:12
Pemprov Riau Diingatkan Tingkatkan Kesejahteraan Guru

Sabtu, 30 Mei 2015 20:09
Puluhan Ribu Peserta Meriahkan Pawai Ta’ruf MTQ ke-40 Bengkalis

Sabtu, 30 Mei 2015 19:59
‎Tuntut Dipekerjakan, Warga Redang Seko Inhu Blokir Jalan

Sabtu, 30 Mei 2015 19:55
Komisi B DPRD Riau:Stok Beras Selama Ramadhan Aman Terkendali

Sabtu, 30 Mei 2015 17:37
Seorang Pria Coba Bunuh Diri di Depan Rumah Kapolsek Tebing Tinggi, Meranti

Sabtu, 30 Mei 2015 16:02
Workshop Darwis Triadi dan Joe Markus,
Tiket Sudah 80 Persen Terjual dari 150 Pendaftar




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 18 Maret 2013 20:17
Pengerjaan Galian Kabel Sering Ganggu Pengguna Jalan

Sejumlah masyarakat Pekanbaru mengharapkan instansi terkait mengawasi penggalian kabel. Pelaksanaannya sering mengganggu pengguna jalan.

Riauterkini-PEKANBARU-Banyaknya keluhan masyarakat terhadap galian kabel di beberapa ruas jalan mendapat perhatian Kepala Badan Pelayanan Perizinan Terpadu (BP2T), Alimuddin. Pihaknya meminta Dinas PU Riau melakukan pengawasan terhadap galian kabel.

Alimudin menyebutkan persoalan galian kabel yang dilakukan berbagai perusahaan harusnya bertanggung jawab atas galian yang mereka lakukan. Dilapangan sendiri banyak sisa galian dibiarkan dengan menutup lubang menggunakan tanah.

Selain mengganggu pengguna jalan, galian yang dilakukan tersebut dapat merusak aspal jalan.

"Terkait galian kabel ini, Dinas PU yang memiliki tanggung jawab mengawasi segala bentuk galian kabel. Kita minta PU Riau lebih ketat lagi melakukan pengawasan," kata Alimudin.

Alimuddin membenarkan tiap tahunnya ada perusahaan yang mengajukan perizinan untuk galian kabel. Namun, Alimuddin masih enggan untuk memapatkan perusahaan mana saja yang meminta izin tersebut.

Sesuai dengan ketentuan apa pun jenis galian, baik yang dalam kota mau pun antar kabupaten perizinan galian dikeluarkan oleh BP2T Riau. Namun izin tersebut hanya sebatas perizinan untuk penggaliannya saja. Namun untuk instansi yang bertanggung jawab melakukan pengawasan adala Dinas PU Riau.

Keluhan galian kabel ini dilontarkan Aisyah, Warga Jalan Rambutan yang sering melintas di Jalan Paus. Ada beberapa ruas jalan Paus yang tidak dirapikan setelah penggalian dilakukan.

"Gara-gara jalan yang tidam rata sering terjadi macet. Apalagi kalau hari hujan, kita harus hati-hati," imbuhnya.

Sementara itu, Yuni, warga Jalan Kartama meminta pihak galian kabel yang baru memulai pekerjaan di lingkungannya ini memerhatikab kondisi jalan usai penggalian dilakukan.

"Kita minta pihak penggali untuk bertanggung jawab dengab galian yang dilakukab. Jangan udah digali nanyi dibiarkan gitu aja," ucapnya.***(met)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Ditemukan di Toilet Pasar Mandau Raya,
Jenazah Pengasah Batu Akik Hebohkan Warga Duri

- BKSDA Tangkap Pemburu Moncong Rangkong
- Dipoles Sederhana PT Musim Mas,
Obyek Wisata Air Panas di Pangkalan Lesung Kian Menarik Warga Pelalawan

- Menteri Siti Jawab Surat Intsiawati Ayus Soal Penanganan Mangrove
- Satu Tewas, Tiga Pedagang di Rumbai, Pekanbaru Disambar Petir
- Tak Mempan Ditertibkan, PKL Kembali 'Makan' Badan Jalan di Duri
- Sudah Diusir, Beruang Madu di Rohul Sering Menampakkan Diri


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.159.250.110
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com