Untitled Document
Sabtu, 16 Jumadil Awwal 1436 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Sabtu, 7 Maret 2015 05:53
Aktifkan Pramuka, Kamabicab Inhil Minta Digelar Parade Senja Setiap Tanggal 14

Sabtu, 7 Maret 2015 05:50
Didukung LE, Pemkab Inhil Komit Kawal Pemekaran Insel dam Inhut

Jum’at, 6 Maret 2015 21:19
Pecahkan Kaca Mobil, Maling Sikat Uang Rp103 Juta

Jum’at, 6 Maret 2015 21:12
Mensos RI Kunjungi Rumah Habsyah Hariani Penerima PKH

Jum’at, 6 Maret 2015 20:39
Polisi Tangkap Dua Buruh PT Naga Mas Curi Motor

Jum’at, 6 Maret 2015 20:29


Jum’at, 6 Maret 2015 20:12
Percontohan RMPE Bukti Keseriusan Kampar Akan 3 Zero



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 18 Maret 2013 20:17
Pengerjaan Galian Kabel Sering Ganggu Pengguna Jalan

Sejumlah masyarakat Pekanbaru mengharapkan instansi terkait mengawasi penggalian kabel. Pelaksanaannya sering mengganggu pengguna jalan.

Riauterkini-PEKANBARU-Banyaknya keluhan masyarakat terhadap galian kabel di beberapa ruas jalan mendapat perhatian Kepala Badan Pelayanan Perizinan Terpadu (BP2T), Alimuddin. Pihaknya meminta Dinas PU Riau melakukan pengawasan terhadap galian kabel.

Alimudin menyebutkan persoalan galian kabel yang dilakukan berbagai perusahaan harusnya bertanggung jawab atas galian yang mereka lakukan. Dilapangan sendiri banyak sisa galian dibiarkan dengan menutup lubang menggunakan tanah.

Selain mengganggu pengguna jalan, galian yang dilakukan tersebut dapat merusak aspal jalan.

"Terkait galian kabel ini, Dinas PU yang memiliki tanggung jawab mengawasi segala bentuk galian kabel. Kita minta PU Riau lebih ketat lagi melakukan pengawasan," kata Alimudin.

Alimuddin membenarkan tiap tahunnya ada perusahaan yang mengajukan perizinan untuk galian kabel. Namun, Alimuddin masih enggan untuk memapatkan perusahaan mana saja yang meminta izin tersebut.

Sesuai dengan ketentuan apa pun jenis galian, baik yang dalam kota mau pun antar kabupaten perizinan galian dikeluarkan oleh BP2T Riau. Namun izin tersebut hanya sebatas perizinan untuk penggaliannya saja. Namun untuk instansi yang bertanggung jawab melakukan pengawasan adala Dinas PU Riau.

Keluhan galian kabel ini dilontarkan Aisyah, Warga Jalan Rambutan yang sering melintas di Jalan Paus. Ada beberapa ruas jalan Paus yang tidak dirapikan setelah penggalian dilakukan.

"Gara-gara jalan yang tidam rata sering terjadi macet. Apalagi kalau hari hujan, kita harus hati-hati," imbuhnya.

Sementara itu, Yuni, warga Jalan Kartama meminta pihak galian kabel yang baru memulai pekerjaan di lingkungannya ini memerhatikab kondisi jalan usai penggalian dilakukan.

"Kita minta pihak penggali untuk bertanggung jawab dengab galian yang dilakukab. Jangan udah digali nanyi dibiarkan gitu aja," ucapnya.***(met)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Cassa 212 Rusak, Hujan Buatan Dilanjutkan Pesawat CN 295
- Alhamdulillah, Karhutla di Meranti Dipadamkan Hujan Lebat
- Intensitas Hujan Kecil, Tercatan Ada 30 Titik Panas di Riau
- Disbun Riau Pastikan Karhutla Sekarang Bukan Ulah Perusahaan
- Heli PT RAPP Patroli Gabungan, Mobilisasi Peralatan Damkar ke Ransang dan Bengkalis
- Kebakaran Melalap 80 Hektar Hutan di Pulau Ransang, Meranti
- PT BNS Gandeng Unri Cari Solusi Terbaik Kemarau Panjang


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.163.69.44
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com