Untitled Document
Kamis, 16 Jumadil Akhir 1435 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Kamis, 17 April 2014 17:02
Digauli Hingga Melahirkan, Keponakan di Meranti Polisikan Paman

Kamis, 17 April 2014 17:00
Pasca Dua Warga Tertembak, Massa Kembali Demo Pembebasan Kades

Kamis, 17 April 2014 16:58
Disperindag Meranti Upayakan Sertifikasi Halal dan Patenkan Kue Semprong

Kamis, 17 April 2014 16:56
RAPP Paparkan Inisiatif Konservasi di Pelatihan Mahasiswa Kehutanan

Kamis, 17 April 2014 16:38
Ingin Kubah di Kantornya, Gubri Meniru Gedung di Istambul

Kamis, 17 April 2014 16:28
Tak Kunjung Tuntas, Proyek Pelabuhan Dumai Diduga Menyimpang

Kamis, 17 April 2014 16:26
DWP Kesehatan Kampar Gelar Lomba Masak Non Beras Serba Ikan



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 16 Maret 2013 07:48
Bukan LSM Asing, WWF Bantah Gagal Lindungi TNTN

WWF membantah tudingan merupakan LSM asing. NGO tersebut juga mengklaim cukup berhasil menghambat perambahan hutan di Tanam Nasional Tesso Nilo.

Riauterkini-JAKARTA- World Wildlife Fund (WWF) Indonesia membantah tuduhan sebagai penyebab kerusakan Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) di Pelalawan, Riau. WWF Indonesia bukan sebagai pengelola TNTNT sebab TNTN berada dalam kewenangan Kementrian Kehutanan, khususnya Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi alam dan pengelolaannya di lapangan berada di Balai Taman Nasional.

WWF Indonesia bekerja di kawasan tersebut dalam konteks mendukung Kemenhut dalam upaya melindungi keanekaragaman hayati dan pembangunan berkelanjutan di kawasan itu," sebut Direktur Konservasi WWF Indonesia Nazir Foead di Jakarta, Jumat (15/3).

Berdasarkan analisis Bank Dunia, kecepatan perambahan di Taman Nasional Tesso Nilo, hutan akan terbabat habis pada tahun 2007. Tapi, berkat upaya dari Kemenhut, mitra LSM, dan forum masyarakat setempat. Sampai saat ini masih ada sekitar 37 ribu hektar hutan yang bisa dipertahankan di dalam TNTN.

Nazir menegaskan TNTN terancam oleh perambahan hutan untuk dijadikan kebun sawit. Hasil analisis citra satelit tahun 2012, telah menunjukkan dari total kawasan Taman Nasional seluas 83.068 ha, sekitar 46.000 ha (atau 56 persen telah dirambah atau telah berubah fungsi menjadi kebun kelapa sawit, karet dan lainnya.

Upaya penegakan hukum merupakan salah satu langkah penting dalam penanganan perambahan, khususnya yang melibatkan pelaku bermodal besar, ujanya.

Nazir juga menyebutkan, perambahan hutan itu mempersempit daya jelajah gajah dan menyebabkan konflik. Salah satu kontribusi WWF Indonesia dalam upaya mitigasi penanganan konflik manusia-gajah, WWF bersama dengan BKSDA Riau dan Balai Taman Nasional Tasso Nilo adalah mengoperasikan Flying Squad di Taman Nasional tersebut Sejak April 2004.

Flying Squad terdiri dari empat ekor gajah terlatih dan delapan orang pawang perawatnya. Tim ini melakukan pengusiran dan penggiringan gajah liar kembali ke habitatnya hingga kerugian masyarakat akibat serangan gajah liar dapat diminimalkan. Sejak dioperasikannya tim ini hingga 2010, tingkat kerugian masyarakat dapat ditekan hingga 75 persen.

Lebih jauh Nazir mengatakan, WWF Indonesia juga membantu masyarakat dalam peningkatan ekonomi melalui koperasi Petani Madu Hutan Sialang dan pendampingan kepada petani swadaya kebun sawit yang mencakup 349 kepala keluarga di Kecamatan Ukui yang berada kawasan penyangga TNTN.

WWF Indonesia juga membantah tudingan bahwa LSM tersebut adalah LSM asing yang sarat dengan kepentingan. WWF bukanlah LSM Asing. WWF Indonesia adalah organisasi konservasi nasional yang independen dan diakui oleh Hukum Indonesia, dengan bentuk badan hukum yayasan, kata Nazir.***(jor)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
nasionalis
mudah2 kita jangan jadi pecundang asing...!!!! baik, jelek Lndonesia adalah bangsa kita sendiri...mari kita slogan kan NKRI harga mati

UNTUK KAWAN WWF
WWF INDONESIA, GREENPEACE INDONESIA, GREENOMIC INDONESIA DLL SUDAH JELAS NAMA INDONESIA SAJA YANG KALIAN PAKAI, DEPANNYA NAMA ASING YANG KALIAN PAKAI, KALAU KALIAN PAKAI NAMA INDONESIA DAPAT DANA SEPALET ENET AJA, KALAU BUKAN LSM ASING PAKAI AJA NAMA

Kawan wwf
Yg komentar kalau bagak kau jadi Gubernur ye, atau jd presiden, kl tak jadi Caleg lah. Buto mato kau, sudah 3 Bupati, 2 kepala Dinas Kehutanan di Riau korupsi masuk penjaro, sebentar lagi Gubernur Suli masuk penjaro krno korupsi kehutanan. Bukak mato

Pakar LSM
WWF sejatinya LSM ASing, bekerja di Indonesia mengumpulkan data yang kemudian DIJUAL ke Luarnegeri. Pada Sidang2 PBB di bidang Lingkungan, WWF Indonesia selalu menjelek jelekan Indonesia yang merupakan tanah kelahirannya. semisalnya mereka menggauli

Pakar LSM
WWF sejatinya LSM ASing, bekerja di Indonesia mengumpulkan data yang kemudian DIJUAL ke Luarnegeri. Pada Sidang2 PBB di bidang Lingkungan, WWF Indonesia selalu menjelek jelekan Indonesia yang merupakan tanah kelahirannya. semisalnya mereka menggauli

Pakar LSM
WWF sejatinya LSM ASing, bekerja di Indonesia mengumpulkan data yang kemudian DIJUAL ke Luarnegeri. Pada Sidang2 PBB di bidang Lingkungan, WWF Indonesia selalu menjelek jelekan Indonesia yang merupakan tanah kelahirannya. semisalnya mereka menggauli

Pakar LSM
WWF sejatinya LSM ASing, bekerja di Indonesia mengumpulkan data yang kemudian DIJUAL ke Luarnegeri. Pada Sidang2 PBB di bidang Lingkungan, WWF Indonesia selalu menjelek jelekan Indonesia yang merupakan tanah kelahirannya. semisalnya mereka menggauli

Pakar LSM
WWF sejatinya LSM ASing, bekerja di Indonesia mengumpulkan data yang kemudian DIJUAL ke Luarnegeri. Pada Sidang2 PBB di bidang Lingkungan, WWF Indonesia selalu menjelek jelekan Indonesia yang merupakan tanah kelahirannya. semisalnya mereka menggauli

Pakar LSM
WWF sejatinya LSM ASing, bekerja di Indonesia mengumpulkan data yang kemudian DIJUAL ke Luarnegeri. Pada Sidang2 PBB di bidang Lingkungan, WWF Indonesia selalu menjelek jelekan Indonesia yang merupakan tanah kelahirannya. semisalnya mereka menggauli


Berita lainnya..........
- RAPP Paparkan Inisiatif Konservasi di Pelatihan Mahasiswa Kehutanan
- Pekan Penghijauan XXVI, Prodi Biologi FKIM UR Siap Hijaukan Pesisir Riau
- Tim Pemkab Inhil Mulai Inventarisir Kerusakan Kelapa di Tiga Kecamatan
- Hadapi Bencana Kabut Asap Jilid II,
Disbun Latih 62 Personel Damkar 29 Perusahaan Sawit Riau

- Menhut Sebut Pemegang Izin HTR Meningkat Pesat
- Antisipasi Karhutla, RAPP Terus Pantau Titik Api di Lapangan
- Stand RAPP di IndoGreen Forestry Expo 2014 Mendapat Perhatian Menhut


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.242.85.89
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com