Home > Lingkungan >>
Berita Terhangat..
Kamis, 19 Oktober 2017 22:10
Tersulut Api Pembakaran Arang,
Tubuh Karyawati Salon di Labuh Baru Barat Pekanbaru Hangus Terbakar


Kamis, 19 Oktober 2017 20:38
Tolak PHK Buruh HTI, K-SPSI Riau Rencanakan Demo Pekan Depan

Kamis, 19 Oktober 2017 20:27
Jaksa Langsung Banding,
Tiga Oknum Lurah Pemalsu Surat Tanah Divonis 10 Bulan Penjara


Kamis, 19 Oktober 2017 19:49
Nursyafry Tanjung Pimpin REI Riau Periode 2017-2020

Kamis, 19 Oktober 2017 19:42
Berangkat Desember 2017,
Bripka Totok Terima Hadiah Umroh dari Kapolda Riau


Kamis, 19 Oktober 2017 19:38
Hanya Membayar Iuran Rp12.500 Perbulan,
Seluruh Kades dan Perangkat Desa se Kuansing Dijamin Kesehatannya


Kamis, 19 Oktober 2017 19:35
Limbah Cemari Sungai,
Pemkab Rohul Tutup Sementara Operasional PKS PT EMA‎ di Kepenuhan


Kamis, 19 Oktober 2017 19:31
Razia di Rumbai,
Puluhan Kendaraan Berknalpot Racing dan Berlampu Strobo Ditilang


Kamis, 19 Oktober 2017 17:28
‎Sekda Rohul Lantik 183 Pejabat Eselon II, III dan IV

Kamis, 19 Oktober 2017 17:25
Terjerat Perkara Korupsi,
Plt Kadishub Dumai Prihatin Terkait Kasus Anggotanya




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.

Senin, 21 Januari 2013 13:30
Kapal Berbedera India Miring,
Wilmar Bantah Terjadi Tumpah CPO di Perairan Dumai


Sebuah kapal berbendera India pengangkut CPO PT Wilmar Group sempat miring di dekat Pelabuhan Dumai. Pihak perusahaan bantah terjadi tumpahan muatan di laut.

Wilmar Group Bantah Insiden Nyaris Karam Kapal di Pelabuhan Dumai Terjadi Tumpahan CPO Riauterkini-DUMAI- Kabar melubernya minyak kelapa sawit dari Kapal Artistry berbenderakan India di kawasan Pelabuhan Indonesia (PT Pelindo) Cabang I Dumai, milik perusahaan Wilmar Group secara langsung disangkalnya dengan menyatakan hanya mengalami kemerengan bagian belakang kapal dan tidak terjadi tumpahan ke laut.

GM Wilmar Group Tanmin ketika dikonfirmasi melalui telpon selulernyan, Senin (21/1/13) mengatakan, bahwa kejadian tadi malam bukan tumpahan minyak kelapa sawit sebagaimana yang dikabarkan di lapangan. Karena pihaknya sudah memastikan bahwa tadi malam tidak terjadi insiden pencemaran ketika kapal mengalami kemiringan saat loading minyak.

"Anggota saya sudah mengecek kelapangan tidak ada terjadinya tumpahan CPO pada kejadian tadi malam. Yang ada hanya mengalami insiden kemerengan bagian belakang kapal saat melakukan pengisian minyak kelapa sawit di kawasan dermaga Pelindo Dumai," cetus Tanmin singkat kepada riauterkinicom siang ini.

Sebagai data tambahan, saat melakukan transfer minyak kepala sawit atau crude palm oline ke kapal bernama Artistry berbendera negara India, Ahad (20/1/13) malam sekitar pukul 21.30 WIB di dermaga kawasan Pelabuhan Indonesia (Pelindo) Cabang Dumai dari perusahaan Wilmar Group meluber kelaut.

Informasi yang berhasil dirangkum dari sumber kompeten menyatakan, bahwa kejadian tumpahan minyak itu karena kapal tidak bisa mengeluarkan air balas yang tidak dijaga oleh petugas kapal sehingga kondisi kemiringan mencapi 45 derajat dari permukaan laut dan akhir isian minya sawit meluber kelaut Dumai.

Kemudian mengenai agen Kapal dikabarkan PT Tirtacipta Mulyapersada (TM) yang diketahui anak perusahaan Wilmar Group. Sedangkan untuk minyak kelapa sawit itu sendiri dikabarkan juga milik perusahaan terbesar di Asia yaitu Wilmar Group berkedudukan di wilayah Kota Dumai.

Sedangkan menurut sumber lagi, atas kejadian ini perusahaan wajib dikenakan sanksi dari pihak Syahbandar Pelabuhan Dumai, karena sudah menyakut kelalaian dan pencemaran lingkungan atas melubernya minyak kepala sawit yang sedang ditransfer ke kapala tangker Artistry berbendera India tersebut.

Bahkan dalam insiden ini, sejumlah warga yang mengetahui adanya melubernya minyak kelapa sawit kelaut untuk diambil dilarang oleh petugas jaga yang berada di pintu masuk Dermaga D Pelindo Dumai, dengan alasan perintah atasan dan pihak KPLP Dumai.

"Kami dilarang Mas, kata scukurity kondisi di dalam sudah darurat. Mohon maaf kondisi di dalam kawasan dergama lagi emergency. Begitulah Mas, kata petugas itu kekami, jadinya kami membatalkan untuk mengambil tumpahan minyak kelapa sawit yang ke laut itu," cetus Darsiman dan Tomy sembari menaiki sepeda motor untuk meninggalkan lokasi pintu masuk dermaga.***(had)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
danny
Ngkk enak dibaca, banyak tulisannya salah ketik.


loading...

Berita lainnya..........
- Limbah Cemari Sungai,
Pemkab Rohul Tutup Sementara Operasional PKS PT EMA‎ di Kepenuhan

- ‎1.600 Sapi di Riau Mati Karena Jembrana
- Pemerintah Diminta Tegas, Limbah PKS PT EMA di Rohul Diduga Cemari Sungai
- 29.102 Hektare Kawasan Hutan Bakal Dilegalkan Pansus RTRWP Riau
- Disaat Tugas Menumpuk, Kantor KPU Bengkalis Tiangnya Retak dan Lantainya Amblas
- 4 Hektar Kebun Sawit di Desa Pauh Rohul Hangus Terbakar
- Sebaiknya Dicabut, LAM Riau Nilai Permen LHK 17/2017 Menimbulkan Banyak Mudhorot


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.162.105.241
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com