Untitled Document
Rabu, 1 Zulqaidah 1435 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Rabu, 27 Agustus 2014 21:01
Kekurangan Tenaga Penyidik, Inspektorat Riau Gandeng BPKP

Rabu, 27 Agustus 2014 20:59
Kerjasama UR dan Disdukcapil Rohul Lahirkan Akte Gratis untuk 20 Anak di Ujungbatu

Rabu, 27 Agustus 2014 20:57
Pengungkapan Tindak Pidana Lahgun Narkoba di Bengkalis Menurun

Rabu, 27 Agustus 2014 20:55
TP PKK Inhil Ikuti Pembukaan Jambore Kader PKK Nasional

Rabu, 27 Agustus 2014 20:38
547 CJH Kampar Dilepas Bupati Kampar

Rabu, 27 Agustus 2014 20:07
Tony Hidayat Rangkap Jabatan di DPRD Riau dan DPRD Kampar

Rabu, 27 Agustus 2014 20:02
Masyarakat Diharap Paham,
Kemacetan di Jalinsu Duri Disebabkan Minimnya Personel Kepolisian




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 12 Nopember 2012 06:36
Dirancang Pembangunan Waduk Atasi Banjir di Pekanbaru

Sejumlah kawasan di Kota Pekanbaru selalu kebanjiran setiap hujan. Sebagai solusi, Pemko dan Pemprov Riau sepakat membangun waduk.

Riauterkini-PEKANBARU-Untuk menangani banyaknya genangan air saat hujan turun, Pemerintah Kota(Pemko) Pekanbaru bersama Pemmerintah Provinsi (Pemprov) Riau sepakat untuk membangun waduk atau tangkapan air di beberapa tempat.

Menurut Wakil Walikota Pekanbaru Ayat Cahyadi, Ahad (11/11/12) pembangunan waduk tersebut untuk menggantikan tadah air alami yang pernah ada. Tetapi keberadaanya telah hilang akibat pembangunan pertokoan dan perumahan.

“Seperti Simpang Tampek Gadang, disitu dulu kan ada tadah air yang sudah tertimbun ketika orang membangun ruko. Akhirnya tadah airnya tidak ada. Ada lagi di depan Rumah Sakit PMC, disana juga dulu ada. Rawanya banyak ditumbuhi kangkung, kini juga sudah tidak ada,” contoh Ayat Cahyadi.

Salah satu sikap tanggap Pemko untuk menangani genangan air, ia telah melakukan kunjungan bersama dinas-dinas terkait, seperti Dinas PU dan Dinas Kebersihan. Jika dijumpai permasalahan genangan perlu di tanggani cepat, ia langsung memerintahkan pegawai kebersihan untuk langsung mengerjakan.

“Langkah taktisnya, kita melakukan kunjungan. Jika dibutuhkan penanggulangan cepat kita langsung tugaskan pegawai kebersihan untuk bekerja. Kalau karena drainase yang sempit dan perlu pencucian, kita langsung turunkan alat,” tegasnya.

Kalau penaganan jangka panjang, tambah Ayat, Pemko sedang merancang pembangunan drainase yang baik. “Bagaimana draenase yang dibangun dapat bekerja dan menagani genangan,” terangnya.***(tam)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
teknokrat
setuju, jadilah Firdaus walikota dan Ayat Wawako yg berani dan berpikiran drastis utk memperbaiki drainase kota. Berani menertibkan daerah aliran anak sungai dan membebaskan yg diperlukan, dan menindak mereka yg mengganggu daerah aliran air genangan

Pengamat Perkotaan
Wadah/tandon air tdk akan efektif membantu selagi pembuangannya tdk jelas, jd pembuatan tandon air hrs sejalan dengan perbaikan drainase alami yg ada, yg saat ini kondisinya bnyk yg mengalami penyempitan, pendangkalan bahkan ditimbun dibwh bangunan.


Berita lainnya..........
- Kembali Puluhan Gajah Liar Ancam Jiwa Manusia di Duri
- Warga Rimba Melintang Rohil Dapat Sosialisasi Kebijakan Pencegahan Karhutla
- UR Gelar Workshop Internasional Penanganan Kebakaran Gambut
- Hujan Deras Disertai Angin Kencang,
Kota Duri Kembali "Berkuah"

- Pendaftaran CPNS Online Efektif Mulai 24 Agustus
- Dua Pakar Gambut Jepang Studi Banding di Konsesi RAPP
- Cemari Sungai dengan Limbah Pabrik,
Massa IPM-PB Desak Ijin PT PSJ di Langgam Dicabut



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.198.157.6
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com