Untitled Document
Rabu, 25 Ramadhan 1435 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Rabu, 23 Juli 2014 14:07
Dewan Meminta PLN Tak Matikan Listrik Menjelang Lebaran

Rabu, 23 Juli 2014 14:03
Korupsi Pembangunan Drainase Pekanbaru,
Pejabat Kementrian PU Divonis Hakim 16 Bulan


Rabu, 23 Juli 2014 14:01
a

Rabu, 23 Juli 2014 14:00
20.000 Blangko Akte Kelahiran Pekanbaru Siap Cetak

Rabu, 23 Juli 2014 13:56
Pemkab Kuansing Ajukan RAPBD-P 2014 ke Dewan Bulan Depan

Rabu, 23 Juli 2014 13:53
Terra-Aqua Pantau 160 Titik Panas di Riau

Rabu, 23 Juli 2014 13:44
Lima Desa Pangean, Kuansing Dipimpin Pejabat Sementara



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 9 Oktober 2010 08:45
Desa Topang, Meranti Dihantam Angin Puting Beliung

Angin Puting Beliung melanda Desa Topang, Kabupaten Kepulauan Meranti. Dua rumah warga rusak. Puluhan pohon juga tumbang.

Riauterkini-BENGKALIS- Angin kencang (puting beliung) terjang dua dusun, Dusun Parit Mayang dan Dusun Parit Sayang Desa Topang Kecamatan Rangsang Kabupaten Kepulauan Meranti, Jum'at (8/10/10) siang sekitar pukul 14.30 Wib. Angin kencang yang disertai dengan hujan deras tersebut, mengakibatkan dua unit rumah milik warga porakporanda setelah tertimpa pohon dan puluhan jalur perkebunan warga rusak. Untung saja peristiwa yang mengagetkan ini tidak ada korban jiwa maupun luka.

"Dua unit rumah yang rusak parah, bagian depan dan belakang setelah ditimpa pohon. Kemudian, perkebunan warga disini seperti karet juga banyak yang tumbang," papar Kepala Desa Topang Drs Syamsuharto saat dihubungi Riauterkini Sabtu (9/10/10). Dijelaskan Syamsuharto, kejadian yang sempat mengagetkan warganya tersebut, semula hanya hujan deras siang sejak pukul 14.00 siang, namun tiba-tiba angin datang dengan kencang. Akibatnya, sejumlah rumah warga tertimpa oleh pohon tumbang dan tidak sedikit perkebunan warga yang rusak setelah diterpa oleh angin.

"Hari ini rumah warga yang tertimpa sudah mulai diperbaiki, memang mengagetkanlah tiba-tiba datang angin kencang. Rumah dan perkebunan warga jadi rusak," katanya lagi.***(dik)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Terra-Aqua Pantau 160 Titik Panas di Riau
- Kebakaran Lahan Meluas Dikecamatan Pelalawan
- Ada 417 Titik Panas di Riau
- 'Mencerdaskan' Gajah di 'Sekolah EFS RAPP
- 100 Personel Brimob Dikirim Amankan Karhutla di Rohil
- Besok ke Rohil,
Gubri Bahas Karhutla dengan Bupati dan Seluruh Camat

- Disbun Riau Kembangkan Kebun Rakyat Berdasar Keunggulan Lokal


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.211.80.155
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com