Untitled Document
Sabtu, 9 Jumadil Awwal 1436 H |
Home > Lingkungan >>

Berita Terhangat..
Jum’at, 27 Pebruari 2015 22:26
Awal Maret, Mal SKA Adakan Pengundian Shop and Win Tahap I Periode VI

Jum’at, 27 Pebruari 2015 21:20
Warga Duri, Bengkalis Sekarat Tersengat Arus Listrik

Jum’at, 27 Pebruari 2015 21:09
Dijadikan Bangunan Sekolah Tinggi,
Mahasiswa Alumni SMAN 1 Tembilahan, Inhil Gelar Unjuk Rasa


Jum’at, 27 Pebruari 2015 20:58


Jum’at, 27 Pebruari 2015 20:52
Terbaik se-ASEAN, Perpustakaan Soeman HS Belum Diberi Tahu

Jum’at, 27 Pebruari 2015 20:51
Gara-gara Masalah Handphone,
Mayat Rudi di Rumbai, Pekanbaru Dibunuh dan Dibakar


Jum’at, 27 Pebruari 2015 20:43
Suparman Siap Maju Pilkada Rohul 2015



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 9 Oktober 2010 08:45
Desa Topang, Meranti Dihantam Angin Puting Beliung

Angin Puting Beliung melanda Desa Topang, Kabupaten Kepulauan Meranti. Dua rumah warga rusak. Puluhan pohon juga tumbang.

Riauterkini-BENGKALIS- Angin kencang (puting beliung) terjang dua dusun, Dusun Parit Mayang dan Dusun Parit Sayang Desa Topang Kecamatan Rangsang Kabupaten Kepulauan Meranti, Jum'at (8/10/10) siang sekitar pukul 14.30 Wib. Angin kencang yang disertai dengan hujan deras tersebut, mengakibatkan dua unit rumah milik warga porakporanda setelah tertimpa pohon dan puluhan jalur perkebunan warga rusak. Untung saja peristiwa yang mengagetkan ini tidak ada korban jiwa maupun luka.

"Dua unit rumah yang rusak parah, bagian depan dan belakang setelah ditimpa pohon. Kemudian, perkebunan warga disini seperti karet juga banyak yang tumbang," papar Kepala Desa Topang Drs Syamsuharto saat dihubungi Riauterkini Sabtu (9/10/10). Dijelaskan Syamsuharto, kejadian yang sempat mengagetkan warganya tersebut, semula hanya hujan deras siang sejak pukul 14.00 siang, namun tiba-tiba angin datang dengan kencang. Akibatnya, sejumlah rumah warga tertimpa oleh pohon tumbang dan tidak sedikit perkebunan warga yang rusak setelah diterpa oleh angin.

"Hari ini rumah warga yang tertimpa sudah mulai diperbaiki, memang mengagetkanlah tiba-tiba datang angin kencang. Rumah dan perkebunan warga jadi rusak," katanya lagi.***(dik)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita lainnya..........
- Lahas Seluas 4 Ha Di Tambang Terbakar
- Visibility 3 Km, Pekanbaru Mulai Dikepung Asap
- 2014, Pencemaran Lingkungan di Dumai Dinominasi Perusahaan
- Kebun Karet Warga Bengkalis Terbakar Ancam Pemukiman
- Kabut Asap, Penderita ISPA di Pekanbaru Mencapai 7.909
- PT. RAPP Sumbang 2.200 Bibit Pohon,
Dishut Kuansing Lantik KPL Benai

- Asap Karhutla Picu Kualitas Udara Dumai Buruk


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 50.16.173.192
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com