Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 29 Mei 2017 12:47
Bakar Lahan Orang, Warga Talang Jerinjing Ditangkap Polres Inhu

Senin, 29 Mei 2017 10:54
Edarkan Shabu, Pria Pengangguran di Duri Ditangkap Polisi

Senin, 29 Mei 2017 10:24
Memasuki Kemarau, BNPB Kerahkan 5 Helikopter ke Riau

Senin, 29 Mei 2017 08:02
Amuk Warga Dipicu Listrik Padam, Pemkab Rohul akan Panggil PLN

Senin, 29 Mei 2017 07:59
Bupati Inhil Imam Shalat Isya dan Tarawih di Masjid YAMP Tembilahan

Senin, 29 Mei 2017 07:57
Usai Didemo dan Dirusak Warga, Kantor PLN Ujungbatu Dijaga Polisi

Ahad, 28 Mei 2017 23:26
Penjelasan Manager Rayon PLN Pasirpangaraian Soal Listrik Padam Pemicu Amuk Warga

Ahad, 28 Mei 2017 23:23
Kemenlu dan Apkasindo Riau Lawan Kampanye Hitam Eropa Soal Kelapa Sawit

Ahad, 28 Mei 2017 22:46
Listrik Padam Saat Berbuka Puasa,
Warga Demo dan Rusak Gedung PLN di Ujungbatu, Rohul


Ahad, 28 Mei 2017 22:44
Gubri Ajak Generasi Muda Riau Berkarir di Pusat



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Rabu, 10 Mei 2006 16:38
Kasus “Bom" Kepri
Azlaini Agus Terancam 6 Tahun Penjara


Kejati Riau gelar perkara kasus pembakaran di Kepri yang salah satu tersangkanya Azalini Agus, Dalam kasus tersebut tersangka terancam 6 tahun penjara.

Riauterkini-PEKANBARU- Rabu (10/5), Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Riau Suhardjono Jaksa Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejagung Prasetyo seberta Asisten gelar perkara kasus pembakaran (Bom) di Kepulauan Riau (Kepri) yang salah satu tersangkanya Azlaini Agus yang juga merupakan salah satu anggota DPR RI.

Dalam hasil gelar ekspos tersebut Azlaini Agus terancam pasal 160 KUHP tentang penghasutan atau subsider (Bis) pasal 163 KUHP ayat (1) yang mana ancaman hukumannya selama 6 tahun penjara.

Keterangan Asisten Tindak Pidana Umum (Aspidum) Kejati Riau Jhon W. Purba usai gelar perkara kepada riauterkini,”Untuk saat ini kita masih menteliti fakta yuridisnya, sedangkan untuk ancaman 6 tahun terhadap tersangka dan itu tercantum dalam pasal 16 KUHP sub 163 KUHP ayat (1),” terangnya.

Sedangkan untuk para saksi yang sudah diperiksa oleh penyidik dalam berkas yang lalu terdapat 10 saksi diantaranya Yusri Basri, dan untuk saksi yang dapat meringankan tersangka ada delapan sedangkan untuk yang memberatkan tersangka hanya dua orang.

“Untuk saksi, dalam penyelidikan yang lampau kita sudah memeriksa 8 orang yang saksi yang meringankan dan dua saksi yang cukup memberatkan tersangka dalam kasus tersebut,” ujarkan Jhon w. Purba.

Selain itu untuk pemeriksaan kembali atau perbaikan berkas terhadap tersangka Azlaini agus, pihak Kejati Riau harus meminta izin ke Presiden RI Susilo Bambang Yudoyono. Tetapi tidak tertutup kemungkinan tersangka Azlaini Agus diperksa harus menunggu izin dari Presiden RI.

“Untuk pemeriksaannya, tentu saja kita harus menempuh prosedur, tetapi dalam pemeriksaan tersebut tidak tertutup kemungkinan kita harus minta izin Presiden sesuai prosedur,” paparkan Jhon W. Purba.***(vila)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Bakar Lahan Orang, Warga Talang Jerinjing Ditangkap Polres Inhu
- Edarkan Shabu, Pria Pengangguran di Duri Ditangkap Polisi
- Amuk Warga Dipicu Listrik Padam, Pemkab Rohul akan Panggil PLN
- Usai Didemo dan Dirusak Warga, Kantor PLN Ujungbatu Dijaga Polisi
- Merasa Ditipu, 94 Jemaah Polisikan Travel Umroh Hannien
- Lari ke Kepasaman, Sumbar,
Polsek Tapung Hulu, Kampar Ringkus Pelaku Curanmor

- Kesetrum Listrik Saat Panen Kelapa, Warga Pelalawan Tewas Seketika


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.224.103.180
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com