Untitled Document
Sabtu, 5 Syawwal 1435 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Jum’at, 1 Agustus 2014 20:32
Balita 2,5 Tahun di Pekanbaru Diduga Diculik dan Dibunuh Pembantu

Jum’at, 1 Agustus 2014 20:23
Pelayanan Air Bersih Dikeluhkan, PDAM Tirta Dharma Duri Segera Pasang Valve

Jum’at, 1 Agustus 2014 16:06
Bupati Inhil Serahkan Bantuan buat Gaza dan Palestina Rp64 Juta

Jum’at, 1 Agustus 2014 13:37
97 Titik Panas Terdeteksi, Lagi-Lagi Rohil Tertinggi

Jum’at, 1 Agustus 2014 13:32
H-2 Hingga H+2 Lebaran, Empat Mayat Hebohkan Pekanbaru

Jum’at, 1 Agustus 2014 10:14
Lebaran, Pantai Beting Ramai Dikunjungi Masyarakat Meranti

Jum’at, 1 Agustus 2014 10:12
Bupati Inhil Gelar Silaturrahmi Bersama Alumni APDN Angkatan IX



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 18 Nopember 2013 08:22
Diancam Bunuh, Gadis 19 Tahun Diperkosa Ayah Tiri

Seorang gadis berusia 19 tahun di Pekanbaru jadi korban tindak pemerkosaan. Pelaku ayah tirinya yang selalu mengancam akan membunuh korban jika menolak.

Riauterkini-PEKANBARU- Seorang gadis berumur 19 tahun inisial Nh (19) sering diajak berhubungan badan oleh ayah tirinya, So warga Jalan Repalita, Kelurahan Tampan, Kecamatan Payung Sekaki. Jika korban menolak, sang ayah tiri mengancam akan membunuhnya.

Dari pengakuan korban, perbuatan bejat ayah kandungnya itu sudah sering dilakukan. Selama itu pula, korban tidak bisa menolak. Tidak tahan lagi dengan tingkah ayah tirinya, korban melaporkannya ke Mapolresta Pekanbaru atas kasus pemerkosaan.

Informasi yang berhasil dirangkum, terakhir ayah tirinya melkukn hal tersebut Rabu (13/11/13) silam di rumahnya. Sekitar pukul 21.30 WIB, diam-diam pelaku memasuki kamar korban. Di sana, ia langsung melancarkan aksinya.

Awalnya, korban sempat berontak. Lalu, pelaku mengancam korban. Dengan perasaan takut, korban terpaksa menerima perbuatan pelaku. Usai itu, pelaku kembali mengancam korban jika menceritakan kejadian yang baru dialaminya.

Keesokan harinya, korban terlihat murung dan menimbulkan pertanyaan bagi sang ibu. Penasaran, ibunya berusaha bertanya dan mencari tahu kenapa anaknya murung. Setelah dibujuk, akhirnya korban menceritakannya. Tak lama kemudian, korban ditemani ibunya membuat laporan polisi.

Kabid Humas Polda Riau, AKBP Guntur Aryo Tejo SH SIK saat dikonfirmasi, Ahad (17/11/13) membenarkan laporan tersebut. "Laporan sudah masuk. Kasusnya ditangani Polresta Pekanbaru. Polisi masih memeriksa saksi-saksi," jelasnya. ***(gem)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Balita 2,5 Tahun di Pekanbaru Diduga Diculik dan Dibunuh Pembantu
- H-2 Hingga H+2 Lebaran, Empat Mayat Hebohkan Pekanbaru
- Mushola dan 15 Rumah Karyawan PT Pulau Sambu di Inhil Ludes Terbakar
- Empat Rumah Warga Bagansiapiapi Ludes Terbakar
- Pemudik Tertib Berkontribusi pada Nihilnya Lakalantas di Bengkalis
- Puluhan Lapak PKL di Jalan Agus Salim Dibongkar Eksavator
- Bank Mandiri Duri Himbau Nasabah Kebobolan Rekening Segera Melapor


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.91.135.161
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com