Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Selasa, 3 Mei 2016 22:25
Ratusan Anggota Koptan Reboisasi di Rohul Nyaris Bentrok dengan Torganda

Selasa, 3 Mei 2016 22:18
Gaduh Eskalasi, Anggota Minta Pimpinan Dewan Segera Paripurnakan Draf Hak Angket

Selasa, 3 Mei 2016 22:10
Ditabrak Mobil, "Bule" Perancis Terkapar Dijalan Lintas Timur Inhu

Selasa, 3 Mei 2016 21:52
Pembukaan MTQ Tingkat Kecamatan Bantan dan Bengkalis oleh Bupati

Selasa, 3 Mei 2016 20:22
Rutan Dumai Pindahkan Terpidana Mati Narkoba ke Lapas Pekanbaru

Selasa, 3 Mei 2016 20:11
Pemko Akan Benahi Penyelanggaraan Dumai Expo

Selasa, 3 Mei 2016 20:07




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 14 Agustus 2013 11:49
Pasca Lebaran, Tersangka Korupsi Gubri Kembali Diperiksa KPK

Untuk kali pertama pasca Idul Fitri, tersangka dua kasus korupsi Gubri M Rusli Zainal menjalani pemeriksaan penyidik KPK.

Riauterkini-JAKARTA- Tersangka kasus suap PON dan izin kehutanan yang juga gubernur Riau HM Rusli Zainal untuk pertama kalinya hari ini, Rabu (14/8/13) kembali diperiksa Penyidik KPK pasca lebaran. Pemeriksaan ini terkait dengan pengerjaan proyek venue PON ke XVIII di Riau.

M Rusli Zainal dijadwalkan diperiksa Penyidik KPK pada pukul 09.30 WIB di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta. Sebagaimana diketahui, selama ini M Rusli Zainal ditahan di Rutan KPK, Kuningan, Jakarta sehingga tak pernah terliput oleh media dan yang bersangkutan selalu hadir.

Pemeriksaan ini merupakan yang kesekian kalinya sejak ditahan KPK pada akhir Mei kemarin. Namun, anehnya kasus ini belum juga dilimpahkan ke persidangan melihat masa penahanan hanpir delapan puluh hari.

Memang KPK saat ini memeriksa M Rusli Zainal terkait pengerjaan proyek sejumlah venue PON Riau yang dianggab ada kejanggalan dalam proses pengerjaan proyeknya.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Bambang Widjayanto menyebutkan bahwa pihaknya belum akan melimpahkan kasus M Rusli Zainal ke persidangan selama masih dibutuhkan Penyidik KPK guna pengembangan kasus. Selain itu juga, Bambang menyebutkan pihaknya tidak berpatokan kepada masa tahanan.

"KPK kan tidak selalu harus berpatokan kepada masa penahanan. Kalau KPK masih merasa perlu, tentu bisa ditahan sampai KPK merasa cukup bukti," sebut mantan aktivis HAM ini.***(jor)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Ditabrak Mobil, "Bule" Perancis Terkapar Dijalan Lintas Timur Inhu
- Rutan Dumai Pindahkan Terpidana Mati Narkoba ke Lapas Pekanbaru
- Kejari Dumai Terima Berkas Tersangka Pembunuhan Dalena
- Polres Dumai Berhasil Tangkap Pembunuh Pekerja Cars Wasd Uluna
- Sebelum Dibunuh Anak Angkatnya,
Nenek Intan Sempat Mimpi Didatangi Kyai dengan Pesan Hujan Api

- Polres Rohul Buru Pemenggal Leher Nenek Intan di Ujungbatu
- Sempat Buron, Mantan Dirut PD Aneka Karya Stanum Bangkinang Serahkan Diri


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.221.51.73
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com