Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Selasa, 17 Oktober 2017 23:15
Perkenalkan Mata Uang Digital,
Bitconnect Berikan Seminar Edukasi Gratis di Pekanbaru


Selasa, 17 Oktober 2017 22:10
Hentikan Operasi Pabrik Batu Bata,
Dewan Minta Camat Bantan Kaji Ulang Kebijakannya


Selasa, 17 Oktober 2017 21:22
Satpol PP Pekanbaru Tertibkan Reklame Ilegal di Jalan Soekarno Hatta

Selasa, 17 Oktober 2017 20:38
Permintaan CPO Naik,  Harga TBS di Riau Pekan Ini Ikut Naik

Selasa, 17 Oktober 2017 20:37
Penyebab Proyek PL di PUPR Kuansing Batal Dilaksanakan

Selasa, 17 Oktober 2017 19:58
Buka MTQ XVI Tingkat Kabupaten,
Bupati Kuansing Ajak Warga Hidupkan Magrib Mengaji


Selasa, 17 Oktober 2017 19:52
Menuju Porprov Riau 2017, Kontingen Meranti Berangkat Naik KM Jelatik

Selasa, 17 Oktober 2017 19:17
Bahas Perdagangan Lintas Batas, Bupati Meranti Rapat Bersama DPD RI

Selasa, 17 Oktober 2017 19:07
Kapolresta Pekanbaru Periksa Puluhan Senpi Laras Panjang Sabhara

Selasa, 17 Oktober 2017 19:03
Sidang KKEP Polri, Tiga Personil Polres Meranti di Pecat Tidak Dengan Hormat

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Rabu, 31 Juli 2013 19:44
Besok Gugatan Didaftar,
Tim WIN juga Bakal Laporkan KPU Riau ke DKPP


KPU Riau bakal menghadapi masalah besar. Tim WIN tak sekedar menggungat ke PTUN, tapi juga melapor ke DKPP.

Riauterkini-PEKANBARU- Keputusan komisi Pemilihan Umum (KPU) Riau benar-benar membuat tim Wan Abubakar-Isjoni sangat terpukul dan merasa menjadi korban pendholiman. Pasangan tersebut rencananya besok, Kamis (1/8/13) melaporkan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Pekanbaru.

"Tim pengacara sekarang sedang mengumpulkan semua berkas. Kalau lengkap malam ini, besokl gugatan kita daftarkan ke PTUN,\" ujar Wan Abubakar kepada riautekrinicom di Pekanbaru, Rabu (31/7/13).

Dikatakan mantan Gubernur Riau tersebut, KPU Riau dalam menjalankan tugas sangat jelas tidak profesional. Indikasinya ada beberapa kecamatan di beberapa kabupaten yang surat dukungan pasangannya tidak diverifikasi faktual. Dampaknya, jumlah dukungan jadi tidak cukup.

"Kita sudah siapkan semua syarat, tetapi malah tidak diverifikasi faktual. Lalu, KPU menyimpulkan dukungan kami tidak cukup,\" runtuknya.

Selain mendaftarkan gugatan ke PTUN, Wan mengatakan kalau timnya juga menyiapkan pengaduan ke Dewan Kehormatan Penyelennggara Pemilu (DKPP).

"Kami juga akan mengadukan KPU Riau ke DKPP karena sangat kuat indikasinya mereka tendensius dalam berkerja," ancamnya.

Dikatan anggota DPR RI dari Partai Persatuan Pembangunan tersebut, bahwa jangan sampai KPU Riau bernasib sama dengan KPU Jawa Timur. Di mana hari ini DKPP memutuskan menonaktifkan tiga komisonernya karena menganulir kepersertaan Kofifah-Herman.***(mad)



loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Kapolresta Pekanbaru Periksa Puluhan Senpi Laras Panjang Sabhara
- Ops Bina Kusuma Siak 2017,
Satnarkoba Polres Bengkalis Sita Belasan Botol Miras

- Kejari Pekanbaru Terima Berkas dan Tersangka Kasus Saracen
- KLHK Bingung Ditanyak Izin Operasional RAPP Dicabut
- Gugat Kejati Riau, Dua Terdakwa Lampu PJR Pekanbaru Serahkan Nota Praperadilan
- Napi dan Pengujung Wanita Tertangkap Basah Pesta Sabu di Sel Lapas Bengkalis
- Diduga Akan Menjual Sabu-sabu,
Polres Siak Tangkap Seorang Pemuda Warga Dayun



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 107.22.126.144
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com