Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Selasa, 30 Mei 2017 15:39
Stabilisasi Harga, Bulog Bengkalis Stok Puluhan Ton Sembako

Selasa, 30 Mei 2017 15:18
Besok, Gubri Bahas RTRW dan Program Strategis Nasional Bersama Presiden

Selasa, 30 Mei 2017 15:12
Wajib Lapor Sekali Satu Bulan,
Kembali Aktivitas di Dewan, Siswaja Muljadi Akui Dirinya Bebas Bersyarat


Selasa, 30 Mei 2017 14:55
Ketua TP PKK Inhil Tinjau Pasar Murah Ramadhan

Selasa, 30 Mei 2017 14:52
Pemprov Riau Kembali Terima Opini WTP dari BPK RI

Selasa, 30 Mei 2017 14:43
Persyaratan Program Replanting untuk Petani Sawit di Rohul

Selasa, 30 Mei 2017 14:38
Terdakwa Judi Meninggal di Lapas Kelas IIA Bengkalis

Selasa, 30 Mei 2017 14:33
Respon Keluhan Masyarakat,
Wardan Minta PLN Segera Atasi Gangguan Pada Mesin Pembangkit


Selasa, 30 Mei 2017 14:27
Ramadhan, Harga Ikan di Bengkalis Melambung

Selasa, 30 Mei 2017 14:25
Dua Pengedar Sabu Berhasil Diringkus Polisi Rohil



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Rabu, 24 Juli 2013 14:39
Pengembangan Suap PON,
Rahman Akil Diperiksa KPK untuk Tersangka Gubri


Penyidik KPK terus mengembangkan kasus suap PON. Saksi baru diperiksa atas nama Rahman Akil untuk tersangka Gubri M Rusli Zainal.

Riauterkini-JAKARTA- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus melakukan pengembangan kasus Tindak Pidana Korupsi (TPK) terkait pelaksaan kelanjutan pekerjaan venue PON ke XVIII di Riau. Hari ini, Rabu (24/7/13) Penyidik KPK memanggil Rahman Akil sebagai saksi atas kasus suap PON Riau atas tersangka Gubernur Riau HM Rusli Zainal.

Pemanggilan ini tak lepas dari penggeledahan yang dilakukan Penyidik KPK beberapa waktu lalu di kediaman M Akil dan Rahman Akil sendiri di Jakarta.

Dimana dari hasil penggeledahan tersebutlah, hari ini Penyidik KPK meminta keterangan Rahman Akil sebagai saksi. Rahman Akil sendiri disebut sebagai karyawan swasta oleh KPK dan dipanggil terkait pelaksanaan kelanjutan pekerjaan venue PON ke XVIII Riau.

Selain Rahman Akil yang diperiksa Penyidik KPK hari ini, ada juga nama Davis Yanuar Kurniadi yang merupakan Kuasa Direksi PT Mandiri Cipta Gemilang (St. Mritz Apartemen) dan Adi Pranowo yang juga Kuasa Direksi PT Mandiri Cipta Gemilang (St. Mritz Apartemen).

Sebelumnya, KPK menyebutkan kasus PON ini akan terus dikembangkan sampai ke pengadaan proyek venue-venue PON ke XVIII Riau. Dimana KPK menduga ada kejanggalan-kejanggalan dalam pengadaan dan tender proyek di sejumlah venue PON tersebut.

Ini dibuktikan dengan dipanggilnya tiga saksi dari pihak swasta dan perusahaan yang diduga ikut dalam tender proyek sejumlah venue-venue PON Riau.***(jor)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
saleh
Pak KPK, tolong periksa tender abal-abal RITOS lahan ex-MTQ. Pemilik RITOS sesungguhnya RZ, tp dimanipulasi, ecek2nya itu punya cina Bagan. Lalu lahan ex-Kantor Pertanian Prop. Riau juga punya RZ yang melalui simsilabim alias pencucian uang yang rumi


loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Terdakwa Judi Meninggal di Lapas Kelas IIA Bengkalis
- Dua Pengedar Sabu Berhasil Diringkus Polisi Rohil
- Pasokan Air PDAM Tirta Kampar Terkendala,
Curah Hujan Tinggi, Bendungan Intek Air Baku Kampar Roboh

- Tertangkap Lakukan Pungli,,
Empat PNS Dishut Riau Dituntut 1,5 Tahun dan 2 Tahun Penjara

- Diduga Bertindak Cabul, Pria di Bengkalis Dicokok Polisi
- Vonis Terdakwa Korupsi Anggaran Rutin Disdik Rohil Ditunda
- Pesta Miras, Pengunjung dan Pengelola Pujasera 88 Hanya Ditegur Polisi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.161.8.205
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com