Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:48
Capella Honda Serahkan Unit PCX150 Kepada 10 Konsumen Pembeli Perdana

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:43
Ini Rencana Besar Pasangan AYO untuk Kota Dumai

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:56
KBM di Desa Koto Ranah, Mahasiswa UPP Rohul Merasa Pulang Kampung

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:53
Arminareka Perdana Berangkatkan Ratusan Jemaah Umroh Asal Rohul Maret 2018

Ahad, 25 Pebruari 2018 13:22
Puluhan Tokoh Masyarakat Tenayan Dukung dan Siap Menangkan Firdaus-Rusli

Ahad, 25 Pebruari 2018 10:19
Sudah Diikuti 1.600 Murid, Diluncurkan Didikan Subuh Quran di Bengkalis

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 8 Juli 2013 19:42
Tak Terima Dituding Lakukan Penggelapan,
Bendahara KPU Rohul Siap Beberkan Aliran Dana Hibah Rp 1,7 M


Tak terima dituduh gelapkan dana hibah sebesar Rp1,7 miliar, Bendaharawan KPU Rohul mengacam akan membebeerkan aliran dana itu di persidangan.

Riauterkini-PEKANBARU-Bendahara Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) Heppy Noviardi membantah telah menggelapkan dana hibah sebesar Rp1,7 miliar. Dana tersebut digunakan untuk membayar hutang akibat sejumlah "kebijakan".

"Saya akan beberkan nanti siapa saja dan pejabat mana saja yang menikmati kucuran dana tersebut," katanya kepada sejumlah wartawan di salah satu restoran di Pekanbaru.

Ditekannya, Bank Indonesia (BI) telah melakukan pengecekan terhadap rekening pribadi dirinya dan keluarganya tetapi tidak ditemukan dana tersebut.

"Ini membuktikan dana yang Rp1,7 miliar itu bukan saya pribadi yang memakannya, tetapi ada sejumlah pejabat di Rohul. Data dan bukti siapa saja yang kecipratan dana hibah sejak tahun 2010-2012 itu nanti akan saya beberkan di persidangan," ancamnya.

Salah satu contoh penggunaaan dana hibah itu adalah untuk memperlicin lolosnya anggaran untuk KPU yang diminta oleh oknum orang Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Rohul berinisial B yang kini menjabat kepala dinas.

Waktu itu, Ketua KPU Rohul dianggap tidak mendukung pencalonan Achmad untuk yang periode kedua, sehingga ketika dia terpilih sebagai Bupati Rohul, Achmad disposisi untuk pencaiaran dana diulur-ulur sampai 11 bulan lamanya.

Untuk membayar gaji pegawai honorer, KPU lalu berhutang kepada pihak rentenir. Nyawa Heppy menjadi terancam, karana salah satu tempat dirinya berhutang menagih utang dengan membawa senjata tajam.

Heppy juga mengaku siap diperiksa dan audit harta kekayaannya. Tetapi dia juga meminta aparat kepolisian juga memeriksa oknum Komisioner KPU Kabupaten Rohul, Sekretaris KPU, bahkan hingga ke staf yang paling rendah. Selain itu, beberapa pejabat di luar KPU terutama J, Bendahara Hibah DPKA Rohul yang harta kekayaan tidak wajar.

"Saya tidak ingin dijadikan tumbal seorang diri. Saya akan ungkap semua yang menerima uang hibah itu di persidangan nanti," ancamnya.

Seperti diberitakan riauterkini.com, Jumat (5/7/2013), Bendaharawan KPU Heppy Noviardi dilaporkan ke Polres Rohul oleh Kepala Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset (DPPKA) Jaharuddin SP,MM. Heppy dilaporkan ke polisi karena disangka telah melakukan penggelapan dana hibah KPU Rohul sebesar Rp.1,7 miliar yang bersumber dari APBD Rohul tahun anggaran 2012.***(son)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Dugaan Anak Bunuh Ayahnya di Siak,
Hasil Autopsi Korban Meninggal Karena Sakit Komplikasi

- Warga Kampung Baru Temukan Tengkorak Manusia Dalam Parit
- Miliki 68 Paket Sabu, Warga Duri Ditangkap Polisi
- Polda Riau Tetapkan Empat Tersangka Karhutla
- Minta Makan Enak tak Dituruti, Anak Sakit Jiwa di Siak Bunuh Bapaknya
- Egrek Sawit Nyangkut Kabel Listrik, Buruh PT Indosawit Tewas Kesetrum
-
- Bobol Showroom di Pekanbaru, Kawanan Maling Gondol 5 Unit Mobil Bekas
- Ikat 2 Penjaga, Kawanan Rampok Gasak Komponen Alat Berat di Bonai Darussalam
- Kalah dari PT Hutahaean di Sidang Prapid,
Tentukan Langkah Selanjutnya, Polda Riau akan Berkoordinasi dengan Kejati

- Kepergok Satpam di Stadion Utama Riau,
Seorang Juru Parkir Diciduk usai Mencuri Tiang Lampu Taman

- Kawanan Rampok Gasak Uang Rp700 Juta di Gudang Distributor PT. Perintis Ujungbatu
- Pencuri HP Ditangkap Polsek Tambusai Saat Sedang Service di Toko Ponsel
- Utamakan Keselamatan Masyarakat,
Sat Lantas Polres Pelalawan Sebar Spanduk Imbauan di Berbagai Titik

- Kantongi 8 Paket Sabu,, Sat Narkoba Polres Siak Tangkap Terduga Pengedar
- Dishub Dumai Razia Mobil Angkut Cangkang Sawit di Terminal Barang
- Satres Narkoba Polres Kampar Ringkus Buron Bandar Sabu
- Menangkan PT PSJ Warga Pangkalan Gondai Dukung Putusan Hakim PN Pelalawan
- Sidang Pemalsuan Surat Tanah,
Saksi Ngaku Pernah Diminta Batalkan Jual Beli Lahan

- Gabungan Polda Riau dan Mabes Polri Tangkap Pelaku Hate Speech Medsos


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.92.197.82
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com