Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 23 Mei 2018 17:15
RAPP Salurkan Ratusan Paket Sembako ke Warga di Pelalawan

Rabu, 23 Mei 2018 17:11
Wardan Targetkan Terhubungnya Akses Jalan Antar Kecamatan di Inhil

Rabu, 23 Mei 2018 16:53
Sebuah Rumah di Sebauk, Bengkalis Ludes Terbakar

Rabu, 23 Mei 2018 16:48
Klarifikasi LBH PAHAM Cabang Riau, Oknum Pengacaranya Tilap Uang Terpidana Kasus Narkoba

Rabu, 23 Mei 2018 16:27
Minim Realisasi Fisik, DPRD Riau Sotori Lambannya Kinerja Kontraktor dan Dinas Terkait

Rabu, 23 Mei 2018 15:29
6 Juni, Logistik Pilgubri Mulai Didistribusikan

Rabu, 23 Mei 2018 15:14
Baru 40 Desa di Pelalawan Meminta Pendampingan TP4D Kejaksaan

Rabu, 23 Mei 2018 15:10
Komunikasi Bersama Menag, Moeldoko Respon Positip Keinginan Riau Jadi Embarkasi Haji Antara

Rabu, 23 Mei 2018 14:36
5 Kilogram Asal Malaysia Dikendalikan Dari Lapas Kelas II A Pekanbaru

Rabu, 23 Mei 2018 14:33
Lusa, KPU Riau Mulai Cetak Surat Suara

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 5 Juni 2013 15:14
Penyerahan Berkas Korupsi Bakti Praja Tahap II,
4 Tersangka Diserahkan pada Kejari Pangkalankerinci


Empat tersangka dugaan korupsi pengadaan lahan Bhakti Praja Pemkab Pelalawan diserahkan pada Kejari Pangkalankrinci. Langkah ini bagian dari penyerahan berkas tahap II.

Penyidik Pidsus Kejati Riau Tahap II kan Berkas Tersangka Korupsi Bhakti Praja Pelalawan. Riauterkini-PEKANBARU-Setelah proses pemberkasan dinyatakan selesai. Tim Penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau. Limpahkan berkas perkara dan para tersangka kasus korupsi pengadaan lahan Perkantoran Bakti Praja Kabupaten Pelalawan, kepada Kejaksaan Negeri (Kejari) Pangkalankerinci.

Kepala Kejati Riau, Eddy Rakamto SH MH melalui Kasi Penkum dan Humas Kejati Riau, Andri Ridwan SH MH kepada Riauterkini diruang Pidana Khusus (Pidsus) Kejati Riau, Rabu (5/6/13) membenarkan adanya penyerahan tahap II kasus korupsi pengadaan lahan Bhakti Praja Kabupaten Pelalawan.

" Ya hari ini (Rabu-red) sekitar pukul 10.30 WIB. Tim penyidik Pidsus menyerahkan tahap II kasus korupsi lahan Bhakti Praja Kabupaten Pelalawan kepada Kejari Pelalawan," ujar Andri.

Pada tahap II ini, penyidik juga menyerahkan empat tersangka yakni, Lahmudin alias Atta, mantan Kadispenda Pelalawan. Syahrizal Hamid, mantan Kepala BPN Pelalawan. Al Azmi, Kabid BPN di Pelalawan, dan Tengku Alfian Helmi, staff BPN Pelalawan," terang Andri lagi.

Berkas perkara dan tersangka ini terbagi tiga berkas penuntutan (split). Selanjutnya pihak Kejari Pelalawan, akan menyelesaikan berkasnya untuk dilimpahkan ke Pengadilan Tipikor," tutut Andri.

Sementara Kasi Pidsus Kejari Pelalawan, Robby Siregar SH menambahkan, setelah kita tuntaskan proses penuntutan, berkas keempat tersangkan akan dilimpahkan secepatnya ke Pengadilan Tipikor.

" Mudah mudahan dalam waktu satu pekan. Kita akan limpahkan berkas perkara tersangka ke Pengadilan Tipikor," kata Robby.

Seperti diketahui, kasus yang merugikan negara Rp17 miliar ini, sempat menyeret empat tersangka dan ditahan penyidik Ditreskrimsus Polda Riau.

Keenmpat tersangka yang ditahan yaitu Syahrizal (Mantan Kepala Badan Pertanahan Nasional Pelalawan), Tengku Alfian (Mantan Staf BPN Pelalawan), Azmi Kabid BPN Pelalawan dan Lamuddin (Mantan Kadispenda Pelalawan).

Mereka diduga melakukan penyalahgunaan wewenang atau jabatan, sehingga merugikan negara belasan miliar.

Akibat perbuatan ini, ketiga tersangka ini dijerat dengan pasal 2 ayat 1 dan pasal 3 Undang-Undang No.31/1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU No.20/2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi junto pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Kasus ini terungkap pada tahun 2010 lalu. Sebelumnya, lahan tanah perkantoran di tahun 2002 sudah pernah di bebaskan dan di ganti rugi oleh Pemkab Pelalawan.

Kemudian, lahan tersebut diurus ulang atas nama keluarga para tersangka Syahrizal. Ganti rugi ini dilakukan dari tahun2007 hingga tahun 2011. Biaya yang dikeluarkan tiap tahunnya beragam. Berdasarkan audit BPKP, korupsi ini meruginak negara senilai Rp17 miliar.***(har)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Sebuah Rumah di Sebauk, Bengkalis Ludes Terbakar
- Klarifikasi LBH PAHAM Cabang Riau, Oknum Pengacaranya Tilap Uang Terpidana Kasus Narkoba
- 5 Kilogram Asal Malaysia Dikendalikan Dari Lapas Kelas II A Pekanbaru
- BNP Riau Tangkap Sican, Kurir Sabu 5 Kilogram dari Jaringan Malaysia
- Korupsi Dana BPMPD Inhil, ASN dan Kobtraktor Divonis 4 Tahun Penjara
- Kisruh Hibah 20 Hektar Lahan Kecamatan Pangkalan Kuras, Kamal Klaim Punya Dasar Kuasai Lahan
- Polsek Tapung Hulu, Kampar Tangkap Bandar Sabu Asal Intan Jaya
- Sejak 2014 Hampir 2 Ton Trenggiling Sudah Terjual,
Saksi: Akui Dapat Keuntungan Rp 200 Ribu Perkilonya

- 3 Tewas 10 Luka-luka, Belasan Warga di Pelalawan Tertimpa Dua Mobil Terlibat Trabrakan Beruntun
- Korupsi Dana Desa, Mantan Camat di Kampar Diadili
- Gelapkan Mobil, Pamen Polda Riau Dilaporkan ke Propam
- Bus Pengangkut Anak Sekolah Alami Tabrakan Maut di Jalintim Pelalawan
- Selain Pengamanan Ibadah Gereja,
Polres Rohul Juga Sebar Anggota ke Masjid Saat Salat Tarawih

- Pengungkapan Selama Ramadhan,
2 Pemilik Senpi Rakitan Dijerat UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951

- Tuntutan Jaksa Tak Terbukti,
Enam Terdakwa Korupsi Manipulasi Penerbitan SHM Tesso Nilo Kampar Divonis Bebas

- Kebakaran Rumah Warga Kempas, Inhil Sebabkan Seorang Korban Luka
- Aktif Jalin Kemitraan Masyarakat, Kapolres Beri Peralatan Olahraga pada Polsek XIII Koto Kampar
- Los Pasar Padang Sawah Kampar Kiri Jadi Tempat Transaksi Narkoba
- Korupsi RTH, PPTK Gugup Ditanya Tanggung Jawab dalam Kegiatan
- Janji Bantu Meringankan Ditingkat Banding,
Oknum Pengacara Posbakum di PN Pelalawan Diduga Tilap Uang Terdakwa Kasus Narkoba



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com