Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Jum’at, 15 Desember 2017 13:00
Demi Kepastian Hukum,
RAPP Ajukan Permohonan Pembatalan SK 5322 ke PTUN


Jum’at, 15 Desember 2017 12:14
Mayat Dalam.Sumur Ditemukan Warga Hendak Wudhu di Duri

Jum’at, 15 Desember 2017 11:02
6 Kades di Gauang Dikantik, Bupati Inhil Pesan Memimpin Sesuai Ketentuan

Jum’at, 15 Desember 2017 08:33
Innalillahi Wainnalillahi Rojiun, Ayah Bupati Rohul Suparman Wafat

Jum’at, 15 Desember 2017 06:18
Gubri Yakin Sagu Bisa Dijadikan Alternatif Pangan, Solusi Alih Fungsi Lahan

Jum’at, 15 Desember 2017 06:07
Kebut Kerja Akhir Tahun, DPRD Riau Sahkan 4 Perda

Kamis, 14 Desember 2017 21:20
Expo Karya Pendidikan Tahun 2017, Bupati Inhil Sesalkan Minim Peran Serta SMA Negeri

Kamis, 14 Desember 2017 21:14
Reses di Mandau, Syaiful Ardi Beri Bantuan dan Janjikan Sejumlah Insfrastruktur

Kamis, 14 Desember 2017 21:07
Dugaan Korupsi Dermaga Sungai Tohor Barat,
Mangkir, Kejari Bakal Ajukan Surat Pencekalan Mantan Kadishub Meranti


Kamis, 14 Desember 2017 20:58
Tak Kunjung Disahkan, Dewan Sebut Menteri Siti Nurbaya Sengaja Memperlambat RTRW Riau

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Rabu, 5 Juni 2013 15:14
Penyerahan Berkas Korupsi Bakti Praja Tahap II,
4 Tersangka Diserahkan pada Kejari Pangkalankerinci


Empat tersangka dugaan korupsi pengadaan lahan Bhakti Praja Pemkab Pelalawan diserahkan pada Kejari Pangkalankrinci. Langkah ini bagian dari penyerahan berkas tahap II.

Penyidik Pidsus Kejati Riau Tahap II kan Berkas Tersangka Korupsi Bhakti Praja Pelalawan. Riauterkini-PEKANBARU-Setelah proses pemberkasan dinyatakan selesai. Tim Penyidik Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau. Limpahkan berkas perkara dan para tersangka kasus korupsi pengadaan lahan Perkantoran Bakti Praja Kabupaten Pelalawan, kepada Kejaksaan Negeri (Kejari) Pangkalankerinci.

Kepala Kejati Riau, Eddy Rakamto SH MH melalui Kasi Penkum dan Humas Kejati Riau, Andri Ridwan SH MH kepada Riauterkini diruang Pidana Khusus (Pidsus) Kejati Riau, Rabu (5/6/13) membenarkan adanya penyerahan tahap II kasus korupsi pengadaan lahan Bhakti Praja Kabupaten Pelalawan.

" Ya hari ini (Rabu-red) sekitar pukul 10.30 WIB. Tim penyidik Pidsus menyerahkan tahap II kasus korupsi lahan Bhakti Praja Kabupaten Pelalawan kepada Kejari Pelalawan," ujar Andri.

Pada tahap II ini, penyidik juga menyerahkan empat tersangka yakni, Lahmudin alias Atta, mantan Kadispenda Pelalawan. Syahrizal Hamid, mantan Kepala BPN Pelalawan. Al Azmi, Kabid BPN di Pelalawan, dan Tengku Alfian Helmi, staff BPN Pelalawan," terang Andri lagi.

Berkas perkara dan tersangka ini terbagi tiga berkas penuntutan (split). Selanjutnya pihak Kejari Pelalawan, akan menyelesaikan berkasnya untuk dilimpahkan ke Pengadilan Tipikor," tutut Andri.

Sementara Kasi Pidsus Kejari Pelalawan, Robby Siregar SH menambahkan, setelah kita tuntaskan proses penuntutan, berkas keempat tersangkan akan dilimpahkan secepatnya ke Pengadilan Tipikor.

" Mudah mudahan dalam waktu satu pekan. Kita akan limpahkan berkas perkara tersangka ke Pengadilan Tipikor," kata Robby.

Seperti diketahui, kasus yang merugikan negara Rp17 miliar ini, sempat menyeret empat tersangka dan ditahan penyidik Ditreskrimsus Polda Riau.

Keenmpat tersangka yang ditahan yaitu Syahrizal (Mantan Kepala Badan Pertanahan Nasional Pelalawan), Tengku Alfian (Mantan Staf BPN Pelalawan), Azmi Kabid BPN Pelalawan dan Lamuddin (Mantan Kadispenda Pelalawan).

Mereka diduga melakukan penyalahgunaan wewenang atau jabatan, sehingga merugikan negara belasan miliar.

Akibat perbuatan ini, ketiga tersangka ini dijerat dengan pasal 2 ayat 1 dan pasal 3 Undang-Undang No.31/1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU No.20/2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi junto pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Kasus ini terungkap pada tahun 2010 lalu. Sebelumnya, lahan tanah perkantoran di tahun 2002 sudah pernah di bebaskan dan di ganti rugi oleh Pemkab Pelalawan.

Kemudian, lahan tersebut diurus ulang atas nama keluarga para tersangka Syahrizal. Ganti rugi ini dilakukan dari tahun2007 hingga tahun 2011. Biaya yang dikeluarkan tiap tahunnya beragam. Berdasarkan audit BPKP, korupsi ini meruginak negara senilai Rp17 miliar.***(har)



Berita Hukum lainnya..........
- Mayat Dalam.Sumur Ditemukan Warga Hendak Wudhu di Duri
-
- Kalap Temannya Kehilangan Anjing, Simatupang Menusuk 8 Orang di Kandis
- Hakim PN Bengkalis Vonis Mati Bandar Sabu 40 Kg
- Korupsi Dermaga Sungai Tohor Barat,
Kejari Kepulauan Meranti Tetapkan 4 Tersangka

- Belum Siap, Jaksa Batal Tuntut Pegawai Rutan Terjerat Pungli
- Korupsi ADD, Seorang Mantan Kades di Rohil Divonis 4 Tahun Penjara
- Buntut Pemanggilan Kejari,
Rekanan Sebut Oknum PPK Disdik Pelalawan Minta 'Setoran'

- Polda Riau Musnahkan 17 Kg Sabu dari 7 Tersangka
- Nistakan Islam di Facebook, P Hutahean Dilaporkan ke Polsek Minas
- Anggota DPRD Pelalawan Dukung Kejari Tangkap Petinggi PT Adei
- Keluarga Histeris,  Hakim PN Siak Vonis Mati Dua terdakwa Narkotika Lintas Negara
- Tersangka Terima Upah Rp4 Juta,
Polisi Tangkap Dua Kurir Sabu 10 Kg di Siakkecil, Bengkalis

- Korupsi RTH, Pendemo Desak Kejati Periksa Gubernur Riau
- Dua Terdakwa Narkotika Divonis Mati Hakim PN Siak
- Dugaan Pungli Proyek, Seorang Kasi di Disdik Pelalawan Diperiksa Kejari
- Setahun Berlalu, Eksekusi Petinggi PT Adei Plantation Tak Kunjung Terlaksana
- Polisi Amankan Diduga Sabu 10 Kg di Siakkecil, Bengkalis
- Mencuri di Duri, Sopir Tertangkap di Bukit Kapur, Dumai
- Sidang TTD Bupati Bengkalis,
Saksi Sebut Perjanjian dengan Terdakwa Rp1 M Urus Dokumen



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.82.79.109
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com