Untitled Document
Rabu, 11 Jumadil Akhir 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 1 April 2015 21:20
Pensiun Dini Dari TNI,
Taim Ingin Jadi Bupati Rohil


Rabu, 1 April 2015 21:15
Korupsi Pembibitan Atlet,
Satu Lagi PNS Dispora Siak Disidangkan


Rabu, 1 April 2015 21:07
Kadisdik Riau Buka OSN Tingkat SD/MI se Riau

Rabu, 1 April 2015 21:03
Komisi A DPRD Meranti Pantau Pesiapan Pilkades

Rabu, 1 April 2015 21:00
Penunjukan Plt DPD II Golkar,
Suparman Tak Gentar Rencana Indra Muchlis Adnan


Rabu, 1 April 2015 20:55
HUT ke 49,
Bank Riaukepri Diharapkan Lebih Mandiri


Rabu, 1 April 2015 20:49
Tak Ingin Kecolongan Laporan Kinerja,
Pemkab Rohil Kontrak 40 Tenaga Akunting




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 14 Mei 2013 14:27
BBPOM Sita Obat dan Kosmetik Bermasalah Rp 600 Juta

Beragam obat dan kosmetik bermasalah serta berbahaya disita Balai Besar POM Pekanbaru. Nilainya sekitar Rp 600 juta.

Riauterkini-PEKANBARU- Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Pekanbaru melakukan penyitaan terhadap berbagai obat dan kosmetik bermasalah. Obat dan kosmetik tersebut ditarik dari pasaran karena tak berizin ataupun mengandung zat berbahaya.

"Sejak Januari hingga Mei ini kami telah melakukan sejumlah operasi di beberapa kota di Riau. Hasilnya, masih banyak kita temukan obat dan kosmetik beredar tanpa izin ataupun yang mengandung zat berbahaya," papar Kepala BBPOM Pekanbaru Fanani Mahmud kepada wartawan di kantornya, Selasa (14/5/13).

Dijelaskan Fanani, untuk jenis obat bermasalah yang diamankan pada umumnya berupa supelemen impor yang masuk tanpa izin edar. Sedangkan komestik pada umumnya merupakan krem pemutih wajah ataupun kulit namun mengandung zat berbahaya, seperti mercury.

Seluruh obat dan kosmetik yang disita, lanjut Fanani nilainya sekitar Rp 600 juta. Selanjutnya akan dilakukan pemusnahan terhadap barang-barang sitaan agar tak lagi diedarkan.

Disinggung mengenai langkah hukum terhadap penjual ataupun pengedar, Fanani mengatakan sejauh ini pihaknya baru melakukan tindakkan penyitaan barang, belum berlanjut ke proses hukum pada para pengedar maupun penjual.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Korupsi Pembibitan Atlet,
Satu Lagi PNS Dispora Siak Disidangkan

- Naik Bus Transmetro,
Satlantas Polresta Pekanbaru Berikan Penyuluhan Tertib Lalin

- Pencurian Kerbau Mulai Marak di Kuansing
- Korupsi Drainase Perkotaan Pekanbaru, Dirut PT SBKR Divonis Setahun
- Penipuan Travel Perjalanan Umroh, Direktur PT GTC Resmi Tersangka
- Kasus Pelecehan Anak-anak Meningkat, Keberadaan KPAID Rohul Dipertanyakan
- Sidang Dugaan Suap Alih Fungsi Hutan,
Bertele-tele, Suheri Tirta Buat Kesal Jaksa



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.167.177.140
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com