Untitled Document
Ahad, 28 Safar 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Ahad, 21 Desember 2014 16:27
Semarak Pers 2014 Chevron Berlangsung Meriah di Dumai

Ahad, 21 Desember 2014 16:21
Bikin Pusing, Pemerintah Bakal Asingkan Imigran Gelap di Pulau Khusus

Ahad, 21 Desember 2014 16:19
Tingkatkan Kualitas, 80 Hakim MTQ di Bengkalis Ikuti Sertifikasi

Ahad, 21 Desember 2014 16:16
Pertamina Dumai Diminta Presuasif Atasi Sengeketa Lahan di Bunga Tanjung

Ahad, 21 Desember 2014 16:14
Ditaja Wrokshop Ketentuan Akreditasi,
Dari 170 PAUD di Bengkalis Hanya 14 Penuhi Syarat


Ahad, 21 Desember 2014 16:09
Disdukcapil Dumai Sosialisasikan KTP Elektronik dan BIP

Ahad, 21 Desember 2014 16:02
Pemko Dumai Serius Kembangkan Wisata Kuliner



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 14 Mei 2013 14:27
BBPOM Sita Obat dan Kosmetik Bermasalah Rp 600 Juta

Beragam obat dan kosmetik bermasalah serta berbahaya disita Balai Besar POM Pekanbaru. Nilainya sekitar Rp 600 juta.

Riauterkini-PEKANBARU- Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Pekanbaru melakukan penyitaan terhadap berbagai obat dan kosmetik bermasalah. Obat dan kosmetik tersebut ditarik dari pasaran karena tak berizin ataupun mengandung zat berbahaya.

"Sejak Januari hingga Mei ini kami telah melakukan sejumlah operasi di beberapa kota di Riau. Hasilnya, masih banyak kita temukan obat dan kosmetik beredar tanpa izin ataupun yang mengandung zat berbahaya," papar Kepala BBPOM Pekanbaru Fanani Mahmud kepada wartawan di kantornya, Selasa (14/5/13).

Dijelaskan Fanani, untuk jenis obat bermasalah yang diamankan pada umumnya berupa supelemen impor yang masuk tanpa izin edar. Sedangkan komestik pada umumnya merupakan krem pemutih wajah ataupun kulit namun mengandung zat berbahaya, seperti mercury.

Seluruh obat dan kosmetik yang disita, lanjut Fanani nilainya sekitar Rp 600 juta. Selanjutnya akan dilakukan pemusnahan terhadap barang-barang sitaan agar tak lagi diedarkan.

Disinggung mengenai langkah hukum terhadap penjual ataupun pengedar, Fanani mengatakan sejauh ini pihaknya baru melakukan tindakkan penyitaan barang, belum berlanjut ke proses hukum pada para pengedar maupun penjual.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Bikin Pusing, Pemerintah Bakal Asingkan Imigran Gelap di Pulau Khusus
- Pertamina Dumai Diminta Presuasif Atasi Sengeketa Lahan di Bunga Tanjung
- 'Ceramahi' Jajaran Kemenkum dan HAM Riau,
Menteri Yosanna Ingatkan PNS Harus Melayani

- Pekerja Pemborong PT. MAS Bengkalis Tewas Tenggelam di Kanal
- Kapal Barang Tenggelam di Sungai Siak, Nihil Korban Jiwa
- Empat Kawanan Maling Motor Ditembak Polisi di Mandau
- Kasus Korupsi Penyertaan Modal PT. BLJ Bengkalis,
Konsistensi versus "Asap Hitam" di Negeri Kaya



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.89.79.183
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com