Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 27 Juli 2016 21:40
Bersumber dari Dana DMIJ,
Dandim Tinjau Pembangunan Pos Keamanan Terpadu di Dua Kecamatan


Rabu, 27 Juli 2016 21:33
Rumah Warga Kepenuhan Rohul Ludes Terbakar, Diduga Akibat Arus Pendek

Rabu, 27 Juli 2016 20:30
Gerai Bono Andalan Solusi Kembangkan UMKM

Rabu, 27 Juli 2016 19:57
Pustu Teratak Buluh Kampar Berikan Layanan KB Gratis

Rabu, 27 Juli 2016 19:43
Bupati Siak Lepas Peserta Lomba Kadarkum Tingkat Nasional ke Jakarta

Rabu, 27 Juli 2016 19:33
Duo Zul Kandidat Ketua DPD KNPI Rohul, Tiga Balon Tak Lolos Verifikasi

Rabu, 27 Juli 2016 19:25
Terpanggil Bantu Masyarakat,
Politisi Andi Rusli Siapkan Dua Mobil dan Speedboat Pribadi sebagai Ambulance




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 27 April 2013 16:02
Penertiban Galian C Tunggu Perwako

Meksipun terus disorot negatif, namun Pemko belum menertibkan usaha galian C. Walikota Firdaus berjanji mengeluarkan Perwako terlebih dahulu.

Riauterkini-PEKANBARU-Banyaknya aktifitas Galian C di kota Pekanbaru telah menjadi sorotan utama dalam rapat Muspida pemerintah kota Pekanbaru, namun hingga kita upaya penertibannya masih sebatas pada himbauan dan himbauan saja. Padahal dampak yang ditimbulkan aktivitas tersebut telah jelas merusak pada lingkungan.

Menanggapi hal tersebut, Walikota Pekanbaru tidak menampik hal tersebut, dan Ia mengatakan bahwa ada dua jenis bantuk aktivitas galian C di kota Pekanbaru yaitu bentuk pematangan lahan dan penambangan pasir.

"Jika pematangan lahan itu tidak menimbulkan efek dan tinggal kita tertipkan saja, namun untuk penambangan pasir ini sangat berdampak pada kelestarian lingkungan dan inilah yang harus kita jaga," ungap Walikota Pekanbaru Firdaus MT di Pekanbaru, Ahad (27/04/2013).

Melihat wilayah dan kondisi kota Pekanbaru, Dirinya menyatakan secara tegas bahwa tidak ada ruang dan tempat untuk aktifitas galian C di kota Pekanbaru. Maka dari itu secepatnya Pemko akan membentuk tim yustisi untuk penertiban-penertiban Galian C tersebut.

"Kita akan buat regulasi semacam Perwako, setelah itu kita akan lakukan penertiban," katanya.

"Ingat kepada pengusaha-pengusaha galian C sebelum tim ini terbentuk segeralah hentikan aktivitas tersebut. Pasalnya ini hanya memberikan keuntungan pada segelintir kelompok saja dan sangat merugikan masyarakat banyak,"tutupnya.***(




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Putusan Kasasi, Mantan Kadishub Dumai Divonis MA 6 Tahun Penjara
- Hasil Audit BPKP Molor, Penyelidikan Dugaan Korupsi Proyek Bioethanol ’Mandeg’
- Dua Pelaku Curanmor di Pulau Rupat Ditangkap Polisi Rohul
- Perkara Penganiayaan oleh Caca Gurning,
Telah Ingkrah, Jaksa Tak Kunjung Eksekusi

- Bawa Air Softgun, Warga Asal Medan Diperiksa Polisi di Rohul
- Polda Riau Stop Kasus Pemalsuan Tandatangan untuk Bayar Proyek Jembatan Kelakap di Siak
- Guru Bantu di Rohul Kena Jambret, Tas Berisi Uang Rp20 Juta Dibawa Kabur


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.198.237.87
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com