Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Selasa, 17 Oktober 2017 23:15
Perkenalkan Mata Uang Digital,
Bitconnect Berikan Seminar Edukasi Gratis di Pekanbaru


Selasa, 17 Oktober 2017 22:10
Hentikan Operasi Pabrik Batu Bata,
Dewan Minta Camat Bantan Kaji Ulang Kebijakannya


Selasa, 17 Oktober 2017 21:22
Satpol PP Pekanbaru Tertibkan Reklame Ilegal di Jalan Soekarno Hatta

Selasa, 17 Oktober 2017 20:38
Permintaan CPO Naik,  Harga TBS di Riau Pekan Ini Ikut Naik

Selasa, 17 Oktober 2017 20:37
Penyebab Proyek PL di PUPR Kuansing Batal Dilaksanakan

Selasa, 17 Oktober 2017 19:58
Buka MTQ XVI Tingkat Kabupaten,
Bupati Kuansing Ajak Warga Hidupkan Magrib Mengaji


Selasa, 17 Oktober 2017 19:52
Menuju Porprov Riau 2017, Kontingen Meranti Berangkat Naik KM Jelatik

Selasa, 17 Oktober 2017 19:17
Bahas Perdagangan Lintas Batas, Bupati Meranti Rapat Bersama DPD RI

Selasa, 17 Oktober 2017 19:07
Kapolresta Pekanbaru Periksa Puluhan Senpi Laras Panjang Sabhara

Selasa, 17 Oktober 2017 19:03
Sidang KKEP Polri, Tiga Personil Polres Meranti di Pecat Tidak Dengan Hormat

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Senin, 22 April 2013 14:31
2013, Kejari Rohul Terima 150 SPDP Perkara Pidum dari Kepolisian

Selama tahun 2013, Polres Rohul telah kirimkan 150 SPDP ke Kejari. Sebanyak 137 perkara yang telah P21 dan dilimpahkan ke PN Pasirpangaraian.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Terhitung Januari sampai pertengahan April 2013, pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Pasirpangaraian terima 150 Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dari Polres Rokan Hulu dan Polsek jajarannya.

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Kejari Pasirpangaraian, Sugiyatno, dikonfirmasi melalui Kepala Seksi Pidana Umum (Pidum) Kejari, Andre, mengungkapkan, dari 150 SPDP itu, sudah 137 perkara yang telah P21 dan dilimpahkan ke Pengadilan Negeri (PN) Pasirpangaraian.

Sebanyak 137 ini sudah termasuk perkara akhir 2012 lalu yang baru dilimpahkan Kejari ke PN Pasirpangaraian pada awal 2013 dan sekitar 100 perkara sudah memasuki tahap persidangan dan sebagian sudah putusan.

"Sisanya tidak bisa disetarakan, pasalnya pelimpahan baru kita lakukan setelah semua berkas perkara benar-benar lengkap," terang Andre kepada riauterkinicom di Pasirpangaraian, Senin (22/4/13).

Andre mengaku dibandingkan perkara 2012, perkara Pidum tahun ini lebih tinggi. Tahun lalu saja, hanya tangani sekitar 400 perkara, sementara sampai April tahun ini sebanyak 150 perkara sudah diterima Kejari Pasirpangaraian.

Kasus Pidum tahun ini, ujar Andre, masih didominasi kasus pencurian yakni perkara pencurian kelapa sawit. Menyusul perkara Narkotika, perjudian, dan kasus perlindungan anak.***(zal)



loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Kapolresta Pekanbaru Periksa Puluhan Senpi Laras Panjang Sabhara
- Ops Bina Kusuma Siak 2017,
Satnarkoba Polres Bengkalis Sita Belasan Botol Miras

- Kejari Pekanbaru Terima Berkas dan Tersangka Kasus Saracen
- KLHK Bingung Ditanyak Izin Operasional RAPP Dicabut
- Gugat Kejati Riau, Dua Terdakwa Lampu PJR Pekanbaru Serahkan Nota Praperadilan
- Napi dan Pengujung Wanita Tertangkap Basah Pesta Sabu di Sel Lapas Bengkalis
- Diduga Akan Menjual Sabu-sabu,
Polres Siak Tangkap Seorang Pemuda Warga Dayun



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 107.22.126.144
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com