Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Selasa, 31 Mei 2016 23:11
Gubri Kunjungi Bupati Inhil di RS Awal Bros

Selasa, 31 Mei 2016 22:37
Saksikan Pelantikan Lira Riau,
Gubri: Jangan Hanya Mengawasi tapi Berikan Sumbangsih Pemikiran


Selasa, 31 Mei 2016 22:04
Serapan APBD Rendah,
Bupati Bengkalis Deadline SKPD Dua Bulan Tuntaskan Lelang


Selasa, 31 Mei 2016 21:27
Diiringi Kader Berseragam Biru,
Noviwaldy Jusman Daftarkan Diri ke Demokrat sebagai Bakal Calon Walikota Pekanbaru


Selasa, 31 Mei 2016 21:19
BPBD Rohul Dukung Wacana Restorasi Lahan Gambut

Selasa, 31 Mei 2016 20:13
Walikota Firdaus Temu Ramah dengan Petani se-Pekanbaru di UPTB Rumbai

Selasa, 31 Mei 2016 20:02
DPR Setujui Anggota Dewan Mundur dari Jabatan Bila Ikut Pilkada



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 16 April 2013 06:30
Dua Terdakwa Kasus Kredit Macet BRK Divonis 4 Tahun

Majelis Hakim Pengadilan Tipikor PN Pekanbaru menilai dua terdakwa kredit macet Bank Riau Kepri bersalah. Vonis hukuman 4 tahun penjara dijatuhkan.

Riauterkini-PEKANBARU-Dua terdakwa kasus kredit macet di Bank Riau Kepri (BRK), Yumadris, mantan Kepala Cabang BRK Batam, dan Buchari Arrahim, mantan Direktur Pemasaran BRK. Akhirnya divonis bersalah oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor, Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru.

Sidang putusan yang dibacakan majelis hakim yang diketuai Krosbin L Gaol SH, pada Senin (15/4/13) malam itu, keduanya divonis 4 tahun kurungan penjara. Selain itu, majelis hakim juga mewajibkan terdakwa membayar denda sebesar Rp 300 juta atau subsider selama 1 bulan,

" Atas perbuatan terdakwa yang terbukti melanggar Pasal 2 ayat 1 jo pasal 18 Undang Undang No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah UU No 20 tahun 2001. Terdakwa dijatuhi hukuman selama 4 tahun penjara, dan denda sebesar Rp 300 juta atau subsider selama 1 bulan kurungan," terang Krosbin.

Amar putusan majelis hakim tersebut, sudah berdasarkan segala pertimbangan pertimbangan. Baik yang meringankan maupun yang memberatkan.

Usai majelis hakim membacakan amar putusannya, kedua terdakwa menyatakan pikir pikir atas putusan vonis hakim tersebut.

Sementara itu usai persidangan. Wira, pihak keluarga terdakwa, sangat yakin jika Buchori dan Yumidris tidak bersalah dan tidak melakukan tindak pidana korupsi. Mereka berdua murni hanya tugas.

" Saya yakin paman saya, Buchori tidak bersalah dalam perkara ini. Beliau hanya menjalankan tugas yang semata mata untuk menyelamatkan kondisi Bank Riau Kepri," tuturnya.

Seperti diketahui, putusan vonis terdakwa ini lebih ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Oka Regina SH, yang menuntut terdakwa selama 6 tahun penjara. Karena melanggar Pasal 2 ayat 1 jo pasal 18 Undang Undang No 31 tahun 1999, sebagaimana diubah UU No 20 tahun 2001.

Selain itu, keduanya juga dikenakan denda sebesar Rp 500 juta, atau subsider selama 3 bulan penjara. Atas pemberian kredit Rp35,2 miliar ke Arya Wijaya, Dirut PT Saras, yang berujung kredit macet.***(har)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Diduga Tak Kantongi Izin, Satpol PP Siak Surati Pengelola‎ Karaoke Box di Perawang
- Temuan Uang Palsu di BI Meningkat
- Oknum Polisi Bunuh Istri di Rohul Divonis 16 Tahun Penjara
- Dipengaruhi Nonton Film Porno,
Siswa SMK di Siak Pegang Kelamin Dua Siswi SD

- Korban Pengeroyokan OTK di Pawan, Rohul Diduga Salah Sasaran
- Razia Penumbar di Bengkalis, Petugas Tilang 7 Kendaraan Angkutan
- Sepanjang 2016,
23 Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak Terjadi di Mandau, Bengkalis



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 23.20.239.237
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com