Untitled Document
Kamis, 2 Zulqaidah 1435 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 27 Agustus 2014 21:53
Putri Tokoh Riau Laporkan Dugaan Pencabulan HAM ke Mabes Polri

Rabu, 27 Agustus 2014 21:01
Kekurangan Tenaga Penyidik, Inspektorat Riau Gandeng BPKP

Rabu, 27 Agustus 2014 20:59
Kerjasama UR dan Disdukcapil Rohul Lahirkan Akte Gratis untuk 20 Anak di Ujungbatu

Rabu, 27 Agustus 2014 20:57
Pengungkapan Tindak Pidana Lahgun Narkoba di Bengkalis Menurun

Rabu, 27 Agustus 2014 20:55
TP PKK Inhil Ikuti Pembukaan Jambore Kader PKK Nasional

Rabu, 27 Agustus 2014 20:38
547 CJH Kampar Dilepas Bupati Kampar

Rabu, 27 Agustus 2014 20:07
Tony Hidayat Rangkap Jabatan di DPRD Riau dan DPRD Kampar



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 15 April 2013 13:28
Insiden Pengejaran Maling Sawit,
Balita Asal Bengkalis Tertembus Peluru Nyasar Polisi


Seorang balita berusia 4 tahun harus dirawat intensif. Ia tertembus peluru nyasar aparat kepolisian yang sedang mengejar maling buah kelapa sawit di Pinggir, Bengkalis.

Riauterkini-PEKANBARU-Seorang bocah bernama Rendi (4), warga Desa Pinggir, Kecamatan Pinggir terkena peluru nyasar dari BKO Brimobda Riau yang melakukan pengejaran terhadap maling ("ninja") sawit di areal perusahaan PT Adei Plantations.

Saat ini korban tengah dirawat intensif di RS Bhayangkara Polda Riau di Pekanbaru.

Paman korban, Nitra (32) yang dijumpai wartawan di RS Bhayangkara, Senin (15/4/13), menyebutkan keponakannya itu kena tembakan kemarin sekira pukul 11.00 WIB.

"Saat itu korban dibawa oleh ayahnya yang akan memotong karet di areal perkebuban milik PT Adei. Pada waktu bersamaan petugas sedang melakukan pengejaran terhadap maling sawit," tuturnya.

Peluru nyasar itu, imbuh Nitra, mengenai bahu kiri korban. Korban langsung dibawa ke RS Bhayangkara Polda Riau.

Hingga berita ini diturunkan belum ada keterangan resmi dari pihak kepolisian.

Semantara dari pantauan riauterkini di RS Bhayangkara, kondisi korban sudah membaik. Bahu korban terlihat diperban sedangkan tangannya dipasang slang infus.***(son)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Polisi siluman
Senpi di letuskan krna si "maling" ga bs di "86" kan oleh Polisi...... akhirnya dpt mslah deh tu Polisi... Emang uda bobrok Citra Polisi

Pijon
seharusnya di usut secara hukum ,mau peluru nyar kek namanya ,itu udah pelanggaran , kalau sempat meninggal dunia


Berita Hukum lainnya..........
- Putri Tokoh Riau Laporkan Dugaan Pencabulan HAM ke Mabes Polri
- Pengungkapan Tindak Pidana Lahgun Narkoba di Bengkalis Menurun
- Sopir Colt Diesel Melarikan Diri,
Penjual Es Dawet Tewas Ditabrak di Baganbatu, Rohil,

- FBI Minta Aparat Usut Pencatutan Nama PWRI Dumai
- Diduga Korupsi Dana Posyandu, Anggota DPRD Dumai Terpilih Dipolisikan
- Cegah Penculikan Anak, Polres Dumai Koordinasi dengan Sekolah
- HMI Pekanbaru Minta Kejati Riau Usut Dugaan Korupsi di PTPN V


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.205.97.173
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com