Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Sabtu, 21 Oktober 2017 15:14
Waspada akan Diabetes Mellitus, Prodia Gelar Seminar Dokter

Sabtu, 21 Oktober 2017 14:42
5 Bulan Tak Terima Gaji, Honorer di Duri Mulai Galau

Sabtu, 21 Oktober 2017 13:48
Liga Dangdut Indonesia, 5 Remaja Riau Berlaga di Kancah Nasional

Sabtu, 21 Oktober 2017 13:20
Warga Kopah, Kuansing Nyaris Tewas Ditembak Maling Kerbau

Sabtu, 21 Oktober 2017 13:14
Pemred Riauterkini.com Terpilih Pimpin AMSI Wilayah Riau

Sabtu, 21 Oktober 2017 12:31
Simpan Sabu di Botol Permen, Warga Bathin Solapan, Bengkalis Ditangkap Polisi

Sabtu, 21 Oktober 2017 12:02
Oktober 2017, Realisasi PADi Bapenda Pekanbaru Tembus Rp 375 Miliyar

Sabtu, 21 Oktober 2017 07:34
Waka DPRD Riau Bantu Murid Nunggak SPP dan Dikeluarkan Sekolah

Sabtu, 21 Oktober 2017 07:26
Pemuda Ujung Batu, Rohul Taja Turnamen Futsam Peringati Sumpah Pemuda

Jum’at, 20 Oktober 2017 22:12
DPP PDIP Benarkan SK Usung M Harris-Yopi Ariyanto di Pilgubri 2018

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Selasa, 9 April 2013 17:42
Menelisik Keberadaan 'Ayam Kampus' di Pekanbaru

Prostitusi atau pelacuran di Pekanbaru adalah fakta yang tak terbantahkan keberadaannya. Termasuk aktivitas 'ayam kampus'. Pasti adanya!

Riauterkini- Menelusuri dunia malam dan kehidupan remang-remang Kota Pekanbaru selalu tak lepas dari bisnis esek-esek. Prostitusi atau bahasa kasarnya pelacuran! Baik yang terselubung maupun yang terang-terangan, meskipun tetap saja diklamufasekan dengan berbagai dalih.

Lokalisasi pelacuran Teleju memang sudah tinggal sejarah. Tetapi lembar nista Kota Bertuah tidak otomatis tertutup rapat. Justru halaman-halaman buram baru terbuka merata. Tersebar di hampir semua kawasan kota. Menjamurnya tempat hiburan malam dan panti pijat menjadi indikasi bisnis lendir di kota ini tak pernah ada matinya.

Mencari perempuan bisa pakai atau Bispak bukan perkara susah di Pekanbaru. Asal mau, banyak jalan menuju lembah dosa. Sebutlah Komplek Perumahan Jondul atau mampirlah ke beberapa panti pijat. Mudah saja mendapatkan pelayanan plus pemuas birahi.

Prostitusi awam untuk konsumsi kelas menengah ke bawah memang meriah di Pekanbaru. Mudah dan banyak yang murah. Bisa terjadi kapan saja. Tak harus menunggu malam. Siang bolong pun sering Satpol PP menangkap pasangan mesum.

Desakan arus bawah (baca syahwat) faktanya tak hanya monopoli kaum menengah ke bawah, tetapi juga menjadi hasrat kaum eksekutif, seperti pengusaha, pejabat dan wakil rakyat. Mereka juga menginginkan penyaluran. Kelompok inilah yang menjadi incaran pemain bisnis seks kelas atas.

Hukum ekonomi pasar berbicara. Ada harga ada kualitas. Bagi kelompok penikmat seks high class harga tak menjadi masalah. Yang penting 'barang' jaminan mutu. Muda, cantik, seksi dan berkelas.

Wanita muda, canti dan seksi mungkin banyak yang terjun ke dunia prostitusi, namun tidak banyak yang kemudian masuk kategori berkelas, karena bukan mahasiswi yang sedang menuntut ilmu di perguruan tinggi.

Sebagaimana di kota-kota besar di Indonesia, kelompok wanita Bispak berkelas karena statusnya mahasiswi atau lebih lazim disebut 'Ayam Kampus' juga banyak terdapat di Pekanbaru. Jumlahnya tak terhitung dan tersebar di hampir seluruh kawasan Kota Bertuah.

"Sebanyak mahasiswi baik, banyak juga yang seperti saya ini, Bang," ujar Melati (23), seorang mahasiswi sebuah perguruan tinggi ternama di Pekanbaru yang 'nyambi' menjajakan diri kepada riauterkinicom di sebuah tempat kost belum lama ini.

Menurut Melati yang dipastikan merupakan salah seorang 'ayam kampus' di Pekanbaru, karena menunjukkan Kartu Tanda Mahasiswa (KTM)-nya, asal teman seprofesinya tak dimonopoli satu kampus, melainkan hampir semua kampus perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta, baik umum maupun berlebel agama, 'melahirkan' wanita 'sumbu pendek'. Tak pikir panjang demi mendapatkan uang dan kepuasan hidup sesaat.

Untuk menelisik keidupan 'ayam kampus' di Pekanbaru, redaksi riauterkinicom telah melakukan penelusuran. Hasilnya, disajikan dalam bentuk tulisan bersambung. Dimulai dari berita ini.***(red/bersambung)



loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Warga Kopah, Kuansing Nyaris Tewas Ditembak Maling Kerbau
- Simpan Sabu di Botol Permen, Warga Bathin Solapan, Bengkalis Ditangkap Polisi
- Leher Terlilit Lakban,
Mayat Pria di Parkiran Bandara SSK II Pekanbaru Gegerkan Warga

- Minta Uang Rp14 Juta ke Korban,
3 Oknum Penyidik Polres Pelalawan Dilaporkan ke Wasidik

- Pungli Terhadap Tahanan, Mantan Kepala Pengamanan Rutan Sialang Bungkuk Segera Diadili
- Tersulut Api Pembakaran Arang,
Tubuh Karyawati Salon di Labuh Baru Barat Pekanbaru Hangus Terbakar

- Jaksa Langsung Banding,
Tiga Oknum Lurah Pemalsu Surat Tanah Divonis 10 Bulan Penjara



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.80.10.56
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com