Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 25 April 2018 09:15
Sambutan Tertulis Mendagri di Hari Otda, Ingatkan ASN Netral

Rabu, 25 April 2018 06:52
Pengurus PC PMII Kota Pekanbaru Priode 2018-2019 Dilantik

Rabu, 25 April 2018 06:49
Warga Kuansing Adukan Pencemaran Sungai oleh Empat Perusahaan ke DPRD Riau

Selasa, 24 April 2018 22:31
Jualbelikan Pupuk Subsidi di Luar Wilayah, Agen Pupuk di Sei Kumango Ditangkap Polres Rohul

Selasa, 24 April 2018 22:28
Sekda: Tahun Ini TPP Pemkab Bengkalis Tidak Dirasionalisasi

Selasa, 24 April 2018 22:24
Pesta Narkoba, 2 Warga Pasirpangaraian Diciduk Polisi Rohul

Selasa, 24 April 2018 22:20
Gendong' Sabu 2,9 Kg di Pinggir, Bengkalis,
1 Terdakwa Divonis Seumur Hidup dan 3 Terdakwa 19 Tahun Penjara


Selasa, 24 April 2018 21:26
Program Rp1 Miliar Per Desa LE-Hardianto Mendapat Atensi Masyarakat

Selasa, 24 April 2018 21:21
Begini Cara Pasangan Firdaus-Rusli Atasi Pengangguran di Duri

Selasa, 24 April 2018 21:16
DPT Riau 2018 Sebanyak 3.622.488 Pemilih

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 9 April 2013 17:42
Menelisik Keberadaan 'Ayam Kampus' di Pekanbaru

Prostitusi atau pelacuran di Pekanbaru adalah fakta yang tak terbantahkan keberadaannya. Termasuk aktivitas 'ayam kampus'. Pasti adanya!

Riauterkini- Menelusuri dunia malam dan kehidupan remang-remang Kota Pekanbaru selalu tak lepas dari bisnis esek-esek. Prostitusi atau bahasa kasarnya pelacuran! Baik yang terselubung maupun yang terang-terangan, meskipun tetap saja diklamufasekan dengan berbagai dalih.

Lokalisasi pelacuran Teleju memang sudah tinggal sejarah. Tetapi lembar nista Kota Bertuah tidak otomatis tertutup rapat. Justru halaman-halaman buram baru terbuka merata. Tersebar di hampir semua kawasan kota. Menjamurnya tempat hiburan malam dan panti pijat menjadi indikasi bisnis lendir di kota ini tak pernah ada matinya.

Mencari perempuan bisa pakai atau Bispak bukan perkara susah di Pekanbaru. Asal mau, banyak jalan menuju lembah dosa. Sebutlah Komplek Perumahan Jondul atau mampirlah ke beberapa panti pijat. Mudah saja mendapatkan pelayanan plus pemuas birahi.

Prostitusi awam untuk konsumsi kelas menengah ke bawah memang meriah di Pekanbaru. Mudah dan banyak yang murah. Bisa terjadi kapan saja. Tak harus menunggu malam. Siang bolong pun sering Satpol PP menangkap pasangan mesum.

Desakan arus bawah (baca syahwat) faktanya tak hanya monopoli kaum menengah ke bawah, tetapi juga menjadi hasrat kaum eksekutif, seperti pengusaha, pejabat dan wakil rakyat. Mereka juga menginginkan penyaluran. Kelompok inilah yang menjadi incaran pemain bisnis seks kelas atas.

Hukum ekonomi pasar berbicara. Ada harga ada kualitas. Bagi kelompok penikmat seks high class harga tak menjadi masalah. Yang penting 'barang' jaminan mutu. Muda, cantik, seksi dan berkelas.

Wanita muda, canti dan seksi mungkin banyak yang terjun ke dunia prostitusi, namun tidak banyak yang kemudian masuk kategori berkelas, karena bukan mahasiswi yang sedang menuntut ilmu di perguruan tinggi.

Sebagaimana di kota-kota besar di Indonesia, kelompok wanita Bispak berkelas karena statusnya mahasiswi atau lebih lazim disebut 'Ayam Kampus' juga banyak terdapat di Pekanbaru. Jumlahnya tak terhitung dan tersebar di hampir seluruh kawasan Kota Bertuah.

"Sebanyak mahasiswi baik, banyak juga yang seperti saya ini, Bang," ujar Melati (23), seorang mahasiswi sebuah perguruan tinggi ternama di Pekanbaru yang 'nyambi' menjajakan diri kepada riauterkinicom di sebuah tempat kost belum lama ini.

Menurut Melati yang dipastikan merupakan salah seorang 'ayam kampus' di Pekanbaru, karena menunjukkan Kartu Tanda Mahasiswa (KTM)-nya, asal teman seprofesinya tak dimonopoli satu kampus, melainkan hampir semua kampus perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta, baik umum maupun berlebel agama, 'melahirkan' wanita 'sumbu pendek'. Tak pikir panjang demi mendapatkan uang dan kepuasan hidup sesaat.

Untuk menelisik keidupan 'ayam kampus' di Pekanbaru, redaksi riauterkinicom telah melakukan penelusuran. Hasilnya, disajikan dalam bentuk tulisan bersambung. Dimulai dari berita ini.***(red/bersambung)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Jualbelikan Pupuk Subsidi di Luar Wilayah, Agen Pupuk di Sei Kumango Ditangkap Polres Rohul
- Pesta Narkoba, 2 Warga Pasirpangaraian Diciduk Polisi Rohul
- Gendong' Sabu 2,9 Kg di Pinggir, Bengkalis,
1 Terdakwa Divonis Seumur Hidup dan 3 Terdakwa 19 Tahun Penjara

- Supervisi Operasi Mantap Praja Muara Takus ke Polsek Gaung, Inhil
- Enam Terdakwa Minta Bebas Korupsi Manipulasi Penerbitan SHM Tesso Nilo, Kampar
-
- Korupsi Dana Karlahut, Jaksa Tahan Tiga Pejabat Pemko Dumai
- Material Plat Mencukupi,
Satlantas Polres Bengkalis Tegaskan Pengambilan TNKB Gratis

- Pesta Ganja, Empat Pemuda di Inhu Ditangkap Polisi
- Karyawan PT SSR di Inhu Ditemukan Tewas Membusuk di Mess Perusahaan
- Jadi 'Toke' Togel, 'Imam Vihara' dan Seorang Warga Bengkalis Ditangkap Polisi
- Satu Napi, Polres Inhil Tangkap Dua Pengedar Sabu
- Tiga Hari Menghilang Seorang Warga Inhu Ditemukan Tewas Disungai
- Korupsi SPPD Fiktif Dispenda Riau, Saksi Gugup Beberkan Pemotongan 10 Persen
- Pendemo di Kantor Gubri, Protes Rencana Pembangunan Waduk Lompatan Harimau di Rohul
- Awalnya Dikira Besi Tua,
Rupanya 2 Benda Ditemukan Karyawan PT. BIP Ujung Batu Granat Nanas

- Miliki Shabu 4 Kilogram, Teknisi Elektronik Dibekuk Polresta Pekanbaru
- Supir Sakaw, Innova Ringsek Nabrak Halte Bus di Jalan Soedirman Pekanbaru
- Rugikan Negara Rp1.7 M, Polda Riau Tetapkan Dua Tersangka Baru Korupsi di Dipenda Riau
- Lakukan Aborsi, Seorang Dukun di Inhu Ditangkap


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.166.172.33
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com