Untitled Document
Rabu, 11 Jumadil Akhir 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 1 April 2015 21:20
Pensiun Dini Dari TNI,
Taim Ingin Jadi Bupati Rohil


Rabu, 1 April 2015 21:15
Korupsi Pembibitan Atlet,
Satu Lagi PNS Dispora Siak Disidangkan


Rabu, 1 April 2015 21:07
Kadisdik Riau Buka OSN Tingkat SD/MI se Riau

Rabu, 1 April 2015 21:03
Komisi A DPRD Meranti Pantau Pesiapan Pilkades

Rabu, 1 April 2015 21:00
Penunjukan Plt DPD II Golkar,
Suparman Tak Gentar Rencana Indra Muchlis Adnan


Rabu, 1 April 2015 20:55
HUT ke 49,
Bank Riaukepri Diharapkan Lebih Mandiri


Rabu, 1 April 2015 20:49
Tak Ingin Kecolongan Laporan Kinerja,
Pemkab Rohil Kontrak 40 Tenaga Akunting




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 31 Maret 2013 12:17
Waspada! Penipu Berkedok Barang Antik Marak di Rohil

Sejumlah warga Rokan Hilir menjadi korban penipuan. Para pelaku melakukan aksi dengan berkedok perdagangan barang antik dan keramat.

Riauterkini-BAGANSIAPIAPI-Penipuan berkedok barang antik marak di Rohil. Modusnya penukaran tanah dengan barang antik tersebut.

Kondisi itu dikatakan Zakia Hada, S.Sn, M.Hum, Kasi Sejarah Kepurbakalaan dan Museum Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Rohil, Minggu (30/3/13) di Bagansiapiapi.

Pihaknya menurut Zakia sering mendapatkan informasi kalau masyarakat di Rohil banyak yang telah membeli benda antik dari sindikat dengan menukarkan tanahnya, dan barang antik itu diiming-imingi bisa dihargai mencapai Rp 4,5 miliar.

Ternyata, setelah didatangkan tim dari Museum Sang Nila Utama Pekanbaru, barang antik tersebut hanya berupa kerajinan asal Yogyakarta dan tidak berharga sama sekali.

Sementara korban telah habis harta bendanya tergiur bujuk rayu sindikat tersebut, bahkan mereka tidak segan-segan memperlihatkan harga barang antik itu dari internet sebagai salah satu cara untuk meyakinkan.

Atas kejadian tersebut, pihaknya mengingatkan masyarakat Rohil agar tidak tergiur rayuan sindikat penjualan barang antik yang menyatakan kalau barang itu bisa dijual dengan harga miliaran rupiah.

Dijelaskan, untuk bisa dilakukan pembelian barang antik atau koleksi untuk museum oleh pemerintah, harus dilakukan terlebih dahulu identifikasi dan pengujian barang antik tersebut, sampai mendatangkan tim ahli yang sudah memiliki sertifikasi pengujiannya dari Museum Nasional Jakarta. “Setelah dinyatakan oleh tim dari Museum Nasional barang tersebut memang berharga, baru bisa pemerintah daerah membelinya, kalau tidak, kami bisa masuk penjara,” katanya sama-sama mengingatkan.

Korban penipuan sindikat barang antik ini katanya tidak hanya masyarakat yang tidak berpendidikan, mereka yang sudah S2 saja bisa ditipu rayuan sindikat ini.***(nop)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Korupsi Pembibitan Atlet,
Satu Lagi PNS Dispora Siak Disidangkan

- Naik Bus Transmetro,
Satlantas Polresta Pekanbaru Berikan Penyuluhan Tertib Lalin

- Pencurian Kerbau Mulai Marak di Kuansing
- Korupsi Drainase Perkotaan Pekanbaru, Dirut PT SBKR Divonis Setahun
- Penipuan Travel Perjalanan Umroh, Direktur PT GTC Resmi Tersangka
- Kasus Pelecehan Anak-anak Meningkat, Keberadaan KPAID Rohul Dipertanyakan
- Sidang Dugaan Suap Alih Fungsi Hutan,
Bertele-tele, Suheri Tirta Buat Kesal Jaksa



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.167.177.140
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com