Untitled Document
Selasa, 26 Zulhijjah 1435 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Senin, 20 Oktober 2014 23:08
Pegawai Dipenda Duri Dirampok

Senin, 20 Oktober 2014 22:46
Porprov VIII Riau,
Hari 2, Taekwondo Sumbangkan 3 Mendali Emas untuk Pekanbaru


Senin, 20 Oktober 2014 22:22
Porprov VIII Riau,
Cabor Atletik Sumbang Dua Emas buat Inhil


Senin, 20 Oktober 2014 22:14
Fasilitas Vital,
Mobil Plat Merah Dilarang Lewat Gate 117 Duri PT. CPI


Senin, 20 Oktober 2014 20:59
Firdaus Harapkan Presiden Baru Berikan Perubahan dan Kesejahteraan

Senin, 20 Oktober 2014 20:54
Korupsi Dana Program K2I,
Tersangka Susilo Jalani Pemeriksaan Kejati Riau


Senin, 20 Oktober 2014 20:48
Perbaiki Kinerja,
Wako Pekanbaru akan Lelang Jabatan Camat




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 31 Maret 2013 12:17
Waspada! Penipu Berkedok Barang Antik Marak di Rohil

Sejumlah warga Rokan Hilir menjadi korban penipuan. Para pelaku melakukan aksi dengan berkedok perdagangan barang antik dan keramat.

Riauterkini-BAGANSIAPIAPI-Penipuan berkedok barang antik marak di Rohil. Modusnya penukaran tanah dengan barang antik tersebut.

Kondisi itu dikatakan Zakia Hada, S.Sn, M.Hum, Kasi Sejarah Kepurbakalaan dan Museum Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Rohil, Minggu (30/3/13) di Bagansiapiapi.

Pihaknya menurut Zakia sering mendapatkan informasi kalau masyarakat di Rohil banyak yang telah membeli benda antik dari sindikat dengan menukarkan tanahnya, dan barang antik itu diiming-imingi bisa dihargai mencapai Rp 4,5 miliar.

Ternyata, setelah didatangkan tim dari Museum Sang Nila Utama Pekanbaru, barang antik tersebut hanya berupa kerajinan asal Yogyakarta dan tidak berharga sama sekali.

Sementara korban telah habis harta bendanya tergiur bujuk rayu sindikat tersebut, bahkan mereka tidak segan-segan memperlihatkan harga barang antik itu dari internet sebagai salah satu cara untuk meyakinkan.

Atas kejadian tersebut, pihaknya mengingatkan masyarakat Rohil agar tidak tergiur rayuan sindikat penjualan barang antik yang menyatakan kalau barang itu bisa dijual dengan harga miliaran rupiah.

Dijelaskan, untuk bisa dilakukan pembelian barang antik atau koleksi untuk museum oleh pemerintah, harus dilakukan terlebih dahulu identifikasi dan pengujian barang antik tersebut, sampai mendatangkan tim ahli yang sudah memiliki sertifikasi pengujiannya dari Museum Nasional Jakarta. “Setelah dinyatakan oleh tim dari Museum Nasional barang tersebut memang berharga, baru bisa pemerintah daerah membelinya, kalau tidak, kami bisa masuk penjara,” katanya sama-sama mengingatkan.

Korban penipuan sindikat barang antik ini katanya tidak hanya masyarakat yang tidak berpendidikan, mereka yang sudah S2 saja bisa ditipu rayuan sindikat ini.***(nop)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Pegawai Dipenda Duri Dirampok
- Korupsi Dana Program K2I,
Tersangka Susilo Jalani Pemeriksaan Kejati Riau

- Pencuri ATM di Pekanbaru Tertangkap Warga dan Ditembak Polisi
- Korupsi Proyek Peningkatan Jalan Lukun-Sungai Tohor, Meranti,
Dua Lagi Terdakwa Dituntut Jaksa 8 tahun Penjara

- Terjatuh dari Ketinggian 7 Meter,
Pekerja Subkontraktor PT Duta Palma Tewas Mengenaskan

- Polisi Buru Pelempar Bom Molotov Rumah Petugas Rutan Dumai
- Kesimpulan Puslabfor Polda Sumut,
Kebakaran Kantor Bupati Inhil Terindikasi Disengaja



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.227.171.163
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com