Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 27 Pebruari 2017 20:35
Suparman Sebut Pekan ini Dirinya Aktif Sebagai Bupati Rohul

Senin, 27 Pebruari 2017 20:30
Pilgubri 2018, Sejumlah Balon Mulai Komunikasi dengan PDI

Senin, 27 Pebruari 2017 20:25
Eka Hospital Fasilitasi Masyarakat Tes Minat dan Bakat

Senin, 27 Pebruari 2017 20:06
Tak Kunjung Turun, Bulog Gelar OP Daging

Senin, 27 Pebruari 2017 20:05
Berkunjung ke Islamic Center Rohul,
Suparman: Saya Merasa Penjara itu Pesantren


Senin, 27 Pebruari 2017 19:55
KPK Nilai Pengawasan Internal Pemerintah di Riau Lemah

Senin, 27 Pebruari 2017 19:39
Suparman Dukung KPK dan Minta Masyarakat Rohul Bersatu

Senin, 27 Pebruari 2017 19:30
PPP Usung Rusli Effendi Jadi Balon Gubri

Senin, 27 Pebruari 2017 19:23
Telkom Persentasikan Proyek Smart Ligthing ke Pemko Dumai

Senin, 27 Pebruari 2017 19:19
6.000 Sapi di Pekanbaru Terancam Virus Jembran



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Ahad, 31 Maret 2013 12:17
Waspada! Penipu Berkedok Barang Antik Marak di Rohil

Sejumlah warga Rokan Hilir menjadi korban penipuan. Para pelaku melakukan aksi dengan berkedok perdagangan barang antik dan keramat.

Riauterkini-BAGANSIAPIAPI-Penipuan berkedok barang antik marak di Rohil. Modusnya penukaran tanah dengan barang antik tersebut.

Kondisi itu dikatakan Zakia Hada, S.Sn, M.Hum, Kasi Sejarah Kepurbakalaan dan Museum Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Rohil, Minggu (30/3/13) di Bagansiapiapi.

Pihaknya menurut Zakia sering mendapatkan informasi kalau masyarakat di Rohil banyak yang telah membeli benda antik dari sindikat dengan menukarkan tanahnya, dan barang antik itu diiming-imingi bisa dihargai mencapai Rp 4,5 miliar.

Ternyata, setelah didatangkan tim dari Museum Sang Nila Utama Pekanbaru, barang antik tersebut hanya berupa kerajinan asal Yogyakarta dan tidak berharga sama sekali.

Sementara korban telah habis harta bendanya tergiur bujuk rayu sindikat tersebut, bahkan mereka tidak segan-segan memperlihatkan harga barang antik itu dari internet sebagai salah satu cara untuk meyakinkan.

Atas kejadian tersebut, pihaknya mengingatkan masyarakat Rohil agar tidak tergiur rayuan sindikat penjualan barang antik yang menyatakan kalau barang itu bisa dijual dengan harga miliaran rupiah.

Dijelaskan, untuk bisa dilakukan pembelian barang antik atau koleksi untuk museum oleh pemerintah, harus dilakukan terlebih dahulu identifikasi dan pengujian barang antik tersebut, sampai mendatangkan tim ahli yang sudah memiliki sertifikasi pengujiannya dari Museum Nasional Jakarta. “Setelah dinyatakan oleh tim dari Museum Nasional barang tersebut memang berharga, baru bisa pemerintah daerah membelinya, kalau tidak, kami bisa masuk penjara,” katanya sama-sama mengingatkan.

Korban penipuan sindikat barang antik ini katanya tidak hanya masyarakat yang tidak berpendidikan, mereka yang sudah S2 saja bisa ditipu rayuan sindikat ini.***(nop)





Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Oknum Anggotanya Diduga Terlibat Pencurian Kerbau,
Inilah Pernyataan Danlanud TNI-AU Roesmin Nurjadin Pekanbaru

- Transaksi Sabu di Lokasi Berbeda, Empat Warga Rohil Ditangkap
- Diduga Terlibat Pencurian Kerbau,
Polres Pelalawan Amankan Oknum Anggota TNI AU

- Kritis, Pelaku Pencurian di Duri, Bengkalis Dirujuk ke Pekanbaru
- Enam Tersangka Tipikor Tanjung Mayat Meranti Dikirim ke Rutan Sialang Bungkuk Pekanbaru
- Korupsi Dana Kasbon,
Kasasi 8 Tahun Penjara, Mantan Bupati Inhu Ajukan PK

- Sampan Terbalik, Warga Pekanbaru Tewas di Sungai Kampar


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.166.80.147
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com