Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Kamis, 23 Nopember 2017 22:26
Besok, Pemkab Kuansing Serahkan KUA-PPAS RAPBD 2018 ke Dewan

Kamis, 23 Nopember 2017 22:14
Ketua DPH LAMR Pekanbaru Ditabalkan Sebagai Datuk Amanah Adat

Kamis, 23 Nopember 2017 22:07
Bawa 40 Kg Sabu dan 15.000 Ekstasi,
Dua Pemuda di Siak Dituntut Hukuman Mati


Kamis, 23 Nopember 2017 21:44
Pilkades Usai, Wabup Halim Himbau Warga Desa Bersatu Kembali

Kamis, 23 Nopember 2017 20:33
Kadisdik Dinilai Langgar Aturan ASN,
PKC PMII Riau-Kepri Kirimkan Surat ke Menteri Pendidikan RI


Kamis, 23 Nopember 2017 19:05
Fokus Antisipasi Bencana, Pemko Segera Bentuk BPBD

Kamis, 23 Nopember 2017 18:33
Gubri Buka BBGRM di Bangkinang, Kampar

Kamis, 23 Nopember 2017 18:08
Memburu Satriandi, Polresta Pekanbaru Justru Menciduk Pecatan Polisi Membawa Sabu

Kamis, 23 Nopember 2017 17:16
Jalan Rusak Parah,
Warga Rupat Sindir DPRD dan Pemkab Bengkalis dengan Pohon Pisang


Kamis, 23 Nopember 2017 16:27
Gubri Resmi Cabut Status Siaga Darurat Penanggulangan Asap

loading...



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Kamis, 21 Maret 2013 11:16
Diperas, Kontraktor Laporkan Oknum Polda Riau ke Kapolri

Seorang perwira Polda Riau dilaporkan ke Kapolri. Seorang kontraktor merasa menjadi korban pemerasannya.

Riauterkini-PEKANBARU-Direktur CV Rhaka Pratama, Syakirman melaporkan tindakan pemerasan yang dilakukan oknum anggota Polda Riau ke Kapolri, Selasa lalu (19/3/13).

Syakirman yang ditemui sejumlah wartawan di salah restoran, Kamis (21/3/13), menceritakan kronologis tindakan pemerasan yang dilakukan oleh oknum anggota Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Riau.

Awalnya, Syakirman memenuhi panggilan penyidik Ditreskrimum atas pengaduan rekan bisnisnya, Andri Putra. Ketua DPN Asosiasi Kontraktor Kontruksi Indonesia (AKSI) ini dilaporkan Andri dengan tuduhan menggelap uang proyek.

"Sebenarnya antara saya dengan Andri Putra terlibat urusan bisnis. Andri memakai perusahaan saya CV Rhaka Pratama untuk sebuah proyek. Tetapi di tangah jalan proyek itu tidak selesai. Tindakan Andri ini jelas akan merusak nama baik perusahaan saya, makanya saya ambil alih proyek tersebut," tuturnya.

Andri yang dibeking oknum penyidik Ditreskrimum terus menekan saya untuk membayarkan uang yang ia keluarkan untuk proyek tersebut. Disaksikan penyidik Ditreskrimum Aipda CA dan stafnya D, akhirnya Syakirman menyetujui membayarkan uang sebesar Rp500 juta melalui transfer Bank Mandiri, 15 Januari 2013.

"Saya pikir setelah membayarkan uang Rp500 juta kepada Andri Putra, masalah sudah selesai. Tetapi nyata tidak, saya kembali dipanggil Dirreskrimum melalui Kasubdit I Syamsul Anwar. Kasusnya tetap sama, saya dituduh menggelapkan uang proyek," tuturnya.

Andri Putra, kata Syakirman, kembali membawa oknum penyidik Polda Riau itu untuk menagih uang Rp100 juta lagi. Padahal, sesuai kontrak kerja yang ditandatangani di akte notaris, Andri Putra telah melakukan wanprestasi karena tak menyelesaikan pekerjaannya. Syakirman berpendapat kasus ini sebenarnya menjadi ranah perdata bukan pidana lagi.

Namun karena terus ditekan Andri Putra, Syakirman menyetujui permintaan itu. Tetapi anehnya, kendati sudah menyerahkan uang Rp100 juta, namun dalam kwitansi hanya ditulis Rp65 juta.

"Saat saya tanya mengapa bisa begini. Saudara Andri Putra bilang yang Rp35 juta lagi untuk oknum Polda Riau," terangnya.

Direktur Reskrimum Polda Riau Kombes Pol Diat Chardy yang dikonfirmasikan soal laporan Syakirman ini, Rabu kemarin tidak ada di kantornya. Menurut stafnya, Diat sedang sakit.

"Bapak tak masuk kantor karena sedang sakit," kata stafnya.***(son)



Berita Hukum lainnya..........
- Bawa 40 Kg Sabu dan 15.000 Ekstasi,
Dua Pemuda di Siak Dituntut Hukuman Mati

- Memburu Satriandi, Polresta Pekanbaru Justru Menciduk Pecatan Polisi Membawa Sabu
- PK Dikabulkan,
Hukuman Mantan Gubri Rusli Zainal Kembali pada Putusan PT Riau, 10 Tahun Penjara

- Hanya Penghubung dan Bukan Pemilik, PH Keberatan Kurir 40 Kg Sabu Dituntut Hukuman Mati
- Kabur dari Lapas Pekanbaru, Satriandi Dijemput oleh Dua Orang
- Polres Dumai Amankan Tiga Pelaku Pungli Sopir Tangki
- Todongkan Senpi, Satriandi si Penjahat Kakap Kasus Pembunuhan Kabur dari Lapas Pekanbaru
- Perkosa Nenek 61 Tahun, Pria di Bengkalis Dituntut 6 Tahun Penjara
- Supir Mengantuk, Mobil Avanza Seruduk Tugu Songket Pekanbaru
- Pelaku Utama Prmbunuhan Disertai Mutilasi di Rupat Divonis Hukuman Mati
- Kotban Rugi Rp117 Juta, Polresta Pekanbaru Tangkap Dua Penipu Modus Merah Delima
- Petikan Putusan MA, Johar dan Suparman Divonis 6 Tahun Penjara
- Tabrak Bocah Hingga Tewas,
Berkas Anggota DPRD Bengkalis Dilimpahkan ke Kejari

- Wabup Meranti Rela Berpanas-panas Teirma Mahasiswa Pendemo
- Pendemo Diterima DPRD Meranti, Mahasiswa Sampaikan 6 Tuntutan
- Sidang Korupsi Dana Kasda, Dua Pejabat Inhu Dituntut 1,5 Tahun Penjara
- Berdemo, Ratusan Mahasiswa Desak Bupati Meranti Cairkan Beasiswa
- Berprestasi, Sejumlah Personil Polres Inhil Diberi Penghargaan
- Kedapatan Bawa Ekstasi, Oknum ASN Kampar Diamankan di KTV Permata Pekanbaru
- Sigap Gunakan Racun Api, Toko Andalas Baja Duri Lolos dari Kebakaran


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.225.16.10
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com