Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 25 Pebruari 2018 22:01
Ditabrak Truck Balak, Anggota Damkar Mandau, Bengkalis Tewas Ditempat

Ahad, 25 Pebruari 2018 21:42
Seorang Suami di Inhu Tega Bunuh Istrinya

Ahad, 25 Pebruari 2018 19:45
LE Mulai Kampanyekan Prabowo-Cak Imin untuk Pilpres 2019

Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:48
Capella Honda Serahkan Unit PCX150 Kepada 10 Konsumen Pembeli Perdana

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:43
Ini Rencana Besar Pasangan AYO untuk Kota Dumai

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:56
KBM di Desa Koto Ranah, Mahasiswa UPP Rohul Merasa Pulang Kampung

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:53
Arminareka Perdana Berangkatkan Ratusan Jemaah Umroh Asal Rohul Maret 2018

Ahad, 25 Pebruari 2018 13:22
Puluhan Tokoh Masyarakat Tenayan Dukung dan Siap Menangkan Firdaus-Rusli

Ahad, 25 Pebruari 2018 10:19
Sudah Diikuti 1.600 Murid, Diluncurkan Didikan Subuh Quran di Bengkalis

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 21 Maret 2013 11:16
Diperas, Kontraktor Laporkan Oknum Polda Riau ke Kapolri

Seorang perwira Polda Riau dilaporkan ke Kapolri. Seorang kontraktor merasa menjadi korban pemerasannya.

Riauterkini-PEKANBARU-Direktur CV Rhaka Pratama, Syakirman melaporkan tindakan pemerasan yang dilakukan oknum anggota Polda Riau ke Kapolri, Selasa lalu (19/3/13).

Syakirman yang ditemui sejumlah wartawan di salah restoran, Kamis (21/3/13), menceritakan kronologis tindakan pemerasan yang dilakukan oleh oknum anggota Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Riau.

Awalnya, Syakirman memenuhi panggilan penyidik Ditreskrimum atas pengaduan rekan bisnisnya, Andri Putra. Ketua DPN Asosiasi Kontraktor Kontruksi Indonesia (AKSI) ini dilaporkan Andri dengan tuduhan menggelap uang proyek.

"Sebenarnya antara saya dengan Andri Putra terlibat urusan bisnis. Andri memakai perusahaan saya CV Rhaka Pratama untuk sebuah proyek. Tetapi di tangah jalan proyek itu tidak selesai. Tindakan Andri ini jelas akan merusak nama baik perusahaan saya, makanya saya ambil alih proyek tersebut," tuturnya.

Andri yang dibeking oknum penyidik Ditreskrimum terus menekan saya untuk membayarkan uang yang ia keluarkan untuk proyek tersebut. Disaksikan penyidik Ditreskrimum Aipda CA dan stafnya D, akhirnya Syakirman menyetujui membayarkan uang sebesar Rp500 juta melalui transfer Bank Mandiri, 15 Januari 2013.

"Saya pikir setelah membayarkan uang Rp500 juta kepada Andri Putra, masalah sudah selesai. Tetapi nyata tidak, saya kembali dipanggil Dirreskrimum melalui Kasubdit I Syamsul Anwar. Kasusnya tetap sama, saya dituduh menggelapkan uang proyek," tuturnya.

Andri Putra, kata Syakirman, kembali membawa oknum penyidik Polda Riau itu untuk menagih uang Rp100 juta lagi. Padahal, sesuai kontrak kerja yang ditandatangani di akte notaris, Andri Putra telah melakukan wanprestasi karena tak menyelesaikan pekerjaannya. Syakirman berpendapat kasus ini sebenarnya menjadi ranah perdata bukan pidana lagi.

Namun karena terus ditekan Andri Putra, Syakirman menyetujui permintaan itu. Tetapi anehnya, kendati sudah menyerahkan uang Rp100 juta, namun dalam kwitansi hanya ditulis Rp65 juta.

"Saat saya tanya mengapa bisa begini. Saudara Andri Putra bilang yang Rp35 juta lagi untuk oknum Polda Riau," terangnya.

Direktur Reskrimum Polda Riau Kombes Pol Diat Chardy yang dikonfirmasikan soal laporan Syakirman ini, Rabu kemarin tidak ada di kantornya. Menurut stafnya, Diat sedang sakit.

"Bapak tak masuk kantor karena sedang sakit," kata stafnya.***(son)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Ditabrak Truck Balak, Anggota Damkar Mandau, Bengkalis Tewas Ditempat
- Seorang Suami di Inhu Tega Bunuh Istrinya
- Dugaan Anak Bunuh Ayahnya di Siak,
Hasil Autopsi Korban Meninggal Karena Sakit Komplikasi

- Warga Kampung Baru Temukan Tengkorak Manusia Dalam Parit
- Miliki 68 Paket Sabu, Warga Duri Ditangkap Polisi
- Polda Riau Tetapkan Empat Tersangka Karhutla
- Minta Makan Enak tak Dituruti, Anak Sakit Jiwa di Siak Bunuh Bapaknya
- Egrek Sawit Nyangkut Kabel Listrik, Buruh PT Indosawit Tewas Kesetrum
-
- Bobol Showroom di Pekanbaru, Kawanan Maling Gondol 5 Unit Mobil Bekas
- Ikat 2 Penjaga, Kawanan Rampok Gasak Komponen Alat Berat di Bonai Darussalam
- Kalah dari PT Hutahaean di Sidang Prapid,
Tentukan Langkah Selanjutnya, Polda Riau akan Berkoordinasi dengan Kejati

- Kepergok Satpam di Stadion Utama Riau,
Seorang Juru Parkir Diciduk usai Mencuri Tiang Lampu Taman

- Kawanan Rampok Gasak Uang Rp700 Juta di Gudang Distributor PT. Perintis Ujungbatu
- Pencuri HP Ditangkap Polsek Tambusai Saat Sedang Service di Toko Ponsel
- Utamakan Keselamatan Masyarakat,
Sat Lantas Polres Pelalawan Sebar Spanduk Imbauan di Berbagai Titik

- Kantongi 8 Paket Sabu,,  Sat Narkoba Polres Siak Tangkap Terduga Pengedar
- Dishub Dumai Razia Mobil Angkut Cangkang Sawit di Terminal Barang
- Satres Narkoba Polres Kampar Ringkus Buron Bandar Sabu
- Menangkan PT PSJ Warga Pangkalan Gondai Dukung Putusan Hakim PN Pelalawan


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 50.19.34.255
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com