Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Selasa, 19 Juni 2018 19:15
Mantan Walikota Pekanbaru Herman Abdullah Ajak Masyarakat Riau Menangkan Syamsuar-Edy Nasution

Selasa, 19 Juni 2018 19:11
Lusa, SBY, Romi dan Yusril Kampanye Akbar Firdaus-Rusli di Bangkinang

Selasa, 19 Juni 2018 19:06
Empat Ruko Terbakar di Pelalawan,
Satu Keluarga Selamat dari Kobaran Api


Selasa, 19 Juni 2018 17:31
Sekdaprov dan Kepala BPBD Riau Tinjau Lokasi Longsor di Tembilahan

Selasa, 19 Juni 2018 15:11
Riset Vox Populi: Lukman Edy-Hardianto Menang Pilgub Riau

Selasa, 19 Juni 2018 13:15
Tokoh Minang Nilai Syamsuar Jauh dari Korupsi dan Sangat Paham Budaya Mereka

Selasa, 19 Juni 2018 13:10
Dinas Perhubungan RIau Siap Lancarkan Arus Balik Lebaran Lewat Darat

Selasa, 19 Juni 2018 13:05
Optimis Menang, Puluhan Ribu Saksi Siap Amankan Suara Firdaus-Rusli di TPS

Selasa, 19 Juni 2018 09:30
Lukman Edy-Hardianto Janji Perhatikan Nasib Guru Komite dan Operator Pendidikan

Senin, 18 Juni 2018 21:01
Bukit Kelok Indah Kampar Diserbu Pengunjung Selama Liburan Lebaran

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Kamis, 14 Maret 2013 14:15
Sidang Korupsi Islamic Center Pelalawan,
6 Saksi Sebut Proyek Bermasalah Sejak Perencanaan


Perkara dugaan korupsi proyek Islamic Center Pelalawan kembali disidang. Para saksi menyebutkan, bahwa proyek tersebut sudah bermasalah sejak perencanaan.

Riauterkini-PEKANBARU-Sidang dugaan korupsi pembangunan Gedung Islamic Center Kabupaten Pelalawan, dengan terdakwa Amrasul Abdullah sebagai pejabat pembuat komitmen (PPK), Ir Syahril, selaku Pengguna Anggaran, Tengku Azman, pelaksana tugas (Plt) Kepala Sub Dinas Cipta Karya, Fahran Ridwan. H Zakri, Direktur PT Langgam Sentosa (kontraktor) dan Rahman Saragih, supervisor engineer PT Wisatama Arsitek. Kembali digelar di Pengadilan Tipikor Pekanbaru, Kamis (14/3/13).

Sidang dengan agenda mendengar keterangan saksi ini, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Rully Affandi SH, menghadirkan enam saksi kepersidangan yang dipimpin Krosbin Lumban Gaol SH, selaku ketua majelis hakim.

Enam saksi yang dihadirkan, Syafrial BE (ketua lelang proyek), Mailisar Amd (pegawai Inspektorat Pelalawan), Drs Isman Effendi (PNS di Pelalawan) Nipar Sagita ST (PNS Pelalawan), Ir Hari Hariribahar (Konsultan PT Rima Siaga) dan Joni Eka Putra ST, PNS Bagian Kesejahteraan Umum Pelalawan.

Kepada majelis hakim, saksi Syafrial BE, selaku ketua panitia lelang, mengatakan, awal mula perencanaan proyek rumah ibadah ini sudah bermasalah sejak awal perencanaannya. Dimana, PT Tresing Enginering Konsultan sebagai pemenang tender perencanaan tidak melaksanakan tugas. Malahan, tugas konsultan tersebut akhirnya dilakukan oleh PT Prima Siaga.

Dijelaskan saksi, Pengguna Anggaran (PA) Proyek yaitu Syahril dan Amrasul sebagai Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) pernah mengarahkan dirinya untuk memenangkan PT Prima Siaga. Namun hal itu tidak jadi menang yang mulia. Yang menang PT Tresing Enginering.

" Pada akhirnya, saya sendiri juga tidak tahu, Kenapa PT Prima yang mengerjakan proyek tersebut," ujarnya.

Dikatakan saksi, PT Prima Siaga pernah diundang Tengku Azmun Ja'far, Mantan Bupati Pelalawan ke rumahnya untuk membicarakan proyek ini. Disana, ditampilkan gambar fisik Islamic Center berbentuk Tahap perencanaan dalam masa Tengku Azmun Ja'far.

" Hanya gambar saja yang mulia. Sedangkan gambar dikertas tidak ada. Perencanaan anggarannya juga tidak ada. Saya heran juga, kenapa PT Prima yang mengerjakan. Padahal PT Tresing Enginering yang menang," tukasnya.

Menurut saksi, proyek ini berada di bawah Dinas Pemukiman dan Prasartana Wilayah (Kimpraswil) Pelalawan. Berapa anggaran proyek dan apakah proyek ini dalam bentuk multi years, saksi juga tidak mengetahuinya.

Mendengar jawaban saksi ini, majelis hakimpun bertanya, Seharusnya, sebagai ketua lelang anda mengetahui anggarannya dan berapa lama pengerjaannya," cetus hakim.

Saksi tetap dengan jawabannya, bahwa dirinya tidak tahu. Kenapa pengerjaan bukan dilakukan oleh perusahaan pemenang tender.

Usai mendengarkan keterangan Syahrial. JPU kemudian menghadirkan saksi lainnya.

Seperti diketahui, dalam dakwaan JPU, enam terdakwa yakni, Amrasul Abdullah sebagai pejabat pembuat komitmen (PPK), Ir Syahril, selaku Pengguna Anggaran, Tengku Azman, pelaksana tugas (Plt) Kepala Sub Dinas Cipta Karya, Fahran Ridwan. H Zakri, Direktur PT Langgam Sentosa (kontraktor) dan Rahman Saragih, supervisor engineer PT Wisatama Arsitek. Dihadirkan kepersidangan, atas kasus korupsi yang telah merugikan negara sebesar Rp 7,7 miliar.

Atas perbuatannya, JPU menjeratnya dengan Pasal 2 ayat 1 junto Pasal 18 UU no 31 tahun 1999, jo Pasal 3 junto pasal 55, tentang tindak pidana korupsi dan turut serta secara bersama sama melakukan tindak pidana korupsi.***(har)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Patroli Polisi Gagalkan Perampokan Mesin ATM di Pekanbaru
- Geger, Sesosok Mayat Ditemukan di Pelabuhan Nelayan di Bengkalis
- Kapal Pompong Terbalik, Satu Keluarga Nyaris Tenggelam di Selat Bengkalis
- Diduga Konsleting Listrik, Satu Rumah di Bengkalis Terbakar
- Kebakaran di Kotabaru, Inhil Ludeskan 57 Toko dan Rumah
- Kebakaran Saat Idul Fitri Ludeskan Puluhan Rumah di Kotabaru, Inhil
- Lebaran Aman, Polisi di Bengkalis Sambangi Rumah Ditinggal Mudik
- Diduga Sarang Pungli, Pos TLLK di Lintas Riau-Sumbar Dibongkar Polres Kampar
- Curi Komponen Alat Berat, Pria Ini Diringkus Polsek Tapung Hulu
- Yamaha V-Ixion Pemudik Terjun ke Sungai di Tambusai, 2 Korban Luka
- Belasan Kios di Pasar Logar, Kuansing Ludes Terbakar
- Gara-gara Marah Pacar Digoda, Pemuda Tembilahan Hulu Ini Dibacok
- Pedoman bagi Pengguna Jalan Saat Mudik,
Polres Kampar Terbitkan Buku Panduan Jalur Lintas Barat

- Sepekan sebelum dan Sesudah Pilgubri, Seluruh Tempat Hiburan di BS, Bengkalis Wajib Tutup
- Bea Cukai Dumai Amankan 5 Kilogram Sabu Tak Bertuan
- Waktu Kadaluarsa, PN Bengkalis Vonis Bebas Legislator dan Ajudannya dari Dugaan Politik Uang
- Pengadilan Tinggi Riau Kuatkan Putusan PN,
Palsukan Surat Tanah, Poniman Tetap Dihukum 1,5 Tahun Penjara

- Dugaan Politik Uang Legislator Bengkalis,
Sampaikan Replik Pembelaan, JPU Tetap pada Tuntutan

- Berbelit Berikan Keterangan,
Mantan Ketua DPRD Terancam Tersangka Keterangan Palsu dan TPPU

- Sidang Dugaan Politik Uang Legislator Bengkalis,
Sidang Lanjutan, JPU Akan Bacakan Replik Malam Ini



Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com