Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 27 Mei 2018 22:29
Prosesi Pelantikan Hingga Sahur,
Yayasan Matankari Fokus Percepatan Pembangunan Balai Adat Andiko dan Museum


Ahad, 27 Mei 2018 22:19
Terpilih Defenitif, Rinaldi Resmi Pimpin Kepengurusan DPW PSI Riau

Ahad, 27 Mei 2018 22:11
Safari Ramadhan,
Legislator Pekanbaru Ini Gelar Bukber dengan Jamaah Masjid Al Hasan, Tampan


Ahad, 27 Mei 2018 21:36
Buka Puasa Bersama LBDH,
Warga Parit 13: Wardan Sangat Responsif dengan Aspirasi Kami


Ahad, 27 Mei 2018 21:32
T Zulmizan: Masyarakat 11 Kabupaten/Kota di Riau Iri dengan Siak

Ahad, 27 Mei 2018 21:25
Gelar Baksos, IKA SMP GB 95 Duri Berbagi Takjil ke Warga dan Panti Asuhan

Ahad, 27 Mei 2018 20:58
Gerebek Warung di Surau Gading,
5 Penjudi Song di Rambah Samo Diciduk Tim Buser Polres Rohul


Ahad, 27 Mei 2018 20:43
Survei Firdaus-Rusli Teratas,
Azis Zaenal Minta Kader PPP Kawal Hingga Hari Pencoblosan


Ahad, 27 Mei 2018 20:34
5000-an Buruh Ivo Mas Tunggal di Kandis Siap Menangkan Cagubri Syam-Edy

Ahad, 27 Mei 2018 20:30
Dukungan Terhadap Firdaus-Rusli Menguat di Rohul

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Selasa, 5 Maret 2013 20:25
Mantan Kacab BPD Riau di Batam Saksi Mahkota Sidang Dugaan Kredit Macet

Sidang perkara dugaan kredit macet Bank Riau Kepri berlanjut. Mantan Kacab BPD Riau Batam dihadirkan sebagai saksi mahkota.

Riauterkini-PEKANBARU-Mantan Kepala Cabang (Kacab) Bank Pembangunan Daerah (BPD) Riau cabang Batam, Yumadris menjadi saksi kasus kredit macet senilai Rp35,2 miliar, pada sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, Selasa (5/3/13).

Keterangan Yumadris ini meringankan terdakwa Buchari Arahim, mantan Direktur Pemasaran BPD Riau. Karena Yumadris dihadirkan jaksa penuntut umum (JPU) Oka Regina SH sebagai saksi mahkota.

Dalam kesaksiannya Yumadris mengatakan, dirinya menjadi Kepala Cabang BPD Batam yang telah berganti nama jadi Bank Riau Kepri pada tahun 2002-2006. Menurutnya, bila kredit di atas batas wewenang cabang maka harus dilaporkan ke kantor pusat di Pekanbaru.

Dihadapan majelis hakim yang diketuai Krosbin Lumban Gaol SH. Yumadris menjelaskan awal mula terjadinya kredit macet ini, dirinya dikenalkan dengan Direktur PT Saras Perkasa, Arya Wijaya, pada Maret 2003 oleh Direktur Utama, Zulkifli Thalib. Saat itu, Arya menyatakan akan mentake over pembangunan mal dan toko di Batam.

" Take over itu untuk menyelamatkan kredit sebelumnya dari PT Karya Wika. Saat dikenalnya, perusahaan milik Arya baru berdiri dan dia mengajukan kredit Rp35,2 miliar," ucapnya.

Untuk melancarkan kredit, kata Yumadris, harus ada notice keuangan dari PT Saras. Namun notice tidak bisa dilakukan karena belum ada sebagian data keuangan karena PT Saras baru berdiri. Hal itu dilaporkan ke Direktur Utama dan Yumadris diperintahkan datang ke Pekanbaru.

" Saya pergi bersama Muswanto pada tanggal 4 Juli 2003 ke Pekanbaru. Dirut lalu memerintahkan Syahrul buat notice, padahal itu sebenarnya kewajiban cabang. Notice itu ditandatangani Muswanto dengan sepengetahuan saya," ungkapnya lagi.

Selanjutnya, Yumadris menyatakan, syarat yang diajukan PT Saras untuk memperoleh kredit belum terpenuhi. Di antaranya neraca keuangan.

" Padahal itu adalah syarat mutlak. Minimal sudah dua tahun," ucapnya.

Namun setelah melalui rapat komite, pengajuan kredit Rp35,2 miliar tetap dikabulkan. Itu didasarkan adanya notice dan surat dari kantor cabang. "Surat itu harus ada persetujuan dari Direktur Pemasaran yang saat itu dijabat terdakwa," tuturnya.

Pada 26 Mei, Wrya Wijaya berikan jaminan berupa deposito sebesar Rp100 miliar pada Direktur Utama. "Deposito semacam sertifikat. Pake logo bank BNI. Deposito 4 lembar masing- senilai 25 miliar," tukasnya.***(har)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Gerebek Warung di Surau Gading,
5 Penjudi Song di Rambah Samo Diciduk Tim Buser Polres Rohul

- Merasa Dikriminalisasi, Personel Polres Meranti Ini 'Bernyanyi'
- Polsek Dumai Kota Tangkap Seorang Pengedar Sabu
- Kabur Saat Sidang, Terdakwah Maling Sarang Walet Tertangkap
- Edarkan Shabu di Pinggir, Bengkalis,
Sepasang Pria dan Wanita Dicokok Polisi dalam Kamar Hotel

- Rampok Sadis Bunuh Warga Jl Tuah Karya Panam, Pekanbaru
- Lanal Dumai Amankan Kapal Angkut 700 Ballpres Ilegal Asal Malaysia
- Dua Nama Toke Besar di Sei Pakning Disebut-sebut pada Sidang Kasus Trenggiling
- Polsek Kepenuhan Turut Ciduk Juru Tulis Judi Togel
- Bawa Sabu, 2 Warga Rambah Diciduk Satres Narkoba Polres Rohul dari 2 Lokasi
- ‎Judi Domino, Seorang Warga Kepenuhan Baru Ditangkap Polisi Rohul dan 3 Lainnya Kabur
- Korban Tenggelam di Sungai Rokan Desa Muara Dilam Mengalami Gangguan Jiwa
- Kamis Depan, Perkara Korupsi Proyek RTH Jilid II Disidangkan
- Miliki Sabu-sabu dalam LP,
Baru Bebas, Napi LP Bangkinang Ini Kembali Ditangkap

- Tahanan Kejari Pekanbaru Kabur Usai Sidang
- Polda Riau Ungkap Dua Kasus Narkoba 41 Kilogram Sabu 44000 Butir Ekstasi
- Ikut Edar Sabu, Oknum Satpol PP Rohul dan Tetangganya Ditangkap
- Razia, Satpol PP Pekanbaru Dapti Tempat Hiburan Buka di Malam Ramadhan
- 3 Penjudi Diciduk Polsek Tambusai, Seorang Tersangka Ketahuan Bawa Sabu
- Kredit Motor Pakai KTP Palsu, Seorang Warga Tapung Ditangkap Polisi


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com