Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Sabtu, 1 Oktober 2016 18:51
Diskusi Kesetaran Gender,
Anggota DPRD Riau Hadirkan Eni Lestari


Sabtu, 1 Oktober 2016 18:40
Penerima Beasiswa RAPP Ukir Prestasi di ATPK

Sabtu, 1 Oktober 2016 17:05
Sambut Tahun Baru Islam, Laskar Melayu Bersatu Pelalawan Gelar Sunatan Masal

Sabtu, 1 Oktober 2016 16:12
Setelah Minum Air Tebu,
Kakek Sebatang Kara Ditemukan Tewas di Pelalawan


Sabtu, 1 Oktober 2016 15:09
Tradisi Pisah Sambut Kapolda Riau,
Brigjen Pol Zulkarnain Ditepungtawari LAM Riau


Sabtu, 1 Oktober 2016 14:54
Swiss Belinn Hotel Meriahkan Coffee Day dengan Buy 1 get 1

Sabtu, 1 Oktober 2016 14:47
Lagi Membersihkan Kebun, Warga Rumbai Geger Temukan Potongan Tengkorak Manusia



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 4 Maret 2013 13:27
Razia Warung Mesum Arengka II,
Satpol PP Amankan Pasangan Sedang 'Bergaul'


Sejumlah warung remang-remang di Arengka II dirazia Satpol PP. Petugas mendapat sepasang pria dan wanita sedang 'bergaul' di siang bolong.

Riauterkini-PEKANBARU- Sinyalemen warung darurat di kawasan Arengka II atau Jalan MS Amin menjadi lokasi pelacuran mendapat bukti. Senin (4/3/13) razia Satpol Pamong Praja (PP) Kota Pekanbaru yang sedang melakukan razia penertiban mendapat wanita penghibur di salah satu warung yang populer disebut 'Tenda Biru' sedang melayani birahi pelanggannya.

"Wanita itu Lia namanya, sedang melayani Fadri. Mereka sedang gituan (bersetubuh.red) di siang bolong saat kami razia," papar Komandan Satpol PP Kota Pekanbaru Baharuddin kepada wartawan di markasnya.

Kepada petugas, Fadri mengakui kalau sedang menyalurkan birahi saat dirazia. Ia dikenakan biaya Rp 200 ribu untuk sekali kencan dengan Lia.

Selain mengamankan Lia dan Fadri yang tertangkap basah sedang 'bergaul' di siang bolong, Satpol PP juga mengamankan 6 wanita diduga pelacur bersama 3 pria yang diduga pelanggannya.

Petugas tidak hanya mengamankan 7 wanita dan 4 pria, tetapi juga memboyong sejumlah properti dari lokasi, seperti kursi plastik dan pengeras suara yang digunakan memutar musik.

Namun sebagaimana razia pada umumnya, mereka yang terjaring hanya dibawa ke markas Satpol PP untuk keperluan pendataan. Setelah menekan pernyataan tidak akan mengulangi perbuatan, mereka akan dilepas bebas.***(dok)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
psikiatris
Jonga munafik do.kalo ado gratis psti ko mau jugo kan bg..manusiawi itu do,,


Berita Hukum lainnya..........
- Setelah Minum Air Tebu,
Kakek Sebatang Kara Ditemukan Tewas di Pelalawan

- Tradisi Pisah Sambut Kapolda Riau,
Brigjen Pol Zulkarnain Ditepungtawari LAM Riau

- Lagi Membersihkan Kebun, Warga Rumbai Geger Temukan Potongan Tengkorak Manusia
- Polsek Bagansinembah, Rohil Tangkap Pembunuh Gadis Cantik di Hotel
- Terindikasi Bermasalah, BPT-PM Pekanbaru tak Akomodir Perpanjangan Izin Gelper
- Catatan KPAI Terkait Prostitusi Anak di Riau (2),
Puluhan Anak di Riau Korban Eksploitasi Bisnis Pelacuran

- Polda Riau Enggan Serahkan Surat SP3 15 Perusahaan Karlahut


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.234.114.182
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com