Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 24 Agustus 2016 22:32
Yuandi Nyatakan Siap Berkompetisi dalam Musda KNPI Inhu

Rabu, 24 Agustus 2016 22:28
Pilkada Kampar, DPP PKS Perjuangkan Rekomendasikan Azis Zaenal

Rabu, 24 Agustus 2016 22:22
Tewas Saat Bertugas Padamkan Karlahut,
Dewan Sebut Pratu Wahyudi Layak Disebut Pahlawan Masyarakat Riau


Rabu, 24 Agustus 2016 22:16
Aulia Hospital Pastikan Grand Opening Akhir September

Rabu, 24 Agustus 2016 20:25
HUT ke-61 Polantas,
Polres Inhil Gelar Lomba Polisi Cilik


Rabu, 24 Agustus 2016 20:21
Besok, Anggota DPRD Riau Mulai Reses

Rabu, 24 Agustus 2016 20:18
Gaji Dipotong Sepihak,
Ratusan Guru Honorer K2 Sasaki Kantor Walikota Pekanbaru




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Senin, 4 Maret 2013 13:27
Razia Warung Mesum Arengka II,
Satpol PP Amankan Pasangan Sedang 'Bergaul'


Sejumlah warung remang-remang di Arengka II dirazia Satpol PP. Petugas mendapat sepasang pria dan wanita sedang 'bergaul' di siang bolong.

Riauterkini-PEKANBARU- Sinyalemen warung darurat di kawasan Arengka II atau Jalan MS Amin menjadi lokasi pelacuran mendapat bukti. Senin (4/3/13) razia Satpol Pamong Praja (PP) Kota Pekanbaru yang sedang melakukan razia penertiban mendapat wanita penghibur di salah satu warung yang populer disebut 'Tenda Biru' sedang melayani birahi pelanggannya.

"Wanita itu Lia namanya, sedang melayani Fadri. Mereka sedang gituan (bersetubuh.red) di siang bolong saat kami razia," papar Komandan Satpol PP Kota Pekanbaru Baharuddin kepada wartawan di markasnya.

Kepada petugas, Fadri mengakui kalau sedang menyalurkan birahi saat dirazia. Ia dikenakan biaya Rp 200 ribu untuk sekali kencan dengan Lia.

Selain mengamankan Lia dan Fadri yang tertangkap basah sedang 'bergaul' di siang bolong, Satpol PP juga mengamankan 6 wanita diduga pelacur bersama 3 pria yang diduga pelanggannya.

Petugas tidak hanya mengamankan 7 wanita dan 4 pria, tetapi juga memboyong sejumlah properti dari lokasi, seperti kursi plastik dan pengeras suara yang digunakan memutar musik.

Namun sebagaimana razia pada umumnya, mereka yang terjaring hanya dibawa ke markas Satpol PP untuk keperluan pendataan. Setelah menekan pernyataan tidak akan mengulangi perbuatan, mereka akan dilepas bebas.***(dok)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
psikiatris
Jonga munafik do.kalo ado gratis psti ko mau jugo kan bg..manusiawi itu do,,


Berita Hukum lainnya..........
- IRT di Kubu, Rohil Ditangkap Jualan Sabu
- Seorang Pemuda Tewas Lakalantas di Kubu Babussalam, Rohil
- Polres Siak Musnahkan 9 Ton Bawang Merah Ilegal dan Sabu-sabu Seharga Rp3 M
- Warga Diminta Melapor,
Cegah Aksi Perampokan, Polres Inhil Intensifkan Patroli di Wilayah Perairan

-
- Giliran DPRD Siak Didemo Pekerja Kontraktor BOB PT BSP-Pertamina Hulu
- Gerebek Rumah di Ujungbatu, Kakek Pengedar Ganja Ditangkap Polres Rohul


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.166.148.252
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com