Untitled Document
Rabu, 23 Syawwal 1435 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 20 Agustus 2014 19:37
Warga Pulau Gadang Berharap Pemkab Kampar Bangun Stadion Mini

Rabu, 20 Agustus 2014 19:35
Pemko Dumai Gelar Pertemuan Persiapan Penilaian Adipura 2014

Rabu, 20 Agustus 2014 19:32
Bupati Kampar Bubarkan Panitia HUT ke-69 RI

Rabu, 20 Agustus 2014 19:23
Gubri Pastikan Tahun Ini Pemprov Buka Lowongan CPNS

Rabu, 20 Agustus 2014 19:19
Tim Tangguh Kecamatan Kampar Siap Laksanakan Tugas

Rabu, 20 Agustus 2014 19:09
Jefry Noer: KKM Miliki Peluang Besar Sebagai Motor Ekonomi

Rabu, 20 Agustus 2014 18:50
Asik Main Judi,
Enam Orang Karyawan PT Nagasakti Ditangkap Polisi




Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 13 Pebruari 2013 17:26
Hanya Diperiksa 6 Jam di Polresta
Aktivis HMI-MPO Siapkan Aksi Desak Gubri Mundur


Hanya diperiksa dan diinterogasi 6 jam di Polresta Pekanbaru kemarin, aktivis HMI-MPO kini mempersiapkan aksi untuk mendesak Gubri mundur dari jabatannya.

Riauterkini-PEKANBARU-Setelah diperiksa lebih kurang 6 jam di Markas Polresta Pekanbaru, kemarin, kini aktivis Himpunan Mahasiswa Indonesia Majelis Penyelamat Organisasi (HMI-MPO) Riau kini tengah mempersiapkan aksi untuk mendesak Gubernur Riau (Gubri) M Rusli Zainal mundur dari jabatannya.

"Kemarin kami memang diinterogasi terkait aksi di Gedung Kerapatan Adat Riau. Kami hanya dimintai keterangan sebentar setelah itu dilepaskan. Kini kami tengah mempersiapkan untuk menggelar aksi mendesak gubernur dari jabatannya," kata Maizan Mustafa, Ketua Umum (Ketum) HMI-MPO Riau saat dihubungi riauterkinicom, Rabu (13/2/13).

Disebutkannya, bagi Rusli Zainal mundur barangkali lebih terhormat. Namun pada Apel Upacara kemarin, Rusli mengisyaratkan dirinya mundur tetapi hanya minta maaf. Padahal akan lebih baik Rusli mengundurkan diri sebelum penyelenggaraan Islamic Solidarity Games (ISG).

"Kan kita malu di saat iven olahraga internasional itu sedang berlangsung tiba-tiba gubernur kita ditahan," tukasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Mizan bersama tiga anggotanya sempat diperiksa di Mapolsek Lima Puluh dan Polresta Pekanbaru terkait aksi membentangkan spanduk yang berisi hujatan terhadap Datuk Setia Amanah (Gubri) M Rusli Zainal di Gedung Lembaga Adat.

Risiko dari perbuatan nekatnya itu, para aktivis ini lalu mendapat pukulan dan tendangan di ruang belakang Gedung Lembaga Adat Melayu Riau. Tetapi, para mahasiswa ini mengaku belum menentukan sikap akan kembali melaporkan pihak-pihak yang telah menganiaya mereka.***(son)

Teks Foto : Mizan bersama tiga rekannya sesama aktivis HMI MPO sewaktu membentangkan spanduk yang berisi kecaman terhadap Datuk Setia Amanah M Rusli Zainal di Gedung Lembaga Adat Melayu Riau, kemarin.




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
marwah riau
maju terus mhs, jgn sampai riau ini dipimpin oleh seorang KORUPTOR seperti RZ, demo terus sampai RZ mundur dari jabatannya, ditangkap dn ditahan adalah resiko perjuangan. orang yg menangkap dan menahan nanti juga akan menikmati hasil dari perjuangan

ajo tungaw
Mahasiswa pendatang.. Bagus ocu balajar.. Lah tamat bisuok baru cai kojo.. kalau ndak tuntut bagi hasil ke pusat.. mahasiswa kan lebih terhormat memperjuangkan riau ini..

metamorfosa mahasiswa ke manusia mandiri
yg pernah jadi mahasiswa dapat merasakan idealisme kebenaran yg me-nyala2, tak kenal rasa takut berjuang demi masyarakat, tanpa pamrih berdasarkan nurani yg bersih. kalau ada satu dua yg serong, itu kasuistis dan biasanya ketahuan lalu terkucil. kala

Aran ke ok
Mahasiswa Dan masyarakat harus desak rz mundur, banyak Kali intrik rz Dan konco2 nya .

Anak Riau
Belajar dan kejar prestasi itu yang lebih terhormat wahai mahasiswa.................


Berita Hukum lainnya..........
- Asik Main Judi,
Enam Orang Karyawan PT Nagasakti Ditangkap Polisi

- Usai Panen, Petani Sawit di Kampar Tenggelam di Sungai
- Korupsi Drainase Kemen PU, Jaksa akan Periksa Kakak Tersangka
- Bupati Bengkalis Pimpin Puncak Hari Anak Nasional 2014
- Polda Riau Tangkap Pengedar Sabu Rp25 Juta
- Sempat Dikarungi, Bocah 9 Tahun Selamat dari Upaya Penculikan
- LAM Riau Turun ke Pungkat, Inhil,
Polisi Mestinya Menyelidiki Penyebab Warga Marah ke PT SAL



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.81.76.47
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com