Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 25 Pebruari 2018 19:45
LE Mulai Kampanyekan Prabowo-Cak Imin untuk Pilpres 2019

Ahad, 25 Pebruari 2018 16:38
Pasangan AYO Sambangi Sentra Nenas di Rokan Hilir

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:48
Capella Honda Serahkan Unit PCX150 Kepada 10 Konsumen Pembeli Perdana

Ahad, 25 Pebruari 2018 15:43
Ini Rencana Besar Pasangan AYO untuk Kota Dumai

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:56
KBM di Desa Koto Ranah, Mahasiswa UPP Rohul Merasa Pulang Kampung

Ahad, 25 Pebruari 2018 14:53
Arminareka Perdana Berangkatkan Ratusan Jemaah Umroh Asal Rohul Maret 2018

Ahad, 25 Pebruari 2018 13:22
Puluhan Tokoh Masyarakat Tenayan Dukung dan Siap Menangkan Firdaus-Rusli

Ahad, 25 Pebruari 2018 10:19
Sudah Diikuti 1.600 Murid, Diluncurkan Didikan Subuh Quran di Bengkalis

Ahad, 25 Pebruari 2018 10:17
Plt Wako Kampanyekan '"Pekanbaru Bersih, Bisa Kok" di Car Free Day

Ahad, 25 Pebruari 2018 09:37
Pendiri SLB Fajar Amanah Sebut Cuma Andi Rachman Peduli Kaum Difabel dan Disabilitas



loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 8 Pebruari 2013 16:37
Berantas Pekat, FPI Rohul Koordinasi dengan Aparat

FPI Rohul komitmen tidak akan berjalan sendiri dalam memberantas penyakit masyarakat. Sebelum bertindak pasti berkoordinasi dengan aparat.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Ketua Dewan Perwakilan Wilayah Front Pembela Islam (DPW FPI) Kabupaten Rokan Hulu Yulihesman mengaku belum mendapat dukungan penuh dalam menegakkan “Amar Ma'ruf dan Nahi Munkar” di wilayah kerjanya.

Akibat belum adanya dukungan dari instansi terkait seperti pihak Kepolisian berdampak terhadap belum maksimalnya kinerja organisasinya dalam memberantas penyakit masyarakat (Pekat).

Menurutnya, saat ini keberadaan warung esek-esek di 16 kecamatan semakin menjamur. Perihal itu lebih disebabkan karena masyarakat takut terjerat hukum. Seperti upaya masyarakat Kecamatan Kepenuhan yang akan menutup paksa warung remang-remang harus berurusan dengan hukum.

Masyarakat terpaksa membayar denda hampir ratusan juta rupiah karena dituding pemilik telah merusak sebuah warung yang diduga digunakan pemiliknya sebagai lokasi praktek prostitusi.

“Sebenarnya jika ada persamaan persepsi seluruh instansi terkait di Rokan Hulu ini seluruh penyakit masyarakat bisa diberantas, tapi pada faktanya, ini menjadi sela bagi oknum sehingga masyarakat bingung mau melapor kemana,” kesal Yulihesman di Pasirpangaraian, Jumat (8/2/13).

Upaya memberantas Pekat, sejak terbentuk dan dilantik 15 Januari 2011 lalu, DPW FPI Rohul sebatas berkoordinasi dan kerjasama dengan Polres Rohul. Hal itu dinilainya langkah aman agar tidak terjerat hukum.

“Dalam menyambut MTQ tingkat Provinsi Riau di Pasirpangaraian Juni tahun ini, gebrakan yang kita lakukan sedikit berbeda dari FPI di daerah lain. Kalau kita lebih memilih bekerjasama dengan instansi terkait seperti Polres dan Satpol PP Rokan Hulu,” jelas Yulihesman saat disinggung gebrakan organisasi nya dua tahun terakhir dalam memberantas Pekat.

Koordinasi antara Polres Rohul, kata Yulihesman, beberapa hari terakhir telah berjalan, seperti beberapa warung esek-esek telah menjadi target operasi dalam pemberantasan Pekat.

Sementara, koordinasi dengan Satpol PP Rohul sendiri sampai saat ini belum ada aksi, tapi begitu pihak pelaksana peraturan daerah itu telah berjanji dalam bulan ini akan membersihkan segala bentuk praktek Pekat. “Kita masih terus komunikasi dengan aparat terkait untuk pemberantasan Pekat ini,” katanya.

Yulihesman mengaku ada informasi masyarakat jika sebuah warung remang-remang di Pasirpangaraian merupakan milik aparat. Keberadaan warung itu, diakuinya telah dilaporkan secara lisan kepada Kapolres Rohul AKBP Yudi Kurniawan.

“Laporan itu baru sebatas lisan. Tapi dalam waktu dekat kita akan surati Pak Kapolres,” janjinya.

Fenomena yang terjadi sekarang di Kabupaten Rohul, masyarakat tidak peduli dengan lingkungannya. Masyarakat tidak berani menegakkan Amar Ma'ruf dan Nahi Munkar,sebab saat terjadi tindakan anarkhis, oknum aparat manfaatkan situasi dan menjerat pelaku dengan tudingan pengrusakan.

Akibat sikap cuek tersebut, keberadaan warung esek-esek dan lokasi prostitusi berkedok panti pijat semakin menjamur. Sudah beberapa kali Satpol PP merazia lokasi itu, tapi operasi sering bocor. Saat petugas tiba, lokasi sudah tutup.***(zal)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Dugaan Anak Bunuh Ayahnya di Siak,
Hasil Autopsi Korban Meninggal Karena Sakit Komplikasi

- Warga Kampung Baru Temukan Tengkorak Manusia Dalam Parit
- Miliki 68 Paket Sabu, Warga Duri Ditangkap Polisi
- Polda Riau Tetapkan Empat Tersangka Karhutla
- Minta Makan Enak tak Dituruti, Anak Sakit Jiwa di Siak Bunuh Bapaknya
- Egrek Sawit Nyangkut Kabel Listrik, Buruh PT Indosawit Tewas Kesetrum
-
- Bobol Showroom di Pekanbaru, Kawanan Maling Gondol 5 Unit Mobil Bekas
- Ikat 2 Penjaga, Kawanan Rampok Gasak Komponen Alat Berat di Bonai Darussalam
- Kalah dari PT Hutahaean di Sidang Prapid,
Tentukan Langkah Selanjutnya, Polda Riau akan Berkoordinasi dengan Kejati

- Kepergok Satpam di Stadion Utama Riau,
Seorang Juru Parkir Diciduk usai Mencuri Tiang Lampu Taman

- Kawanan Rampok Gasak Uang Rp700 Juta di Gudang Distributor PT. Perintis Ujungbatu
- Pencuri HP Ditangkap Polsek Tambusai Saat Sedang Service di Toko Ponsel
- Utamakan Keselamatan Masyarakat,
Sat Lantas Polres Pelalawan Sebar Spanduk Imbauan di Berbagai Titik

- Kantongi 8 Paket Sabu,,  Sat Narkoba Polres Siak Tangkap Terduga Pengedar
- Dishub Dumai Razia Mobil Angkut Cangkang Sawit di Terminal Barang
- Satres Narkoba Polres Kampar Ringkus Buron Bandar Sabu
- Menangkan PT PSJ Warga Pangkalan Gondai Dukung Putusan Hakim PN Pelalawan
- Sidang Pemalsuan Surat Tanah,
Saksi Ngaku Pernah Diminta Batalkan Jual Beli Lahan

- Gabungan Polda Riau dan Mabes Polri Tangkap Pelaku Hate Speech Medsos


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.226.253.34
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com