Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Senin, 23 April 2018 10:06
Januari - April, ULP Pekanbaru Lelang 50 Paket Senilai Rp 300 Miliar

Senin, 23 April 2018 08:24
Kampanye di Bengkalis, Firdaus-Rusli Disambit Meriah

Senin, 23 April 2018 07:00
Andi Rachman Tebar Ancaman pada Kader 'Mendua' di Pilgubri 2018

Senin, 23 April 2018 06:57
Dari Pulau Burung, Wahid Terima Dukungan Warga 11 Desa untuk LE-Herdiantor

Ahad, 22 April 2018 20:42
Milad ke-20 PKS di Pekanbaru Dimeriahkan Jalan Santai

Ahad, 22 April 2018 20:32
Dihadiri Gubernur Riau, Bupati Bengkalis Buka MTQ Perdana Kecamatan BS

Ahad, 22 April 2018 19:03
5 Bakal Calon DPD RI Serahkan Dukungan

Ahad, 22 April 2018 18:58
Andi Rachman: Pilkada Riau Harus Jadi Jembatan Kuat Golkar untuk Sukses Pileg dan Pilpres

Ahad, 22 April 2018 18:56
Rayakan HUT ke-59, Korem 031/Wira Bima Taja Triathlon Sunnah

Ahad, 22 April 2018 18:06
IWARA PT RAPP Konsisten Jalani Program Pemberdayaan Perempuan

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 23 Januari 2013 15:06
Sidang Lanjutan Bank Riau Kepri,
Saksi Sebut Lelang Aset Tertunda Keberadaan Investor


Perkara dugaan kredit macet Bank Riau Kepri kembali dilanjutkan. Saksi mengungkap sebab keterlambatan lelang aset adalah karena investor yang belum ada.

Riauterkini-PEKANBARU - Saksi demi saksi terus dihadirkan Jaksa Penuntut Umum, untuk Zulkifli Thalib, sebagai terdakwa perkara dugaan kredit macet Bank Riau Kepri, senilai Rp35,2 milar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri Pekanbaru.

Sidang yang digelar Rabu (23/1), sebanyak enam orang saksi dihadirkan di hadapan majelis hakim Tipikor yang dipimpin oleh Ida Dwiyantara SH.

Enam saksi tersebut diantaranya, Yondri Darto SH dari Notaris dan PPAT di Batam, Kepri, Miswanto, Feri Nasution, Ilyas SH, Sofyan SH dan H Afrizon Rauf selaku karyawan Bank Riau Kepri.

Untuk pertama kali, majelis hakim melakukan pemeriksaan terhadap Yondri Darto terkait perkara dugaan kredit macet Bank Riau Kepri yang diberikan kepada PT Saras Perkasa untuk mengambil alih pembangunan mal dan pertokoan di Batam senilai Rp35,2 miliar.

Disebutkan Yondri, bahwa PT Saras Perkasa sudah mendapat badan hukum dari Kementrian hukum, setelah mengajukan permohonan kredit ke Bank Riau Kepri.

'' Keluar tanggal 4 September 2003, sudah mendapat izin dari badan hukum dari Menkumham. Pemegang saham, Aryo Wijaya dan Bagus Dayat Syarif,'' kata Yondri.

Selain itu, Yondri menyebutkan jika ia juga melegalisasi perjanjian kredit tersebut. ''Saras Perkasa diwakili Aryo Wijaya selaku Direkturnya. Dari BPD Riau, diwakili Yumadris Pimpinan Cabang Batam. Sifat saya hanya untuk melegalisasi kredit,'' ujarmya.

Selain itu, kata Yondri PT Wirawana Tama perusahaan yang pertama membangun mall dan petokoan, memberi kuasa jual ke PT Saras Perkasa menjelang mendapat SK dari kementrian. '' Setelah mendapat sk dari mentri kehakiman, maka dibuat akta jual belinya ke PT Saras dari PT. Karya Wirawana Tama,'' ujarnya.

Setelah Yondri dimintai keterangan majelis hakim, JPU dan penasehat hukum terdakwa Zulkifli Thalib, sidang dilanjutkan dengan pemeriksaan saksi Sofian SH, sebagai Pimpinan Seksi Operasional Bank Riau Kepri sejak tahun 1983.

Pada kesaksiannya, ia menyebutkan bahwa PT Saras Perkasa pernah membayar kreditnya pada tahun 2008 sebanyak Rp225 juta lebih. '' Atas penjualan satu unit ruko. Bank yang menjual, dianggap storan kredit,'' ujar Sofyan.

Kemudian majelis hakim menanyakan tentang proses pemberian kredit. Sedangkan Sofyan menjelaskan, bahwa kredit macet sebelumnya diberikan kepada 140 debitur dibawah tanggungjawab PT Karya Wirawana Tama, atas wewenang Pimpinan Cabang Bank Riau Kepri sebelumnya, pada tahun 2000.

''Debiturnya 140, rukonya 39 unit. Sebenarnya ini fiktif pak. Apa yang menjadi anggunan 140 kredit tadi, surat lokasi tanah dan fisik tidak jelas,'' ujarnya.

Untuk menyelamatkan permasalahan ini, katanya PT Saras Perkasa mengambil alih pembangunan mall dan pertokoan tersebut. ''Bank Sebenarnya diuntungkan, karna aset yang sebelumnya tidak menjadi jaminan mall, 39 ruko, dan dua bidang tanah pada kredit macat PT Karya Wiratama yang menjadi tanggungjawabnya, bersedia diberikan ke bank,'' ungkapnya.

Sementara itu, saksi Ilyas, Pimpinan Divisi Hukum dan Corsec Bank Riau menjawab pertanyaan hakim bahwa pelelangan aset memang sedikit tertunda.

" Lelang pada tahun 2003 hingga 2008 tidak pernah diumumkan. Kami tetap mencari investor, namun belum mendapat investor yang penawarannya sesuai," ujarnya.***(dok)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Lakukan Aborsi, Seorang Dukun di Inhu Ditangkap
- 5 Pelajar di Pekanbaru Tertangkap Pesta Sabu
- Warga Ujung Batu Ditemukan Sudah Membusuk di Kamarnya
- Penikmat Sekaligus Edar Sabu, 4 Pria Ditangkap Polres Bengkalis
- Miliki Sabu, Pegawai Honorer di Pinggir, Bengkalis Diamankan Polisi
- Tersengat Aliran Listrik, Seorang Karyawan PT MAS di Pelalawan Tewas Seketika
- Kesal Adik Dihamili, Warga Tembilahan Bakar Rumah Orang Tua Pelaku
- Belasan "Pelaku Maksiat" Terjaring Operasi Pekat di BS, dan Mandau
- Korupsi Lampu PJU Pekanbaru, Lima Terdakwa Divonis 14 Bulan dan 20 Bulan Penjara
- Mencuri Sarang Walet, Dua Warga Meranti dilaporkan ke Polisi
- Kapolri Dukung Peningkatan Pengawasan Wilayah Pesisir Riau
- Gerah, Plt Wako Pekanbaru Minta Satpol PP Tutup Tempat Hiburan Nakal
- Tahap Penyidikan, Kejati Riau Selamatkan Uang Negara Rp 1,5 Miliar di Kasus Korupsi Dispora Riau
- Hamili 2 Anak Dibawah Umur, Seorang Remaja Ditangkap Polisi
- Polresta Pekanbaru Ciduk Dua Pengedar Ganja dan Sabu
- Nabrak Pembatas Halte, Satu Unit Brio di Pekanbaru Terjun Bebas ke Parit
- Pledoi Tak Siap,
Sidang Dugaan Tipikor Manipulasi Penerbitan SHM Tesso Nilo Ditunda

- Sidak ke Gudang Penyimpanan, Polisi Belum Temukan Adanya Miras Oplosan di Pekanbaru
- 3 Masih Diburu, 3 Maling dan Penadah Pikc Up Ditangkap Polres Rohul
- Toko Roti "Cita Rasa" Telukkuantan Juga Didatangi BPK RI, Begini Hasilnya


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.198.134.104
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com