Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 26 Juli 2017 22:40
Hot Spot Terus Meningkat, Riau dan Empat Provinsi Tetapkan Siaga Darurat Karhutla

Rabu, 26 Juli 2017 22:32
Bupati Buka Jambore Kader PKK 2017

Rabu, 26 Juli 2017 21:21
Program Lentera Solusi Atasi Kekurangan Listrik di Siak

Rabu, 26 Juli 2017 20:49
Imigrasi Dumai Sebut Penyelundupan Warga Asing Terus Meningkat

Rabu, 26 Juli 2017 20:40
Polres Inhil Gelar Raker Analisa dan Evaluasi Semester I 2017

Rabu, 26 Juli 2017 19:55
Januari-Juli, 548 Ha Lahan di Riau Terbakar

Rabu, 26 Juli 2017 19:54
Cabuli Gadis Remaja, Seorang Wanita Lesbian di Pekanbaru Diciduk Polisi

Rabu, 26 Juli 2017 19:49
Peringatan HAN 2017,
Mahasiswa Riau dan Puskesmas Ajarkan Cara Sikat Gigi‎ ke Murid SD di Rohul


Rabu, 26 Juli 2017 19:45
Tersangka Kasus Penggelapan,
Pelantikan Syahrani Andrian sebagai Direktur BUMD di Dumai Dinilai Tak Etis


Rabu, 26 Juli 2017 19:36
Dirampok dan Ditusuk, Warga Rohul Kehilangan Uang Rp16 Juta



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.


Rabu, 3 Oktober 2012 12:31
Dua Kelompok Pelajar SMK di Pekanbaru Tawuran

Aksi tawaran pelajar mulai merembet ke Pekanbaru. Pelajar dua SMK saling baku hajar hanya karena masalah sepele.

Riauterkini-PEKANBARU-Dipicu masalah sepele. Dua kelompok pelajar, SMK Taruna Satria dan SMK Taruna Mandiri Pekanbaru bentrok fisik di Jalan Delima, tepatnya depan Kampus STIkes, Kelurahan Delima, Tampan.

Aksi tawuran yang terjadi pada Selasa (2/10/12) malam sekitar pukul 20.15 WIB tersebut. Beruntung cepat diamankan oleh pihak kepolisian Polsek Tampan yang datang ke tempat kejadian peristiwa (TKP). Jika pihak kepolisian terlambat, tak ayal akan menimbulkan korban. Sebab, kedua kelompok pelajar ini saling serang dengan menggunakan benda tumpul seperti kayu dan besi.

Berasarkan informasi dilapangan, diketahui, malam itu 9 orang siswa dari SMK Taruna Mandiri datang menemui dua orang siswa SMK Taruna Satria, SR dan TR.

Entah apa pemicunya, kesembilan orang siswa tersebut langsung mengeroyok SR dan TR. Perkelahian tak seimbang itu, memicu puluhan siswa SMK Taruna Satria lainnya yang berada di dalam asrama turun membantu temannya yang dikeroyok

Karena, kalah jumlah, kelompok yang menyerang langsung bubar dan melarikan diri. Namun, salah satu dari mereka berinisial MS, diamankan kelompok yang diserang (SMK Taruna Satria) dan dibawa ke Mapolsek Tampan.

Tak lama kemudian, puluhan siswa dari SMK Taruna Mandiri datang ke TKP melakukan penyerangan. Karena mereka tidak terima temannya diamankan.

Anggota Polsek yang mendapat laporan keributan kedua kelompok siswa SMK ini, langsung datang ke TKP untuk membubarkan tawuran tersebut. Dan kelompok yang bertikai berhasil dibubarkan.

Setiba di Mapolsek Tampan, kedua kelompok siswa SMK ini saling membuat laporan tentang penganiayaan dan pengeroyokan, karena mengalami bengkak memar pada beberapa anggota tubuhnya, karena dipukul dengan menggunakan tangan dan kayu.

Kapolsek Tampan, Kompol M Idris SAg kepada wartawan Selasa malam itu juga melalui Kanit Reskrim AKP Jhon Sihite SH, mengatakan, kalau aksi tawuran dua kelompok pelajar ini berhasil kita bubarkan. Dan mereka kita periksa, apa penyebab terjadinya keributan tersebut.

" Sekarang kita masih melakukan pemeriksaan terhadap kedua belah pihak yang saling lapor. Untuk menghindari aksi keributan dikeudian hari. Kita harapkan adanya pembinaan dari pihak sekolah, orang tua dan masyarakat. Agar kejadian serupa tidak terulangi lagi," ungkap Kanit.***(har)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
Ikbal sali
itu baru tawuran sesama siswa. Ntar lg mungkin dgn kadisnyo. Soalnyo kadisnyo pakak

ali
itu baru tawuran sesama siswa. Ntar lg mungkin dgn kadisnyo. Soalnyo kadisnyo pakak

ughang kuok yg ba uma di pasir
kolian ko tio ughang yang paliong bongak date dunioko, nak niwu2 ughang jakarta pulo...lai obe dek kolian kontuik nyo..supo kolion jen inyo du..

young riau
Perasaan tak ada polisi lah yg dtng, yg ada koramil 06 dan pembina masing2 sekolah

hendra
Kepala sekolah ke 2 SMK ini harus memberikan tindakan tegas kpd para muridnya yang terlibat tawuran ini,agar tawuran ini tidak menjadi tradisi di kemudian hari. kepada 9 orang murid yang pertama melakukan penyerangan harus diberhentikan dari sekolahn

hendra
Kepala sekolah ke 2 SMK ini harus memberikan tindakan tegas kpd para muridnya yang terlibat tawuran ini,agar tawuran ini tidak menjadi tradisi di kemudian hari. kepada 9 orang murid yang pertama melakukan penyerangan harus diberhentikan dari sekolahn


loading...

Berita Hukum lainnya..........
- Cabuli Gadis Remaja, Seorang Wanita Lesbian di Pekanbaru Diciduk Polisi
- Dirampok dan Ditusuk, Warga Rohul Kehilangan Uang Rp16 Juta
- Dua Korban Ledakan TNT Milik TNI AU di Rohul Dirujuk ke Jakarta dan Pekanbaru
- Kepergok Buang Sabu, Seorang Warga Inhu Diamankan Polisi
- Korupsi Belanja Rutin,
Bendahara Dinas Cipta Karya Kampar Dihukum 1 Tahun 6 Bulan

- Pemalsuan TTD Izin Prinsip Bupati,
Pengacara Tersangka Sebut B Harus Bertanggungjawab

- Berstatus Tersangka, Syahrani Andrian Tetap Dilantik Jadi Direktur BUMD Dumai


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda : 54.224.109.48
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com