Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 29 Juni 2016 22:36
PN Rengat Vonis 1 WNA dan 1 WNI Pembakar Lahan 3 Tahun Penjara

Rabu, 29 Juni 2016 22:13
18 Desa Sepakat Bergabung dalam Program Desa Bebas Api

Rabu, 29 Juni 2016 21:12
Mobil Industri Dilarang Melintas,
Wabup Siak Pimpin Rapat Monitoring Kesiapan Penyelenggaraan Angkutan Lebaran‎


Rabu, 29 Juni 2016 21:05
Tak Ingin Dibohongi Lagi,
Puluhan Eks Karyawan PT MIG Nginap di Depan Kantor Walikota Pekanbaru


Rabu, 29 Juni 2016 19:41
Sekdakab Inhil: Minta THR, Sekcam Pulau Burung Bisa Dicopot

Rabu, 29 Juni 2016 19:27
Masyarakat Yakin Zulfan Hamid Penyelamat Kampar

Rabu, 29 Juni 2016 19:21
Zulkifli SH Dipercaya Nakhodai FSPP Pekanbaru



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Sabtu, 25 Agustus 2012 12:52
Kecelakaan Kerja di PT FFA Rohul,
Dua Karyawan Tewas, Satu Kritis di RS Pekanbaru


Dua karyawan tewas dan seorang lagi kritis akibat kecelakaan kerja yang terjadi PT FFA Kabun, Rohul tadi malam.

Riauterkini-PASIRPANGARAIAN- Kecelakaan kerja terjadi di PT Fortius Agro Asia (FFA) Kabun, Rokan Hulu, Jumat malam (24/8/12) sekitar pukul 22.30 WIB. Dua karyawan dikabarkan tewas, sedangkan seorang lagi sekarang kritis di salah satu rumah sakit di Pekanbaru.

Dua korban yang tewas itu, yakni Haris Damanik (32), sudah dibawa keluarga ke Tebing Tinggi, Sumatera Utara (Sumut) dan Jonter Marbun (29) yang sudah dibawa keluarganya ke Pekanbaru.

Sementara, seorang korban kritis bernama Abdul Sunan (23) telah dirujuk ke Rumah Sakit Santa Maria Pekanbaru. Informasinya, ia mengami luka berat dan luka bakar di sekujur tubuhnya.

Kapolres Rohul, AKBP Yudi Kurniawan yang dikonfirmasi riautekini.com, Sabtu (25/8/12), mengaku belum mengetahui penyebab kecelakaan kerja di PT FFA Jumat malam kemarin. Informasi sementara, katanya kecelakaan telah terjadi di bagian proses stasion klarifikasi pengolahan minyak kelapa sawit.

“Kita belum mengetahui penyebabnya, tapi informasi sementara di lapangan, saat karyawan sedang bekerja ada yang anjlok, tapi tidak tahu apa yang anjlok, sebab anggota masih olah TKP di lapangan,” katanya.***(zal)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- PN Rengat Vonis 1 WNA dan 1 WNI Pembakar Lahan 3 Tahun Penjara
- Sekdakab Inhil: Minta THR, Sekcam Pulau Burung Bisa Dicopot
- Masih Berperkara, Bongkar Paksa Ruko di Pekanbaru Berujung Pidana
- Pantau Arus Mudik, Ditlantas Polda Riau Gunakan 6 Kamera Drone
- Perkara Suap APBD Riau,
KPK Belum Berikan Keputusan Permintaan Johar Disidangkan di Jakarta

- Operasi Pekat Tim Yustisi Kampar,
Kakansatpol PP: Perda Kita Terlalu Lemah Untuk Membuat Mereka Jera

- Tampar Mulut Istri, Seorang Warga Rohul Harus Lebaran di Sel


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 107.22.77.24
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com