Untitled Document
Sabtu, 15 Syawwal 1436 H |
Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Sabtu, 1 Agustus 2015 19:56


Sabtu, 1 Agustus 2015 19:28
Pilkada Kuansing, Pasangan Mursini-Halim Harapan Masyarakat Muara Lembu

Sabtu, 1 Agustus 2015 16:58
Pilkada Rohul 2015, LKA Ujungbatu Keluarkan Warkah untuk Dukung Hafith-Nasrul

Sabtu, 1 Agustus 2015 16:50
Anggota DPRD Rinto Apreasiasi Upaya Pemadaman Karhutla PT Safari Riau di Pelalawan

Sabtu, 1 Agustus 2015 16:45
Service Mobil Suzuki di SBT,
Ganti Kopling dan Timing Belt, Konsumen Dapat Diskon 15 Persen


Sabtu, 1 Agustus 2015 16:20
Isolasikan Exavator 12 Unit,
Seratusan Karyawan PT Safari Riau Terjun ke Lapangan Siang-Malam Padamkan Karhutla


Sabtu, 1 Agustus 2015 14:56
Taja Sosialsasi 4 Pilar, Anggota DPD RI Terkesan dengan Keindahan Simeulue‎



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 2 Maret 2012 09:55
33 TV Kabel di Riau Tanpa Sensor Adegan Porno

Keberadaan televi kabel di Riau kian menjamur. Kini terdapat 33 unit, namun tidak ada satupun yang memiliki piranti sensor adegan porno. Bahaya!

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau menerima sejumlah laporan adanya TV kabel yang menayangkan adegan porno tanpa sensor. Kondisi itu sangat memungkinkan, karena seluruh TV kabel di Riau belum ada yang memiliki peralatan sensor adegan porno.

"Sekarang ini di seluruh Riau terdapat sekitar 33 usaha TV kabel, seluruh beroperasi tanpa melengkapi peralatan sensor adegan porno," papar Koordinator Bidang Perizinan KPID Riau Alnop Rizal saat berbincang dengan riauterkinicom, Jumat (2/3/12) di Pekanbaru.

Berdasarkan ketentuan, semestinya pengusaha TV kabel sebelum beroperasi wajib memiliki peralatan sensor, tetapi karena alasan harganya mahal, tidak ada yang bersedia membeli dan minta waktu untuk memenuhi kewajiban tersebut.

Sebenarnya, jika belum sanggup menyediakan peralatan sensor, sisten sensor bisa dilakukan secara manual. "Misalnya sebuah TV kabel menyediakan 30 chanel siaran, maka mereka harus menyediakan 30 monitor untuk seluruh chanel, sehingga ketika di salah satu chanel sedang menayangkan adegan mesum, bisa dimatikan secara manual sampai adegan porno itu habis barus dihidupkan kembali," tuturnya.

Untuk mencegah dampak munculnya adegan porno di siaran TV kabel terus meluas, Alnov mengatakan pihaknya berencana mengumpulkan seluruh pengusaha TV kabel untuk mencarikan solusi terbaik. Usaha TV kabel tidak mati, tetapi pornografi tidak terus menyebar.

Sebagai data tambahan, Alnov mengatakan bahwa lokasi TV kabel di Riau tidak hanya di kota besar, tetapi sudah menyebar hingga kota kecil, tingkat kecamatan dengan pelanggan puluhan orang.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Tujuh Kios di Simpang Jalan Fajar Pekanbaru Terbakar
- Rp18,5 M, Pekerjaan Jalan Teluk Kuantan-Cerenti Diduga Tak Sesuai Spek
- Didatangi Bupati Inhu, Zulkifli Bantah Dirinya Ditampar Tiga Kali
- Polres Rohil Bekuk Perampok Mobil Truk
- Miliki Sabu 30 Kilogram, Terdakwa PN Rohil Diancam Hukuman Mati
- Kembali, Alfamart di Pinggir, Bengkalis Dibobol Maling
- Keluarga Sayangkan,
Tahanan Polres Kampar Diborgol Sampai Sekarat di RS Bhayangkara



Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.91.168.37
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com