Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Rabu, 10 Pebruari 2016 09:30
Selundupkan Sabu Dalam Anus,
Seorang Warga Aceh Diamankan Petugas Bea Cukai Bandara SSK II


Selasa, 9 Pebruari 2016 22:38
Hasil Reses Tak Terakomodir, Komisi B DPRD Riau Undang Hearing Kemendagri

Selasa, 9 Pebruari 2016 22:19
Sekdakab Kampar Lantik Dirut PD BPR Sarimadu

Selasa, 9 Pebruari 2016 22:12
Konflik Internal, Dewan Sayangkan Aksi Mogok Mengajar Guru Yayasan Cendana

Selasa, 9 Pebruari 2016 21:57
Antisipasi dan Cegah Karhutla, Desa Wonosari, Bengkalis Pilot Project Blocking Canal

Selasa, 9 Pebruari 2016 20:43
Pelatikan Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis Terpilih Dipastikan 17 Februari

Selasa, 9 Pebruari 2016 20:21
PMI Kampar Bantu Korban Banjir di Air Tiris



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 2 Maret 2012 09:55
33 TV Kabel di Riau Tanpa Sensor Adegan Porno

Keberadaan televi kabel di Riau kian menjamur. Kini terdapat 33 unit, namun tidak ada satupun yang memiliki piranti sensor adegan porno. Bahaya!

Riauterkini-PEKANBARU- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau menerima sejumlah laporan adanya TV kabel yang menayangkan adegan porno tanpa sensor. Kondisi itu sangat memungkinkan, karena seluruh TV kabel di Riau belum ada yang memiliki peralatan sensor adegan porno.

"Sekarang ini di seluruh Riau terdapat sekitar 33 usaha TV kabel, seluruh beroperasi tanpa melengkapi peralatan sensor adegan porno," papar Koordinator Bidang Perizinan KPID Riau Alnop Rizal saat berbincang dengan riauterkinicom, Jumat (2/3/12) di Pekanbaru.

Berdasarkan ketentuan, semestinya pengusaha TV kabel sebelum beroperasi wajib memiliki peralatan sensor, tetapi karena alasan harganya mahal, tidak ada yang bersedia membeli dan minta waktu untuk memenuhi kewajiban tersebut.

Sebenarnya, jika belum sanggup menyediakan peralatan sensor, sisten sensor bisa dilakukan secara manual. "Misalnya sebuah TV kabel menyediakan 30 chanel siaran, maka mereka harus menyediakan 30 monitor untuk seluruh chanel, sehingga ketika di salah satu chanel sedang menayangkan adegan mesum, bisa dimatikan secara manual sampai adegan porno itu habis barus dihidupkan kembali," tuturnya.

Untuk mencegah dampak munculnya adegan porno di siaran TV kabel terus meluas, Alnov mengatakan pihaknya berencana mengumpulkan seluruh pengusaha TV kabel untuk mencarikan solusi terbaik. Usaha TV kabel tidak mati, tetapi pornografi tidak terus menyebar.

Sebagai data tambahan, Alnov mengatakan bahwa lokasi TV kabel di Riau tidak hanya di kota besar, tetapi sudah menyebar hingga kota kecil, tingkat kecamatan dengan pelanggan puluhan orang.***(mad)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 

Berita Hukum lainnya..........
- Ditinggal Kosong, Puskesmas Pembantu di Palika, Rohil Terbakar
- Polres Dumai Gulung Tiga Pengedar Sabu-sabu
- Ruko Kedai Kopi LEO Dumai Hangus Terbakar
- Minimalisir Peredaran Narkoba,
Polisi Patroli Rutin di Jalan Pangeran Hidayat dan Kampung Dalam Pekanbaru

- Tenggelam Saat Renang,
Polisi Belum Simpulkan Penyebab Siswi SMPN 3 Dumai Tewas

- Siswi SMPN 3 Dumai Tewas di Kolam Renang,
Pertamina Dumai dan Guru Pembimbing Harus Dapat Sanksi

- Mario Ambarita Penyusup Pesawat di Bandara SSK II Pekanbaru Jalani Sidang


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 50.17.16.177
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com