Home > Hukum >>

Berita Terhangat..
  Selasa, 9 Pebruari 2016 22:38
Hasil Reses Tak Terakomodir, Komisi B DPRD Riau Undang Hearing Kemendagri

Selasa, 9 Pebruari 2016 22:19
Sekdakab Kampar Lantik Dirut PD BPR Sarimadu

Selasa, 9 Pebruari 2016 22:12
Konflik Internal, Dewan Sayangkan Aksi Mogok Mengajar Guru Yayasan Cendana

Selasa, 9 Pebruari 2016 21:57
Antisipasi dan Cegah Karhutla, Desa Wonosari, Bengkalis Pilot Project Blocking Canal

Selasa, 9 Pebruari 2016 20:43
Pelatikan Bupati dan Wakil Bupati Bengkalis Terpilih Dipastikan 17 Februari

Selasa, 9 Pebruari 2016 20:21
PMI Kampar Bantu Korban Banjir di Air Tiris

Selasa, 9 Pebruari 2016 19:48
Bupati Rohil Janji Bangun Kembali Pustu Terbakar di Palika



Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 20 Januari 2010 15:54
Polda Riau Diminta Tuntaskan Dugaan Malpraktek dr.Irwanto Bahar

Keluarga korban dugaan malpraktek dr. Irwanto Bahar di RSUD Rengat mendatangi Polda Riau. Meminta kasus tersebut diusut tuntas.

Riauterkini-PEKANBARU- Lagi-lagi kasus malpraktek terjadi, saat ini dialami Elina Fitri (11) warga Air Molek, Candi Rejo. Kejadian bulan Juli 2008 lalu, saat itu korban mengalami sakit perut dan orang tua korban membawa korban ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pematang Reba, Rengat, Indragiri Hulu (Inhu). Saat itu korban ditangani Dr, Irwanto Bahar dan mengatakan korban menderita usus buntu dan harus dioperasi.

Setelah itu tampa persetujuan orang tua korban, korban langsung dioperasi hingga beberapa ususnya harus dipotong dan dibuang. Setelah dioperasi, ternyata korban mengalami kejang-kejang dan ingin muntah tetapi tidak bisa keluar. Melihat hal itu keluarga korban ke RS Awal Bros Pekanbaru untuk mendapatkan pertolongan.

Setelah ditangani di RS Awal Bros diketahui bahwa usus korban mengalami infeksi dan harus dilakukan operasi kembali, saat itu keluarga korban menyerahkan seluruhnya kepada Dokter RS Awal Bros untuk menuju jalan baiknya. Setelah dilakukan operasi hingga dua kali, akhirnya korban mulai membaik.

Setelah korban mulai membaik atau rawat jalan, maka keluarga korban melaporkan kejadian tersebut ke Polda Riau untuk meminta pertanggungjawaban Dr.Irwanto Bahar. Laporan tersebut sudah beberapa bulan lalu dilaporkan ke Polda Riau namun hingga kini belum jelas hingga mana penyidikan kasus tersebut.

Rabu (202/1/10), Keterangan Ide Samsudin kepada wartawan "Saya minta kepada Polda Riau serius dalam menangani kasus dugaan malpraktek yang dilakukan Dr.Irwanto Bahar tersebut, lihatlah kondisi anak kita ini perutnya dibelah-belah dan infeksi pula," ujarnya sambil menunjuk luka operasi korban.

Pantauan riauterkini bahwa saat ini tim penyidik Reskrim Polda Riau tengah menggelar perkara dalam kasus tersebut, akan tetapi belum diketahui hasilnya.***(vila)




Beri tanggapan | Baca tanggapan
 
hehehhehe
wkwkwkkwkw, mo tanya lulusan mana ya?

BIDAN DIAN WAHYUNI, SKM.MM ( MAHASISWI S2 HUKUM KESEHATAN UNIKA SOEGIPRANATA-SEMARANG ))
Ass.ini mungkin bisa di jadikan suatu referensi buat penyidik dan juga pengacara yg berada di Riau ini,seharusnya penyidik atau persatuan pengacara diRiau ini memiliki seseorang yg mempunyai ilmu di Bidang HUKUM PIDANA atau Perdata Kesehatan.Bila ada


Berita Hukum lainnya..........
- Ditinggal Kosong, Puskesmas Pembantu di Palika, Rohil Terbakar
- Polres Dumai Gulung Tiga Pengedar Sabu-sabu
- Ruko Kedai Kopi LEO Dumai Hangus Terbakar
- Minimalisir Peredaran Narkoba,
Polisi Patroli Rutin di Jalan Pangeran Hidayat dan Kampung Dalam Pekanbaru

- Tenggelam Saat Renang,
Polisi Belum Simpulkan Penyebab Siswi SMPN 3 Dumai Tewas

- Siswi SMPN 3 Dumai Tewas di Kolam Renang,
Pertamina Dumai dan Guru Pembimbing Harus Dapat Sanksi

- Mario Ambarita Penyusup Pesawat di Bandara SSK II Pekanbaru Jalani Sidang


Untitled Document
Untitled Document | IP Anda : 54.146.201.80
All Right Reserved 2003-2005 @ Riauterkini.com