Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Rabu, 12 Desember 2018 14:18
Antar Shabu Bernilai Seratusan Juta ke BS, Bengkalis, Warga Rohil Ditangkap Polisi

Rabu, 12 Desember 2018 13:45
Tim Advance Sisir Lokasi Kunjungan,
Gubri: Setelah Aceh, Presiden Baru Kunjungi Riau


Rabu, 12 Desember 2018 13:34
MUI Riau Apresiasi Langkah BRK yang Ingin Konversi ke Syariah

Rabu, 12 Desember 2018 13:29
Pencarian Bocah Perempuan Diduga Tenggelam di Sungai Batang Lubuh Rohul Dihentikan

Rabu, 12 Desember 2018 12:55
Reses Tuntas, Gedung DPRD Riau Masih Sepi-senyap

Rabu, 12 Desember 2018 12:47
Banjir di Pelalawan Putuskan Jalan Pangkalan Kerinci-Langgam

Rabu, 12 Desember 2018 12:43
Gubri Lepas Pawai Taaruf, Pemprov Siapkan Bonus Pemenang MTQ Riau ke-37

Rabu, 12 Desember 2018 11:29
Pilkades Gelombang Dua di 51 Desa di Rohul Aman dan Lancar

Rabu, 12 Desember 2018 10:29
Pemkab Kuansing Bantu 30 Ton Beras pada Korban Banjir

Rabu, 12 Desember 2018 10:05
Kukang Korban Banjir Dilepas Liarkan BKSDA Riau

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Jum’at, 19 Januari 2018 07:37
Puluhan Pedagang Pasar Panglima Gedang Protes Kebijakan Wako Dumai

Langkah Walikota Dumai melakukan relokasi ditentang. Puluhan pedagang Pasar Panglima Gedang menilai kebijakan tersebut mendholimi mereka.

Riauterkini-DUMAI- Penggusuran pedagang di Pasar Panglimo Gedang dan Jalan Husni Thamrin, Kelurahan Pangkalan Sesai, Kecamatan Dumai Barat menimbulkan kegaduhan para masyarakat dan pedagang.

Para pedagang menentang tindakan Pemerintah Kota Dumai melalui Dinas Perdagangan setempat, karena sudah menutup pintu rezeki yang salam ini untuk mencukupi kebutuhan hidup menafkahi keluarganya.

Puluhan pedagang menggelar aksi demo di depan pasar Panglimo Gedang, Kamis (18/1/18). Aksi demo yang didominasi kaum hawa itu menilai Walikota Dumai Zulkifli AS sudah mendzolimi masyarakat pedagang.

"Pemko seharusnya hanya menertibkan pedagang berada di Jalan Husni Thamrin saja, tapi mengapa pintu masuk pasar ini ditimbun dengan tanah bahkan sampai mau di pagar segala," kata Regar salah satu pedagang.

Menurutnya, seluruh pedagang sudah menggantungkan nasibnya di Pasar Gedang untuk mencukupi kebutuhan keluarganya. Kalau sudah dibeginikan, para pedagang mau makan apa lagi untuk mencukupi kebutuhan hidupnya.

"Walikota Dumai Zulkifli AS hanya dia saja. Mahal kami sebagai masyarakat diginikan. Dulu bukan main dengan masyarakat pedagang. Kalau sudah jadi lupa dengan niatnya," tegas Regar diaminkan para pedagang lainnya.

Dijelaskannya, pasar yang di dirikan Pemerintah Kota Dumai di Jalan Kelakap Tujuh sepi pembeli. Dulunya seluruh pedagang sudah dipindakan ke pasar itu, tapi karena pembeli tidak ada maka seluruh pedagang setiap harinya selalu rugi.

"Buat pasar yang masyarakatnya tidak mau datang. Apa para pedagang ini dibiarkan selalu rugi gitu. Kami akan bongkar tanah timbun yang sudah menutupi akse masuk Pasar Panglimo Gedang ini, kami mau jualan," tegasnya.

"Kami mencari rezeki bukan korupsi, tetapi kenapa Pemko Dumai memperlakukan kami seperti ini," soraknya di depan pasar tersebut dan menjadi perhatian dari para pengguna jalan yang melintas.

Melihat kejadian itu, spontan Anggota DPD RI Intsiawati Ayus II SH, MH langsung mencurahkan kekecewaanya terhadap apa yang sudah dilakukan Pemerintah Kota Dumai terhadap para pedagang di Pasar Panglimo Gedang tersebut.

Melalui akun facebooknya, Intsiawati Ayus II menulis keprihatinannya, sedih rasanya bila tempat untuk mencari nafkah saja, keluarga kita yang berada di Kota Dumai harus berurusan dengan Pemerintah Kota.

Janji penempatan pedagang di pasar yang sudah disediakan (pasar kelakap), tidak tepat fungsi terhadap pedagang. Lokasi yang jauh dan fasilitas minim, tentu menjadi kendala pedagang berjualan.

Saya bersama abang (H. Awaluddin) di Kota Dumai, sedianya sudah menyediakan pasar (pasar panglimo gedang) dengan kondisi yang memungkinkan. Namun keberadaan pasar ini dianggap illegal. Dan pedagang harus mengikuti arahan Pemko Dumai.

Lihatlah, pasar rakyat yang kami inisiatifkan saat ini ditutupi oleh timbunan tanah agar aktifitas pasar lumpuh. Sungguh ironi. Tapi saya dan tim di Dumai tidak akan tinggal diam.

Bagaimanapun kebutuhan masyarakat, nasib ratusan pedagang harus terus diperjuangakan. Mohon do'a agar hal ini bisa diselesaikan aebagaimana mestinya dan dapat berguna baik untuk kita semua.***(had)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- Antar Shabu Bernilai Seratusan Juta ke BS, Bengkalis, Warga Rohil Ditangkap Polisi
- Terseret Arus Banjir, Dua Warga Kampar Belum Ditemukan
- Pengacara Tak Datang, Sidang Pemalsuan Sertifikat Lahan Pengusaha Sawit Ditunda
- Tak Bisa Berenang, Seorang Bocah SMP di Labuh Baru Tenggelam di Sungai Air Hitam
- Dua Terdakwa Korupsi Pembangunan Gedung Fisipol Unri Dituntut 3 Tahun Penjara
- Satu-satunya di Riau,
Polres Bengkalis Raih Penghargaan Zona Integritas Menuju WBK 2018

- Seorang Tersangka, Polres Rohul OTT 4 Pegawai Bapenda
- Penertiban Pasar, BPOM Pekanbaru Amankan Kosmetik Senilai Rp 1 miliar
- Gelapkan Pajak Rp700 Juta, Dirut Asal Dumai Ditahan Kejati Riau
- Sejumlah Personel Polresta Pekanbaru Terima Reward dari Masyarakat
- Kejari Kuansing Gelar Upacara Hari Anti Korupsi Internasional
- Gadis di Meranti Ini Dicabuli Ayah Kandung Selama Belasan Tahun
- Kejari Meranti Gelar Apel Hari Anti Korupsi Internasional 2018
- Polres Meranti Musnahkan Narkoba Hasil Operasi Antik Muara Takus 2018
- Demo, Warga Kunto Darussalam Tuntut PT SJI Coy Kembalikan 625 Hektar Lahat Adat
- Cegah Penyalahgunaan Narkoba, ASN Pemda Pelalawan Jalani Tes Urine
- Sempat Rusuh, Kondisi Rutan Sialang Bungkuk Berangsur Kondusif
- Diduga Melindas Lubang, Cewek Pengendara Motor Beat Tewas Digilas Mobil CPO
- Mengaku TNI, Dukun di Inhu Diamankan
- Miris, Hotel di BS, Bengkalis Ini Beroperasi Tanpa Izin


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com