Home > Hukum >>
Berita Terhangat..
Ahad, 23 September 2018 10:54
Deklarasi Kampanye Damai, Plt Gubri Ajak Hindari Politik Uang dan Sara

Ahad, 23 September 2018 10:30
Danyon 132/BS Motivasi Ratusan Masyarakat dan Murid TPQ di Pulau Gadang

Ahad, 23 September 2018 10:19
Dilepas Bupati dan Kapolres, Peserta Bhayangkara Bengkalis Adventure 2 Semangat Trabas Hutan

Ahad, 23 September 2018 09:27
KPU Gelar Deklarasi Kampanye Damai Serentak Pemilu 2019

Sabtu, 22 September 2018 22:37
Ditolak Masyarakat, Kirab Satu Negeri GP Ansor Batal di Depan Istana Siak

Sabtu, 22 September 2018 21:20
Milad ke 109 H Muhammadiyah, PDM Pekanbaru Gelar Tabligh Akbar

Sabtu, 22 September 2018 20:45
Warga Sambut Gembira Peresmian Sumur Ke 17 dari LAZnas Chevron

Sabtu, 22 September 2018 20:42
Pemkab Inhil Apresiasi Kapolres Inhil Cup I Open Drag Bike 2018

Sabtu, 22 September 2018 16:52
Golkar Klaim Siap Jadi Pemenang Pileg 2019 di Kuansing

Sabtu, 22 September 2018 16:32
Ratusan Mahasiswa Belajar Persatuan dan Kesatuan di Riau Kompleks

loading...

Perhatian : Pengutipan berita riauterkini.com harus mencantumkan riauterkini, atau kami akan menuntut secara hukum sesuai @UU Hak Cipta.
Rabu, 22 Nopember 2017 18:38
Perkosa Nenek 61 Tahun, Pria di Bengkalis Dituntut 6 Tahun Penjara

Jaksa Kejari Bengkalis menuntut hukuman 6 tahun penjara terhdap pelaku pemerkosa nenek 61 tahun. Pelaku beraksi saat korban yang sakit strok tinggal dirumah sendiri.

Riauterkini-BENGKALIS- Astaghfirulloh! Dituduh memperkosa seorang nenek sebut saja Nek Kembang berumur 61 tahun, menderita sakit strok, warga Kecamatan Bukitbatu, Basri alias Abas (48), warga Bandar Laksamana, Kabupaten Bengkalis dituntut Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Bengkalis dengan hukuman 6 tahun penjara.

Sidang pembacaan tuntutan oleh JPU digelar di Pengadilan Negeri (PN) Bengkalis, Rabu (22/11/17) petang.

Tuntutan tersebut menurut JPU, pelaku terbukti bersalah dan meyakinkan sesuai dengan fakta persidangan yang sudah menghadirkan 5 orang saksi, memperkosa seorang nenek yang sedang sakit strok ketika sedang ditinggal ke pasar oleh anak dan menantunya seorang diri di rumah.

Tuntutan tersebut sesuai dakwaan Pasal 285 KUHPidana tentang pemerkosaan.

"Pelaku kita tuntut enam tahun penjara, karena sesuai dengan fakta persidangan," ungkap JPU Kejari Bengkalis Eriza Susila, SH ketika dikonfirmasi usai sidang.

Informasi yang berhasil dirangkum, nasib malang menimpa Mek Kembang tersebut, berawal dari sekitar Juli 2017 lalu, pelaku atau terdakwa Abas datang ke rumah Nek Kembang.

Ketika itu si Nek Kembang sedang berada sendirian di rumah, karena anak dan menantunya pergi ke pasar di Desa Tanjung Leban, Kecamatan Bandar Laksamana.

Melihat rumah sepi dan hanya tinggal si Nek Kembang sedang berada di kamar, pelaku menarik paksa tangan, kemudian membanting korban ke lantai dan menggauli secara paksa. Usai menggauli sebanyak tiga kali, pelaku kemudian meninggalkan korban begitu saja.

Sekitar satu jam kemudian, anak dan menantu Nek Kembang pulang dari Tanjung Leban, waktu itu Nek Kembang sedang duduk di depan rumah tanpa ada kecurigaan sang anak.

Setelah tiga hari kejadian, Nek Kembang baru menceritakan apa yang dialaminya ke anak kandungnya. Tidak terima dengan perlakuan tidak senonoh, keluarga Nek Kembang melaporkan pelaku ke Polsek Bukitbatu.

Sementara itu dari hasil visum UGD Puskesmas Pakning menegaskan, bahwa terdapat tanda-tanda perkosaan dengan kekerasan terhadap Nek Kembang.

Sidang dugaan pemerkosaan nenek berumur 61 tahun ini berlangsung tertutup, sebagai Ketua Majelis Hakim, Dame P. Pandiangan, SH, Annisa Sita Wati, SH dan satu hakim anggota.***(dik)

Loading...


Berita Hukum lainnya..........
- KPK Larang Bupati Bengkalis ke Luar Negeri
- Seorang Balita di Buluh Cina, Kampar Tewas Terbakar
- Satnarkoba Polres Bengkalis Ciduk Tiga Pemilik Shabu di Duri
- Hakim PN Pekanbaru Dilantik sebagai Ketua PN Rantau Prapat
- Polres Inhil Amankan 130 Dus Rokok Ilegal dari Sebuah Gudang di Keritang
- Inkrah Kasus Korupsi,
Pemecatan 23 ASN Pemkab Bengkalis Dipastikan Tuntas Desember

- Merasa Tuntutannya Tak Ditanggapi, Ganri Riau Kembali Datangi Polda Riau
- Dua Masih Diburu, Seorang Pembunuh Dua Pengunjung Karaoke Rita Ditangkap
- Gara-gara Surat Cinta,
Karyawan Mimi Perabot Ujung Batu Dipolisikan dan Dikerangkeng

- Giliran Pendukung Toro Demo di PN Pekanbaru
- 3 Rumah Ludes Terbakar di Kecamatan Kateman, Inhil
- Diduga Kuasai Narkoba, Seorang Pria di Mahato Ditangkap Polisi Rohul
- Gerebek Rumah Terduga Bandar Narkoba di Mahato, Polisi Rohul Tangkap Seorang IRT
- Tuntut Penahanan Toro, Massa Demo di PN Pekanbaru
- Berkelahi dengan OTK, Dua Pengunjung Karaoke di Pekanbaru Tewas Bersimbah Darah
- Pasutri di Tembilahan Tewas Bersimbah Darah dalam Rumah yang Terkunci
- Terdakwa Suap Penerimaan PTT Oknum Diskes Pelalawan Minta Dibebaskan
- Polri Akan Gelar Operasi Mantab Brata Selama 397 Hari
- Seorang Jurtul Togel Diciduk Polisi Rohul di Plaza Batu Permata Ujung Batu
- Menhub: Kecelakaan Banyak Merenggut Usia Muda


Riauterkini.com
Untitled Document | IP Anda :
All Right Reserved 2014 @ Riauterkini.com